• April 23, 2024
‘Amang’ ancam Misa Luneta Paus

‘Amang’ ancam Misa Luneta Paus

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

PAGASA menaikkan sinyal badai nomor 1 di Metro Manila pada malam sebelum Misa Paus Fransiskus di Quirino Grandstand. Enam juta orang diperkirakan akan berbondong-bondong ke daerah tersebut untuk mendengarkan pidatonya.

MANILA, Filipina – Badai pertama di tahun 2015 mengancam acara publik besar terakhir Paus Fransiskus dalam kunjungannya ke Filipina.

Biro Cuaca Negara PAGASA mengeluarkan sinyal peringatan badai publik nomor 1 di Wilayah Ibu Kota Nasional pada hari Sabtu, 17 Januari melalui pembaruan pukul 17.00 tentang Badai Tropis Amang (nama internasional Mekkhala).

Sinyal badai datang pada malam hari sebelum Misa publik di luar ruangan yang akan diberikan oleh Paus di Quirino Tribune di Manila. Sebanyak 6 juta orang diperkirakan akan berbondong-bondong ke daerah sekitar untuk mendengarkannya.

Misa rencananya akan dimulai pada pukul 15.30. Menurut prakiraan PAGASA, pusat Amang akan berada di Infanta, Quezon pada pukul 14.00, sehingga mendekati Metro Manila satu setengah jam lebih cepat dari kabut. Kedekatannya dapat menyebabkan angin lebih kencang dan curah hujan lebih banyak.

Peringatan PAGASA berarti pengunjung massal dapat memperkirakan angin dengan kecepatan 30 hingga 60 kilometer per jam (km/jam) dalam 36 jam ke depan. Badan tersebut juga mengatakan Amang membawa hujan lebat hingga lebat dalam diameter 400 kilometer.

Pejabat pemerintah menyarankan peserta untuk mengenakan jas hujan dan tiba di Luneta lebih awal. Payung tidak diperbolehkan di dalam venue.

Sedangkan stasiun cuaca luar negeri, seperti Amerika Pusat Peringatan Topan Bersama Dan Badan Meteorologi Jepangmengupgrade Amang menjadi topan setelah mendeteksi kecepatan angin lebih tinggi dari yang terdeteksi PAGASA.

Sebelum misa, Paus Fransiskus dijadwalkan berada di Universitas Santo Tomas untuk bertemu kaum muda, dilanjutkan dengan iring-iringan mobil menuju Luneta.

Kedua kejadian tersebut juga bisa diredam oleh Amang. Acara UST akan berlangsung di lapangan terbuka, saat Paus mengendarai mobil kepausan yang berada di udara terbuka melalui jalan-jalan Manila.

Meski demikian, Paus menunjukkan bahwa dirinya tidak takut dengan gangguan cuaca.

Meskipun peringatan badai nomor 2 diumumkan pada Sabtu pagi di Kota Tacloban dan Palo di Leyte, Paus tetap melanjutkan kunjungannya ke kedua kota tersebut. Namun, ia harus mempersingkat rencana perjalanannya untuk menghindari pendaratan Amang di kawasan tersebut.

Cuaca juga tidak menghalangi ribuan orang untuk menghadiri Misa yang dipimpin Paus di Tacloban.

Keberangkatan Paus dari Manila pada Senin pagi, 19 Januari, diperkirakan akan mempengaruhi keberangkatan Paus dari Manila pada Senin pagi. Pada hari Senin pukul 14.00, pusat Amang kemungkinan berada 155 kilometer sebelah timur Aparri, Cagayan. – Pia Ranada/Rappler.com

Data SGP