• April 15, 2024
Para anggota Manila Yacht Club yang terhormat: #SidewalksAreForPeople

Para anggota Manila Yacht Club yang terhormat: #SidewalksAreForPeople

Anggota Manila Yacht Club yang terhormat,

Ini adalah hari yang cerah ketika saya menulis surat ini, hari yang baik untuk menikmati hidangan di ruang makan Dunia Lama MYC dan menyaksikan perahu-perahu terombang-ambing. Tapi sepertinya semuanya tidak baik-baik saja di halaman depan rumahmu.

Aktivis budaya Carlos Celdran membuat tempat parkir mobil MYC dan meningkatkan “P***** hari ini”. (Kata pembukanya adalah kata dalam bahasa Spanyol yang berima dengan paella.)

Dalam postingan Facebooknya, dia mengklaim bahwa anggota MYC “tidak ingin JALUR BERSEPEDA dan jalan setapak ada di pintu masuk klub berharga mereka.” Carlos berkata, “Saya diberitahu bahwa mereka bahkan bertindak lebih jauh dengan meyakinkan orang-orang yang berkuasa untuk MENGHENTIKAN renovasi demi menjaga tempat parkir ‘bersejarah’ dan jalan masuk mereka bagi anggota klub kaya mereka. Semua ini terjadi meskipun mereka TIDAK MEMILIKI tanah di depan mereka.”

Benarkah itu anggota MYC? Harap tanggapi klaim Carlos. Saya harus mengetahuinya karena saya adalah seseorang yang sering berjalan kaki dan bersepeda di Manila. Dan saya bertanya-tanya mengapa jalur sepeda dan jalan setapak di Roxas Boulevard tiba-tiba berhenti sekitar 200 meter sebelum MYC.

Teman-teman, saya punya berita untuk Anda: Anda bisa memiliki perahu dan menjadi anggota klub. Tapi Anda bukan pemilik trotoar.

Trotoar adalah untuk manusia. Itu sebabnya arsitek lanskap pemenang penghargaan Paulo Alcazaren merencanakan jalur dan jalur di sepanjang Roxas Boulevard agar orang dapat berjalan kaki dan bersepeda.

Zona aman semua orang

Filipina berjalan. Ini adalah kepercayaan yang umum namun salah bahwa kita terlalu malas untuk melakukan apa pun sendirian. Menurut laporan ini, 20% dari seluruh perjalanan yang dilakukan di Metro Manila pada tahun 1996 adalah perjalanan dengan berjalan kaki. Dan kecuali seseorang secara diam-diam telah menyempurnakan levitasi atau jaringan Floo, kita semua berjalan sepanjang hari.

Filipina mengendarai sepeda. Ya, panas terik dan orang yang ugal-ugalan mengemudi memang menjadi kekhawatiran. Namun hal ini tidak menghentikan 87% tenaga kerja – 37,917 juta orang Filipina – untuk mengayuh sepeda mereka. Banyak dari pekerja ini yang membangun kota kita: gedung, jalan, dan fasilitas lainnya. Meski sulit mencari sosok, namun ada di antaranya adalah pendeta, perawat, dokter, aktor, artis, guru dan sejenisnya. Orang-orang ini adalah orang-orang yang sama yang menyembuhkan tubuh kita, memberi makan pikiran kita dan mengangkat semangat kita.

Di sisi lain, terlalu banyak orang Filipina yang menjadi pemalas dan menjadi semakin gemuk. Tiga dari 10 orang dewasa Filipina mengalami obesitas; bahkan anak-anak kita menjadi lebih gemuk. Intinya: Kita perlu lebih aktif dalam menangkal penyakit seperti diabetes tipe 2 dan penyakit jantung, paru-paru, tulang dan otot.

Namun di manakah seseorang dapat berjalan kaki, bersepeda, atau jogging dengan aman di Manila? Catatan MMDA menunjukkan bahwa orang yang berjalan kaki dan bersepeda adalah kelompok yang rentan di jalan raya. (BACA: DENR Wajibkan Trotoar, Jalur Sepeda di Semua Jalan PH)

Jalur sepeda dan jalan setapak di Roxas Boulevard bisa menjadi zona aman semua orang. Jalan raya bisa menjadi klub yang menyambut semua anggota umat manusia dan bahkan mungkin juga teman berkaki empat mereka. Bayangkan banyaknya warga yang bisa aktif bersama dan berteman di ruang bersama. Bayangkan betapa mereka akan menjadi lebih sehat, bahagia, dan produktif.

Sebuah kasus bisnis

Membuat jalan raya lebih nyaman bagi orang yang berjalan kaki atau bersepeda akan berdampak baik bagi bisnis. Saat ini, sejumlah warga Filipina dan wisatawan berbondong-bondong mengunjungi fasilitas yang telah dibangun tersebut. Ketika visi Paulo menjadi kenyataan, lebih banyak orang akan berjalan dan bersepeda bersama teman-teman mereka, bersorak untuk orang yang mereka cintai, dan berkumpul di jalan raya. Banyak dari mereka yang ingin makan, minum, membeli makanan ringan, dan menonton pertunjukan di area tersebut.

Penelitian menunjukkan bahwa menjadikan suatu tempat lebih baik untuk berjalan kaki dapat meningkatkan lalu lintas pejalan kaki dan perdagangan hingga 40%. Orang yang berjalan kaki menghabiskan uang hingga 6 kali lebih banyak dibandingkan orang yang mengemudi. Orang yang bersepeda juga merupakan pembeli yang serius: mereka membeli lebih sedikit dibandingkan orang yang mengendarai mobil, namun mereka lebih sering berbelanja.

Kota untuk manusia, bukan mobil

Singkatnya, menjadikan Roxas Boulevard lebih baik bagi orang yang berjalan kaki dan bersepeda akan memberikan manfaat langsung bagi masyarakat dan bisnis lokal. Jadi tolong lakukan hal yang benar, anggota MYC: tinggalkan tempat parkir dan jalan masuk MYC, dan izinkan jalur sepeda dan jalan setapak dibangun di depan gedung Anda.

Bayangkan kami, mayoritas warga Filipina Anda. Kami juga membayar pajak, dan kami membutuhkan semua jalur sepeda, jalan setapak, dan ruang publik yang bisa kami dapatkan. Kita perlu merasakan kota kita secara langsung, bukan dari balik kaca depan. Kami ingin menjadi warga negara yang lebih sehat, lebih bahagia dan lebih produktif.

Biarkan jalur siklus dan jalur mengalir. Mari datang dan nikmati fasilitas ini bersama kami. Memisahkan diri dari kelompok warga kaya yang “tidak banyak menggunakan kotanya sama sekali”.

Enrique Peñalosa, walikota Bogotá, Kolombia yang visioner, mengatakan: Orang kaya “terisolasi di dalam mobil mereka” dan “mereka berpindah dari… gedung apartemen ke kantor ke mal, dari supermarket ke country club. Bagi mereka, kota adalah tempat yang mengancam dan asing yang harus dilewati saat Anda berpindah dari satu tempat pribadi ke tempat lain.”

Biarkan ruang publik tetap menjadi publik. Izinkan jalur sepeda dan jalan setapak berada di depan gedung Anda. Kemudian keluarlah dari mobil Anda dan temui kami, sesama warga negara Anda, secara langsung. Mari kita cintai kota ini bersama-sama. Mari kita membangun kota secara berdampingan, seperti yang dikatakan oleh arsitek terkenal Jan Gehl, yang “manis bagi manusia”, bukan mobil. – Rappler.com

Dinna Louise C. Dayao ([email protected]) adalah seorang penulis dan editor berpengalaman. Dia memiliki Persatuan Pengendara Transit Metro Manila dan petisi Change.org yang menyerukan kepada Presiden Aquino untuk mewajibkan semua pejabat publik naik transportasi umum setidaknya sebulan sekali.

Data Hongkong