• May 26, 2024
Anak jalanan adalah pemain sepak bola Visayas Timur yang menjanjikan

Anak jalanan adalah pemain sepak bola Visayas Timur yang menjanjikan

Archie meninggalkan jalanan Tacloban untuk bermain sepak bola yang bagus

KOTA DUMAGUETE, Filipina – Archie Lombre memainkan sepak bola yang bagus. Dia berlari cepat dan memiliki keterampilan gerak kaki dan penanganan bola yang gesit.

Pada usia 16 tahun, ia telah memantapkan dirinya sebagai pemain sepak bola utama di Visayas Timur (wilayah 8). Pelatihnya Irvin Nogar bangga padanya. “Archie adalah pemain yang sangat bagus. Dia sangat pekerja keras dan berdedikasi. Dia tahu cara bermain sangat baik dengan rekan satu timnya. Dia akan memiliki masa depan yang baik jika terus bekerja keras,” kata Nogar.

Namun hidup tidak selalu baik bagi Archie.

Seperti pemain lain di timnya, Archie mulai bermain sepak bola pada usia muda – ketika ia berusia 6 tahun. Dia berlari-lari di jalanan Tacloban tanpa alas kaki dan bermain sepak bola dengan teman-teman bermainnya hingga matahari terbenam.

Menjelang matahari terbenam, sebagian besar teman bermainnya akan pulang ke keluarga masing-masing. Bukan Archie. Dia takut pulang ke rumah.

Archie telah menjadi anak jalanan sejak dia bisa mengingatnya. Meskipun ada keluarganya di dekatnya, dia sering memilih untuk berjalan-jalan di jalan raya Tacloban yang bising.

‘Aku anak jalanan’

“Saya anak jalanan. Saya berkeliaran di jalanan Tacloban karena saya menemukan lebih banyak kedamaian di sana.”

Dia bilang dia tidak mau tinggal di rumah karena masalah keluarga. “Keluarga kami berantakan,” kata Archie, anak ke-9 dari 11 bersaudara, kepada Rappler dalam bahasa Filipina.

Archie ingat ayahnya akan memukul dia dan beberapa saudaranya setiap kali mereka berada di rumah dan dia mabuk.

Ketika ditanya mengapa ayah mereka memukuli mereka, Archie mengambil waktu untuk menjawab, melihat jauh ke depan dan memilih kata-katanya dengan hati-hati. “Entahlah. Mungkin dia punya masalah dan dia hanya ingin mengeluarkan masalah itu dari dalam tubuhnya. Dia adalah ayah yang baik ketika dia sadar. Itu hanya terjadi ketika dia mabuk,” katanya. Ibunya akan memilih begitu saja. untuk tetap diam

Ayahnya, menurut cerita ibunya semasa kecil, adalah seorang mantan atlet. Dia adalah seorang petinju di kota kecil mereka, dan pandai dalam hal itu. Di masa jayanya, dia akan terus-menerus menjatuhkan kesadaran lawan-lawannya.

Tapi ayahnya terlibat dalam segala macam kejahatan. Dia mulai banyak minum dan merokok, dengan cepat mengakhiri karir tinju yang menjanjikan.

Archie berusia 12 tahun ketika ayahnya meninggal karena komplikasi paru-paru. Kematian ayahnya terjadi 4 tahun setelah dia meninggalkan rumah mereka untuk mendirikan yayasan.

Untuk cerita lebih lanjut tentang Palaro 2013, kunjungi situs mikro kami.

Awal yang baru di The Center

Archie diadopsi pada tahun 2005 oleh Pendeta Australia Margaret Pashley dari Leyte-Samar Centre for Change Foundation di Tacloban. Pusat ini menyelamatkan anak-anak dari jalanan dan menyediakan makanan, pakaian, akomodasi dan sekolah untuk anak-anak ini, salah satunya adalah Archie.

Di tempat inilah Archie menemukan perlindungan dan kasih sayang.

Dia mengatakan orang tuanya mengizinkan dia untuk diadopsi dan diterima di pusat tersebut karena itu akan membawa kebaikan baginya. “Tidak apa-apa, kamu harus berada di sana. Posisimu akan lebih baik (di yayasan),” katanya, mengingat kata-kata yang diucapkan orang tuanya ketika dia hendak pergi ke pusat rehabilitasi untuk selamanya.

Dan mereka benar.

Di sanalah Archie belajar bermain sepak bola. Seorang mantan pendeta Inggris, Pendeta Mark, memberinya pelajaran pertama yang benar tentang sepak bola. Di bawah bimbingan Pastor Mark, dia belajar cara menggiring bola dan membuat permainan yang solid serta memercayai rekan satu timnya.

Mulai dari jalanan hingga lapangan

Dari jalanan berdebu di Tacloban, Archie kini menjadi salah satu pemain top di tim sepak bola sekolah menengah di wilayahnya.

Ia mencetak 2 gol dalam kemenangan pertama Wilayah 8 di ajang sepak bola Palarong Pambansa 2013 melawan Caraga (Wilayah 13).

Mereka memenangkan pertandingan 5-3.

Pada hari kedua turnamen, Archie memberikan assist pada salah satu dari dua gol yang mendorong Visayas Timur melakukan kekalahan besar melawan juara bertahan NCR.

Archie mengaitkan kinerja bagusnya dengan rekan satu timnya. Dia mengatakan persatuan mereka memenangkan pertandingan. “Kedua gol tersebut adalah hasil kerja keras tim. Saya tidak akan mencetak gol tersebut tanpa rekan satu tim saya. Kami memenangkan pertandingan kami karena ada persatuan dalam diri kami,” katanya.

“Tujuannya untuk wilayah saya, Wilayah 8. Kami ingin memenangkan ini. Saya harap kita akan melakukannya,” katanya.

Namun yang terpenting, katanya, kemenangannya adalah untuk keluarganya. “Untuk ibuku, dan juga untuk ayahku. Terlepas dari apa yang terjadi di masa lalu, aku masih merindukannya. Saya masih merindukan mereka.” – Rappler.com

Keluaran HK Hari Ini