• July 20, 2024
Akibat penganiayaan

Akibat penganiayaan

Kasus melawan Corona ini telah mengajarkan kita bahwa norma-norma yang kita hargai dapat diubah secara halus ketika kita membiarkan diri kita diatur oleh orang-orang yang berperilaku dengan cara yang kita anggap tidak dapat diterima.

John Patrick AllaneguiRangkaian peristiwa yang terjadi di sidang pemakzulan tidak terjadi begitu saja.

Selama 44 hari, kejadian tersebut berulang dalam siklus yang hampir tak ada habisnya: saksi dipanggil; politisi dan pengacara yang berbicara; presiden senat yang mendengarkan dan sesekali dengan percaya diri mengetukkan palunya; reporter dan jurnalis foto mencoret-coret buku catatan tebal dan mengerjakan kamera yang berat.

Ketika peristiwa-peristiwa ini berlangsung secara spontanitas, seluruh negara secara otomatis terpaku pada televisi, tweet berita, dan pesan status Facebook.

Memang benar, persidangan pemakzulan memiliki beberapa elemen telenovela klasik – drama yang menyentuh hati, retorika yang tajam, penonton yang mendukung bintang mereka sendiri. Selasa, 29 Mei, merupakan akhir musim sidang pemakzulan Renato Corona, dengan komunitas online menyaksikan episode terakhir, “Acquit or Condemn?”

20-3. Bagi masyarakat yang tak henti-hentinya mengupayakan hukuman terhadap Corona, ketiga sosok tersebut mencerminkan kemenangan, mengingat putusan akhir pengadilan pemakzulan. Bagi mereka, pemberantasan Corona adalah cara paling jelas untuk memberantas korupsi dan tokoh masyarakat yang lebih mengutamakan kerahasiaan dibandingkan transparansi.

Bagi pihak pembela, angka 20 dan 3 akan selalu melambangkan kekalahan independensi peradilan dan perlindungan Konstitusi.

“Ini adalah sejarah yang sedang dibuat,” kata banyak orang. Namun pasca pemakzulan, di manakah kita menempatkan diri kita sebagai pemangku kepentingan?

Kita mempunyai beberapa alasan untuk percaya bahwa kita, sebagai warga negara, tidak perlu menyibukkan diri dengan masalah yang memalukan. Ketika saya sangat sibuk, saya cenderung memiliki keyakinan yang sama juga. Namun peristiwa penting seperti ini akan selalu mempunyai implikasi yang perlu kita waspadai.

Pelajaran

Kasus melawan Corona ini telah mengajarkan kita bahwa norma-norma yang kita hargai dapat diubah secara halus ketika kita membiarkan diri kita dikendalikan oleh orang-orang yang berperilaku dengan cara yang kita anggap tidak dapat diterima. Misalnya, norma yang lazim kita gunakan dalam menentang korupsi di pemerintahan dapat terdistorsi ketika kita menerima laki-laki dan perempuan yang melakukan penggelapan, penyuapan, dan melakukan suap.

Keyakinan terhadap Corona mungkin kini telah menstabilkan norma dan pandangan kita tentang transparansi dan akuntabilitas di ruang publik. Keputusan untuk memberhentikannya secara permanen memberikan pesan bahwa meskipun banyak kritik terhadap pemerintah, masih ada sebagian orang yang menghargai transparansi karena mereka percaya bahwa jabatan publik memang merupakan kepercayaan publik.

Beberapa orang mungkin sangat tidak setuju dan mengangkat alis karena keyakinan bahwa politisi yang mencopot Corona adalah munafik. Namun penting bagi kita untuk menyadari bagaimana orang-orang ini merasionalkan keputusan mereka dengan mematuhi norma kejujuran dalam pemerintahan. Para politisi ini meniru norma-norma yang ada dalam jabatan publik, sehingga mendefinisikan ulang pemerintahan sebagai tempat di mana mereka dapat dituduh melakukan korupsi karena tidak mengungkapkan secara tepat laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersih mereka.

Saya pribadi belum mengenal pria bernama Renato Corona itu. Seperti kebanyakan dari kita, kita tidak mengetahui karakternya sebagai orang biasa tanpa pakaian terhormat dan palu yang kuat. Kita tidak cukup tahu untuk menilai moralitas, kesederhanaan dan kepolosannya, yang terus dia bicarakan selama persidangannya sendiri. Saya percaya bagian cerita ini menegaskan kembali fakta bahwa kekuasaan terletak pada posisi, bukan pada orangnya.

Mungkin suatu saat dia memang orang yang berprinsip – orang yang mendapatkan tempatnya di dunia politik, menjadi kewalahan oleh sistem, menggunakan kekuasaannya untuk menafsirkan hukum menurut pandangannya sendiri dan hanya untuk menyembunyikan kekayaan dan rahasia dari publik. .

Sekarang setelah kekuatannya dilucuti, dia menjadi manusia biasa lagi. Tantangan untuk membuktikan standar moral dan kesederhanaan hidup sebagai warga negara biasa akan menghantuinya selamanya.

Sidang pemakzulan menyadarkan kita bahwa standar moral seseorang menjadi lebih jelas ketika ia memilih untuk tidak menempatkan dirinya dalam posisi membengkokkan hukum dan kebenaran.

Setelahnya

Persidangan pemakzulan telah berakhir dan masyarakat umum Filipina melanjutkan perjalanan mereka dengan perasaan lega atau pahit di hatinya. Dalam beberapa hari mendatang, nama Corona tidak harus menempati halaman depan setiap surat kabar.

Persidangan tersebut menceritakan kisah seorang pria dan sebuah negara yang terkena dampaknya. Renato Corona berhak atas privasi dalam kehidupan pribadinya, namun ia seharusnya sadar bahwa posisinya mengharuskannya untuk transparan. Ia mempunyai hak dan kemampuan untuk memiliki uang, namun ia mungkin lupa bahwa ia menjalankan tugasnya sebagai pegawai negeri di dunia yang mana pengkhianatan terhadap kepercayaan publik dikaitkan dengan kegagalan mengungkapkan sumber daya kepada masyarakat.

Sidang pemakzulan disebut-sebut sebagai tontonan terkini dalam politik Filipina. Masyarakat tentu cukup terhibur dan terganggu dengan pemandangan para politisi yang saling membela dan menyerang dengan senjata berupa kata-kata.

Persidangan ini adalah sejarah yang sedang dibuat. Dan sejarahnya tentu saja sekarang. Kita tidak boleh terlalu memikirkannya karena pada akhirnya kekuatan kita sebagai sebuah bangsa hanya diukur dari bagaimana kita belajar dan melangkah maju. – Rappler.com

John Patrick Allanegui saat ini sedang mengejar gelar masternya di Universitas Ateneo de Manila. Dia menjalankan blognya sendiri bernama The Social Pitch (http://social-pitch.com).

Data SDY