• April 15, 2024
Aliansi diluncurkan untuk menyelamatkan Mary Jane Veloso

Aliansi diluncurkan untuk menyelamatkan Mary Jane Veloso

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pendukung Mary Jane Veloso menandai bulan pertama sejak Indonesia menunda eksekusi migran Filipina

MANILA, Filipina – Sebulan setelah eksekusinya ditunda, para pendukung Mary Jane Veloso berkumpul pada hari Jumat, 29 Mei, untuk merayakan kemenangan awal mereka dan terus berjuang menyelamatkan nyawa migran Filipina.

Para pendukung telah meluncurkan aliansi #SaveMaryJane untuk memastikan tidak ada penundaan dalam proses hukum dan untuk melanjutkan perkembangan positif dalam kasus Veloso.

Hadir dalam peluncuran di University of the Philippines Diliman, selain keluarga Veloso, adalah National Union of Peoples’ Lawyers (NUPL), tim hukum swasta Velosos di Filipina, anggota Church Task Force to Save Mary Jane , Seniman Mary Jane, Seniman Nasional Sastra Dr. Bienvenido Lumbera, anggota akademi, blogger, mahasiswa dan perwakilan dari berbagai organisasi masyarakat.

Eksekusinya ditunda oleh pemerintah Indonesia untuk memberi jalan bagi proses hukum di Filipina.

Departemen Kehakiman menemukan kemungkinan alasan untuk menuntut tersangka perekrut ilegal Veloso, Kristina Sergio, dan pasangan tinggalnya, Julius Lacalinao, dengan perekrutan ilegal berskala besar dan perdagangan manusia berdasarkan pengaduan yang diajukan oleh keluarga Veloso dan 11 korban lainnya yang baru-baru ini muncul ke permukaan.

Sergio kemudian mengajukan pernyataan balasan yang menegaskan bahwa Mary Jane tidak bersalah.

Sementara perbaikan dalam kasus ini terus berlanjut, kubu Veloso bersumpah untuk tetap waspada sampai hukuman mati dicabut dan dia tidak bersalah terbukti.

Apa berikutnya?

Edre Olalia, perwakilan Veloso, mengatakan mereka akan terus melanjutkan kasus terhadap para perekrut ilegal tersebut sampai tercapai resolusi yang menguntungkan yang menyatakan mereka bertanggung jawab secara hukum – baik pada tahap penyelidikan awal atau paling lambat di tingkat pengadilan.

Ia pun menyoroti rencana tim kuasa hukum memulangkan Veloso.

“Jalurnya ada dua: jalur hukum dan jalur politik-diplomatik. Dalam kasus yang pertama, kemungkinan permohonan peninjauan kembali yang ke-3 tetap menjadi pilihan potensial. Dalam kasus terakhir, permohonan pengampunan, baik pengampunan atau keringanan hukuman, adalah langkah yang harus ditanggapi dengan serius,” kata Olalia.

Sementara itu, Maritess Veloso, saudara perempuan Mary Jane, mendesak pemerintah untuk segera menuntut Sergio dan mereka yang terlibat dalam menempatkan saudara perempuannya dalam situasi yang tidak menguntungkan.

Dia menambahkan dalam bahasa Filipina: “Keluarga kami berharap keadilan yang telah lama ditolak terhadap Mary Jane akan segera ditegakkan sehingga dia akhirnya dapat bersatu kembali dengan kedua anaknya yang telah jauh dari ibu mereka selama 5 tahun.”

Maritess juga mengucapkan terima kasih kepada pihak-pihak yang terus mendukung Mary Jane.

“Sampai saat ini masih terasa seperti mimpi – bahwa keluarga sederhana dan miskin seperti kami bisa ditolong dan didoakan oleh dunia. Kami tidak mengenal beberapa dari Anda, tapi dari lubuk hati kami yang terdalam, terima kasih banyak,” katanya dalam bahasa Filipina.

“(Kasus May Jane) harus menjadi peringatan yang sudah lama tertunda bagi pemerintah untuk segera, secara memadai dan tulus menangani kesejahteraan yang sah dan kekhawatiran mendesak bagi OFW yang membutuhkan,” kata Olalia. – Rappler.com

taruhan bola online