• April 15, 2024
Akibat topan: Hari #LandoPH berangkat

Akibat topan: Hari #LandoPH berangkat

NUEVA ECIJA, Filipina – Topan Lando (Nama internasional: Koppu) meninggalkan jejak kematian dan kehancuran di Kota Cabanatuan ketika melanda negara itu pada Minggu, 18 Oktober.

Masih ada lumpur setinggi pergelangan kaki di jalan-jalan Calawagan, barangay terakhir di Kota Cabanatuan, salah satu kota yang paling parah dilanda banjir bandang yang disebabkan oleh hujan lebat di Lando.

Sebagian besar Calawagan terendam perairan setinggi leher pada puncak badai. Banjir diyakini terjadi di beberapa bagian barangay “melampaui manusia” atau cukup tinggi untuk menenggelamkan orang. Banyak yang naik ke atap rumah mereka.

Tidak ada korban jiwa yang diketahui, namun yang pasti ada kerusakan harta benda.

Warga kini berebut memungut puing-puing, menyiram rumah mereka, dan menyekop jalan.

Hanya lumpur yang tersisa dari wabah yang melanda desa mereka. Ia melekat dalam ingatan, seperti menempel pada lantai dan dinding rumah mereka, seperti jelaga yang menempel pada dasar panci masak.

Menyelamatkan

Dua petani tewas dalam serangan Lando ketika mereka mencoba menyelamatkan carabao mereka dari naiknya air sungai. (BACA: Dua petani tewas saat menyelamatkan carabas mereka di Kota Cabanatuan)

Perlita Evangelista mengatakan pelampung carabao mereka tenggelam, sehingga merusak hasil panen mereka. Dia sambil menangis mengingat keinginannya untuk berani menghadapi banjir demi menyelamatkan beberapa harta benda mereka, namun dia tidak ingin mengambil risiko kematian.

“Aku sudah tua. Itu baru saja terjadi pada kita,” kata Evangelista, 72 tahun, yang menghabiskan seluruh hidupnya di Cabanatuan. (Saya sudah tua. Ini pertama kalinya hal ini terjadi pada kami.)

Dia mengatakan derasnya air sungai Pampanga dan Cabu menelan jalanan.

“Tidak ada lagi harapan. Di mana kita akan mendapatkan makanan kita?” dia mengeluh. (Tidak ada harapan. Di mana kita bisa mendapatkan makanan untuk dimakan?)

Runtuhnya tanggul

Air naik dan hampir menembus tembok setinggi 5 kaki di rumah Agustin Saulo di barangay tetangga, Communal. Dari tembok ini dia bisa melihat sawah yang digarapnya, semuanya terendam air.

Saulo menyalahkan jebolnya tanggul yang mengakibatkan banjir.

Kerusakan tampaknya lebih parah di Communal. Air banjir yang deras bahkan merobohkan beberapa dinding semen.

Arlene Cabanero ingat pernah mendengar suara keras, seperti gelombang besar yang menghantam tembok laut. Lalu terjadilah banjir besar yang melanda rumah mereka.

Arlene, suaminya William, dan ayahnya Felix Mariano mendapati diri mereka berada di atas meja kayu setinggi 3 kaki. Namun air terus naik. Segera mencapai setinggi dada.

Mereka mendapati diri mereka menempel pada rangka baja atap garasi mereka. Namun banjir terus meningkat. Mereka akhirnya menemukan jalan ke atap. Dan mereka menjalani hari itu.

Kematian karena rumor

Ada laporan awal tentang 30 orang tewas di Komunal. Namun semua ini belum terverifikasi.

Di Barangay Imelda, terdapat rumor mengenai anak-anak yang hilang dan jumlah kematian yang belum dapat dipastikan.

Namun Menteri Barangay Sherrie Mae Cruz mengatakan bahwa semua itu hanyalah desas-desus. Ia mengatakan, jika ada korban jiwa maka mereka akan segera tanggap untuk memberikan pertolongan.

Bahkan keluarga Fortunato, yang mudah terlihat di jalanan yang berlumuran lumpur karena rambut pirang peroksida mereka, mengatakan bahwa mereka tidak mengetahui adanya korban jiwa di lingkungan mereka.

TIDAK SENANG.  Keluarga Fortunato di Barangay Imelda mengungsi ke tempat yang lebih tinggi.  Rumah mereka terendam banjir.

Keluarga Fortunato mengalami atap mereka terkelupas akibat angin topan yang kencang; tapi banjir yang begitu tinggi, tidak pernah terjadi.

“Dulu jumlahnya tidak sebanyak itu. Tapi tentu saja ketika bisnis-bisnis itu dibangun, jalan raya itu, mal-mal itu, air mancur itu sepertinya tidak ada lagi yang bisa dia turunkan.” kata Francisco.

(Tidak selalu seperti itu. Sejak mereka membangun bisnis, jalan raya, mal, tidak ada cukup jalan untuk mengalirkan air.)

Beberapa bagian Barangay Imelda, termasuk rumah keluarga Fortunato, masih terendam air setinggi lutut. Ironisnya, air dari keran tidak ada. Untuk mendapatkan air bersih, warga harus mengantri di pompa air manual yang ada di lingkungan tersebut.

perangkap maut

Makam di Pemakaman Umum Cabanatuan menjadi pusat evakuasi.

Sekitar 20 keluarga mencari perlindungan di salah satu mausoleum di sini.

TIDAK ADA KEMANA UNTUK PERGI.  Warga Purok Kawawa, Barangay San Jose Distrik III, menjadikan pemakaman umum sebagai pusat evakuasi.

Diantaranya adalah Nerissa Vicencio. Dia melarikan diri ke ruang bawah tanah bersama dua anaknya dan 7 cucunya.

Mereka semua berasal dari Barangay San Juan ACCFA Distrik III, sebuah tempat yang dikenal di kalangan penduduk setempat sebagai “Purok Kawawa” atau tempat yang menyedihkan. Ini adalah nama terkenal yang dikutuk oleh mereka karena merupakan daerah rawan banjir.

“Banjirnya tinggi, sampai sini (pinggang),” kata Vicencio. (Banjir mencapai lantai dua, dan kedalamannya sedang.)

Sebenarnya masih banyak lagi pengungsi di mausoleum lain.

Hingga banjir surut, mereka akan membuat tempat tidur mereka di atas kuburan setiap malam.

Ayun mati

Keluarga Pineda sudah terlanjur berduka saat banjir datang.

Peristiwa ini terjadi setelah Milagros Pineda, yang meninggal karena sebab alamiah pada usia 90 tahun, hanya dua hari sebelum Lando mendarat.

Saat air setinggi lutut, Juanito Pineda, cucu almarhum, bersama 5 anggota keluarga lainnya, memindahkan peti mati ke tempat yang lebih tinggi.

Namun ketika air mencapai setinggi pinggang, mereka memindahkan peti mati itu lagi ke tempat yang lebih tinggi.

Lola Milagros hampir berakhir di jalan raya nasional, jika tetangganya tidak menawarkan garasinya sebagai tempat berlindung. Besok dia akhirnya akan dikuburkan.

TIDAK ADA YANG DISELAMATKAN.  Bahkan mereka yang seharusnya berada di dataran tinggi pun tak luput dari banjir bandang akibat hujan lebat Topan Lando.

Rappler.com

akun demo slot