• February 29, 2024
Filipina tumbuh 6,4% pada kuartal pertama, tercepat kedua setelah Tiongkok

Filipina tumbuh 6,4% pada kuartal pertama, tercepat kedua setelah Tiongkok

MANILA, Filipina (UPDATE ke-2) – Dalam 3 bulan pertama tahun 2012, perekonomian Filipina mencatat pertumbuhan mengejutkan sebesar 6,4% – lebih tinggi dari ekspektasi para pelaku pasar, ekonom, lembaga pendanaan, dan bahkan pemerintah sendiri.

Kinerja ekonomi ini merupakan pertumbuhan triwulanan tertinggi kedua bagi pemerintahan Aquino dan “kinerja triwulan pertama tertinggi dalam tahun non-pemilihan sejak tahun 2006,” kata pemerintahan Aquino.

Kinerja yang lebih baik dari perkiraan ini sebagian besar disebabkan oleh kuatnya sektor jasa dan industri sektor yang tumbuh masing-masing sebesar 8,5% dan 4,9%.

Pemerintah menyebutkan peningkatan kunjungan wisatawan sebesar 16% (1,15 juta wisatawan pada kuartal pertama), selera yang sehat terhadap unit properti dan kinerja ritel menjadi faktor kuatnya kinerja sektor jasa, yang berkontribusi hampir 3/4 terhadap pertumbuhan PDB.

Pengiriman uang, yang tetap tangguh meskipun terjadi krisis ekonomi global, telah meningkatkan belanja konsumen. Pengiriman uang yang dikirim ke rumah oleh warga Filipina yang bekerja dan tinggal di luar negeri berjumlah US$4,8 miliar pada kuartal pertama.

“(Pertumbuhan pada kuartal pertama) juga didukung oleh belanja infrastruktur dan program CCT (Conditional Cash Transfer) pemerintah,” jelas Sekretaris Perencanaan Perekonomian Arsenio Balisacan baru-baru ini dalam jumpa pers, Kamis, 31 Mei.

Kabar baik ini muncul di tengah memburuknya krisis zona euro, yang telah mengurangi permintaan ekspor Filipina, serta rendahnya belanja pemerintah.

Kinerja awal pada kuartal pertama bahkan melampaui perkiraan pemerintah yang berkisar antara 5% hingga 6%. Tingkat pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) kuartal pertama biasanya paling lemah.

PDB mengukur nilai total seluruh barang dan jasa yang diproduksi selama periode waktu tertentu dan dianggap sebagai salah satu ukuran utama kesehatan perekonomian suatu negara.

“Angka PDB kuartal pertama menegaskan pandangan optimis dari presiden dan tim ekonominya,” kata istana dalam sebuah pernyataan pada tanggal 31 Mei.

“Seiring dengan kegigihan pemerintahan Aquino dalam melaksanakan agenda reformasinya dan dalam melembagakan tata pemerintahan yang baik, pemerintahan Aquino juga akan terus teguh dalam mengubah kemajuan perekonomian kita menjadi lapangan kerja, program-program yang ditujukan untuk pengentasan kemiskinan, dan perbaikan cara hidup secara sistemik. orang Filipina,” tambahnya.

Lebih baik dari tetangga

Filipina sering dipandang sebagai negara yang lamban dalam hidup di lingkungan dengan pertumbuhan tinggi di negara-negara Asia Tenggara. Meskipun tahun lalu PDB Filipina berada di bawah banyak negara tetangganya, kinerja 6,4% pada kuartal pertama lebih kuat dibandingkan sebagian besar negara tetangganya.

“Mengingat perkiraan awal kuartal pertama, kami memperkirakan target setahun penuh 2012 sebesar 5% hingga 6% akan tercapai atau bahkan mungkin melampauinya,” kata Balisacan.

“Kami ingin menjaga momentum untuk mencapai pertumbuhan 7% hingga 8%,” kata kepala perencanaan ekonomi.

“Pemerintah tidak akan menyerah dalam upaya mempercepat pertumbuhan ekonomi. Ada ruang untuk belanja pemerintah yang lebih cepat dan pemerintah tetap waspada terhadap ancaman terhadap pertumbuhan, termasuk zona euro, masalah utang di Eropa dan ketidakpastian harga minyak,” tambahnya.

Infrastruktur

“Pertumbuhan dalam jangka pendek akan didukung oleh proyek-proyek infrastruktur besar yang diidentifikasi melalui proyek-proyek PPP (kemitraan pemerintah dan swasta),” jelas Balisacan.

“Dua puluh dua (22) proyek telah diidentifikasi berdasarkan KPS pada bulan Mei 2012. Proyek-proyek ini terutama untuk konektivitas transportasi, seperti jalan raya dan bandara,” tambahnya.

Sejauh ini, tidak satu pun proyek infrastruktur besar yang digaungkan oleh pemerintahan Aquino pada tahun 2010 berhasil ditender. Bahkan proyek jalan berukuran sedang Daang Hari yang diberikan pada akhir Desember 2011 belum mulai dibangun.

Sebelumnya, Departemen Pekerjaan Umum dan Jalan Raya menyatakan telah melakukan reformasi dalam pemberian kontrak jalan raya untuk membersihkan sistem korupsi. Namun hal ini menyebabkan penundaan proyek. Tujuannya, pembangunan dimulai pada 6 bulan pertama tahun 2012, atau sebelum musim hujan.

Penundaan ini berkurang karena pemerintah gagal mencapai target tahunan tahun 2011 dan hanya mencapai peningkatan PDB sebesar 3,7% (direvisi naik menjadi 3,9%). Walaupun sebagian dari kesalahan atas lambannya pertumbuhan ini disebabkan oleh kesengsaraan ekonomi global dan cuaca buruk, sebagian besar kritik tersebut berada di pundak Presiden Aquino, yang pemerintahannya telah dikritik karena memperlambat belanja pemerintah untuk infrastruktur utama.

“Akan sangat sulit untuk meniru tingkat pertumbuhan buruk yang terjadi pada tahun 2011, sehingga pada tahap ini tidak ada pilihan selain berhenti. Pemerintah harus bekerja sangat keras untuk melakukan hal yang lebih buruk dan dari semua indikasi, pemerintah tidak berniat melakukan hal tersebut,” kata Menteri Keuangan era Ramos Roberto de Ocampo di Forum Aangkada Filipina pada bulan Januari.

Pertahankan pertumbuhan

Bagaimana pemerintah akan mempertahankan pertumbuhan ini masih harus dilihat. Balisacan, yang menduduki jabatan tertinggi di Otoritas Pembangunan Ekonomi Nasional (NEDA) beberapa minggu lalu, mengatakan tujuannya adalah untuk mengejar “pertumbuhan inklusif” atau pertumbuhan yang menjangkau masyarakat miskin.

Beliau mengatakan bahwa meskipun sebagian besar proyek KPS skala besar difokuskan di Metro Manila, masyarakat miskin sebagian besar berada di provinsi tersebut dan dapat memperoleh manfaat lebih besar dari jalan pertanian menuju pasar, serta proyek irigasi.

Data pada kuartal pertama menunjukkan bahwa sektor pertanian dan perikanan hanya tumbuh sebesar 1%. Balisacan, seorang pakar kemiskinan, mengatakan ia lebih suka melihat kinerja sektor yang telah lama terabaikan ini menjadi lebih baik.

Faktor-faktor penting lainnya yang disebutkan dalam pertumbuhan kuartal pertama menghadapi tantangan.

Perdagangan dunia masih menjadi kekhawatiran di tengah krisis yang terjadi di negara-negara barat. Dan Tiongkok, mitra dagang regional penting bagi Filipina, memperkirakan pertumbuhan akan melambat sebesar 8,2% pada tahun 2012.

Hal ini tercermin pada data ekspor dan impor Filipina.


Kinerja impor yang cenderung memprediksi pertumbuhan ekspor juga turun 3,3% di bulan Maret. Ekonom Benjamin Diokno mengatakan hal ini bisa menjadi “pertanda buruk”, yang mengindikasikan kemungkinan akan terus terjadi penurunan permintaan barang-barang dalam negeri dalam beberapa bulan mendatang.

Di sisi lain, pengiriman uang dari pekerja Filipina di luar negeri (OFW), yang mendorong belanja konsumen dan investasi real estate, mencapai rekor tertinggi.

Namun, laju pertumbuhan pengiriman uang telah melambat.

Faktor Tiongkok

Sementara itu, perselisihan dengan negara tetangga Tiongkok mengenai perairan yang disengketakan di Laut Cina Selatan (juga disebut Laut Filipina Barat) telah mengakibatkan dua masalah yang berdampak pada perekonomian Filipina.

Peringatan perjalanan yang dikeluarkan oleh Tiongkok kepada warganya mungkin berdampak pada target Filipina sebesar 4,2 juta wisatawan pada tahun 2012. Tiongkok adalah pasar pariwisata terbesar ke-4 di Filipina dan sumber wisatawan dengan pertumbuhan tercepat.

Tiongkok juga menyumbang 14,9% dari total ekspor Filipina, dengan pengiriman sebesar $642,07 juta. Hubungan perdagangan dengan Tiongkok ini menjadi sorotan ketika beberapa pengiriman pisang Filipina tidak diizinkan masuk ke pelabuhan Tiongkok sejak Maret.

Di antara mitra perdagangan dan ekonomi Filipina lainnya, dampak Tiongkok lebih menonjol dibandingkan dengan Uni Eropa atau Amerika Serikat, menurut kepala ekonom Bank Dunia untuk Filipina, Rogier van den Brink, dalam penjelasannya baru-baru ini.

Sprint dan maraton

Namun, bagi sebagian orang, perekonomian Filipina tampaknya semakin cepat.

Sepanjang tahun ini, pasar saham Filipina telah mengungguli indeks acuan di Malaysia dan Indonesia. Indeks utama telah mencapai 19 rekor tertinggi sejak awal tahun 2012.

Peso juga terus menguat seiring dengan semakin dekatnya negara ini mencapai peringkat investasi. Pengamat utang internasional Moody’s Investor Service merevisi prospek negara tersebut menjadi ‘stabil’, dengan alasan perbaikan fiskal.

Presiden Aquino mengatakan dia tidak ingin Filipina tertinggal dari negara tetangganya dan menyerukan perlombaan untuk maju “baik lari cepat maupun maraton.” Meskipun tidak secepat yang diperkirakan sebagian orang, perekonomian Filipina meningkat pada kuartal pertama.

Namun Bank Dunia hanya memperkirakan pertumbuhan sebesar 4,2% untuk tahun ini. Selagi Bank Pembangunan Asia mengharapkan 4,8%. Keduanya jauh dari angka 7% hingga 8% yang menurut Aquino dibutuhkan negara untuk pertumbuhan berkelanjutan.

Pertanyaan sebenarnya adalah seberapa cepat negara ini dapat bertahan hingga akhir tahun ini dan dalam maraton menuju kemajuan. – Rappler.com

Klik tautan untuk mengetahui lebih lanjut.

Pengeluaran Sydney