• February 25, 2024
Jeremy Lin dan bintangnya yang sedang naik daun

Jeremy Lin dan bintangnya yang sedang naik daun

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jeremy Lin sempat menjadi renungan bagi New York Knicks, namun lulusan ekonomi Harvard ini mulai menarik perhatian

MANILA, Filipina – Dunia bola basket ramai membicarakan Jeremy Lin sepanjang minggu ini.

Jeremy siapa? Itu benar. Lin hanya sekedar renungan, tapi pada malam di mana dia memimpin New York Knicks meraih kemenangan atas New Jersey Nets dengan garis statis 25 poin, 5 rebound, 7 assist dan 2 steal dalam permainan di mana dia menghadapi salah satu dari mereka. Point guard terbaik NBA, Deron Williams, Lin mulai menoleh.

Penampilannya yang mengesankan tidak luput dari perhatian ketika pelatih Mike D’Antoni menganugerahinya karir NBA pertamanya melawan Utah Jazz.

Tanpa pencetak gol terbanyak ke-2 Amare Stoudemire, yang berduka atas kehilangan saudaranya karena kecelakaan mobil, The Knicks juga kehilangan bintang mereka Carmelo Anthony karena cedera pangkal paha di pertengahan kuarter pertama pertandingan mereka melawan Jazz.

Lin mengambil alih, mencetak 28 poin dan memberikan 8 assist untuk kemenangan 99-88 atas Jazz. Penampilan tersebut juga menjadikan Lin pemain pertama yang mencetak setidaknya 28 poin dan 8 assist dalam start NBA pertamanya sejak Isaiah Thomas pada tahun 1981, menurut ESPN.

‘Linsanity’, begitu ia kini akrab dipanggil oleh para penggemar di seluruh dunia, melanjutkannya dengan double-double pertamanya dalam kariernya, 23 poin dan 10 assist, dalam kemenangan 107-93 atas Washington Wizards di mana ia menyelesaikan draft teratas tahun 2010. pilih John Wall.

Pada titik ini, semua orang benar-benar mulai memperhatikan pemain asli Bay Area itu dan mengantisipasi pertarungan Knicks melawan Kobe dan Lakers.

Lin membawa permainannya ke tingkat yang lebih tinggi, kehilangan poin tertinggi dalam karirnya yaitu 38 poin melawan The Black Mamba dan Lakers-nya. Hasil mencetak golnya adalah yang terbaik dari Knick mana pun musim ini.

Lin melanjutkan jalur kemenangannya saat ia melakukan lemparan bebas untuk meraih kemenangan bangkit dari ketertinggalan melawan Minnesota Timberwolves yang dipimpin oleh point guard sensasional muda lainnya, Ricky Rubio dan forward All-Star Kevin Love. Kemenangan ini memperpanjang rekor rekor Knicks (linning) menjadi 5.

Jalan yang sulit menuju NBA

Lin adalah seorang bintang di sekolah menengah ketika dia memimpin SMA Palo Alto dengan rekor 32-1. Meski begitu, Lin tidak ditawari beasiswa atletik apa pun di perguruan tinggi.

Dia kuliah di Harvard di mana dia terus tampil mengesankan dengan keterampilan bola basketnya dengan rata-rata 16,4 poin, 4,4 rebound, dan 4,5 assist di tahun terakhirnya. Beliau lulus dengan gelar Sarjana Ekonomi dan IPK 3,1.

Lin, yang tidak masuk dalam daftar pemain pada tahun rookie-nya di NBA, mencoba beberapa tim dan menerima tawaran dari pesaing gelar Dallas Mavericks dan Los Angeles Lakers, tetapi memilih bermain untuk tim kampung halamannya, Golden State Warriors.

Pemain terkemuka di Ivy League ini sempat tampil sederhana bersama Warriors namun dikesampingkan pada Desember 2011. Rockets menjemputnya hanya untuk menjatuhkannya lagi untuk memberi ruang bagi center Samuel Dalembert.

Pada tanggal 27 Desember 2011, New York Knicks mengangkatnya menjadi point guard string ke-3 setelah rookie Iman Shumpert mengalami cedera.

Kebangkitan yang Tidak Diunggulkan

Lin bertarung di New York untuk mendapatkan peran pendukung. Sebuah sumber yang dekat dengan manajemen Knicks mengatakan klub bola meminjamkan pukulannya melawan Nets untuk mengesampingkannya.

Linsanity memanfaatkan peluang ini dan sisanya tinggal sejarah. Permainannya membuktikan dirinya sendiri, namun hal ini juga membantu karena ia menjadi orang Asia-Amerika keturunan Tiongkok atau Taiwan pertama yang bermain di level tertinggi di panggung terbesar bola basket.

Semua orang menyukai tim yang tidak diunggulkan dan kisah Lin pun demikian.

Dalam 3 game 20 poin pertamanya saja, orang-orang telah menemukan nama-nama pintar, termasuk Linsanity, Lincredible, All’Lin, Super Lintendo, Linning, dan banyak lainnya.

Lin menjalani minggu kaliber All-Star yang mencatat rekor tertinggi dalam kariernya sambil menyamai rekor liga lainnya. Menurut Biro Olahraga Elias, dia adalah pemain pertama sejak 2 kali MVP LeBron James yang mencetak setidaknya 20 poin dan memberikan 8 assist dalam 2 pertandingan pertamanya di NBA.

Kesengsaraan di lapangan belakang New York telah menjadi perhatian utama klub bola musim ini. Kemunculan Lin tampaknya telah menutup lubang itu saat Knickcs perlahan kembali bersaing. Knicks memiliki rekor menang-kalah 8-15 sebelum Linsanity menyerang.

Lin melihat dirinya sebagai pemain bola basket dan bukan hanya orang Asia-Amerika. Ia berharap dapat mematahkan stereotip yang ada dan memberikan contoh sehingga masyarakat Asia bisa mendapatkan rasa hormat yang layak mereka dapatkan dalam bidang olahraga dan bola basket. – Rappler.com

Data SDY