• May 28, 2024
Espinosa, Lorenzana mengambil peran baru di First Pacific, TV5

Espinosa, Lorenzana mengambil peran baru di First Pacific, TV5

MANILA, Filipina (PEMBARUAN ke-3) – Rigodon yang sudah lama dikabarkan dan pergantian kepemimpinan di unit First Pacific Investment Ltd yang berbasis di Hong Kong di Filipina. telah dikonfirmasi.

Dalam pernyataannya pada Selasa, 23 April, cabang telekomunikasi First Pacific, Philippine Long Distance Telephone Co. (PLDT) mengumumkan penunjukan baru 3 eksekutif puncak – Ray C. Espinosa, Noel Lorenzana dan Charles Lim – di unit media dan telekomunikasi.

Espinosa diangkat Wakil direktur perusahaan induk First Pacific, dan kelompok unit Filipina mengepalai dua fungsi: urusan pemerintahan dan peraturan, serta biro komunikasi.

Espinosa mempertahankan kursinya di dewan PLDT dan unit First Pacific lainnya di Filipina – konglomerat infrastruktur Metro Pacific Investments Corp. (MPIC) dan pengecer listrik Manila Electric Co. (Meralco) – serta di dewan MediaQuest Holdings Inc. sarana investasi grup untuk aset media.

Dia mengundurkan diri sebagai presiden dan CEO MediaQuest dan digantikan oleh Lorenzana, kepala Bisnis Perorangan di PLDT. Aset media MediaQuest mencakup TV5, grup media terbesar ke-3 di negara tersebut.

Lim mengambil alih peran Lorenzana sebagai kepala Bisnis Perorangan PLDT. Lim saat ini menjabat COO Digitel Mobile Filipina, pemilik merek Sun Cellular di bawah payung PLDT.

Perencanaan suksesi

Perubahan tersebut merupakan bagian dari perencanaan suksesi di First Pacific, yang dipimpin oleh salah satu pengusaha paling terkemuka di negara itu, Manuel Pangilinan. First Pacific juga memiliki saham pengendali di raksasa makanan Indonesia Indofood dan penambang Philex Mining Corp.

“Langkah-langkah di MediaQuest dan PLDT memastikan bahwa operasi kami berjalan lancar dan lancar. Bank dengan manajemen yang baik memberi Anda peluang itu dan dengan perkembangan ini, kami menantikan hari-hari yang lebih dinamis di masa depan untuk First Pacific, PLDT, dan MediaQuest,” kata Pangilinan dalam sebuah pernyataan.

“Perubahan sebesar ini memerlukan dukungan penuh kita agar bisa efektif. Saya berharap tidak kurang dari kita semua. Saya mendoakan yang terbaik untuk Ray, Noel, dan Charles dalam peran barunya,” tambah Pangilinan.

Perubahan ini akan mulai berlaku pada tanggal 1 Juni, sehingga memberikan waktu untuk transisi yang lancar.

Perluasan wilayah

Espinosa akan membantu First Pacific dengan rencananya untuk berekspansi ke pasar Asia Tenggara lainnya.

Penunjukan barunya membawa “pengalaman dan keahliannya di bidang telekomunikasi, teknologi informasi, media dan penyiaran – termasuk kekayaan pengetahuannya dalam kerangka peraturan nasional dan regional – ke tingkat tertinggi di grup kami,” kata Pangilinan.

“Hal ini akan membantu kelompok ini dalam menavigasi lingkungan hukum dan peraturan di mana kita memerlukan sinergi dan dinamisme yang lebih besar dan berkembang di semua bidang di mana Ray kuat,” tambahnya.

Pasar yang diincar First Pacific meliputi Myanmar (untuk layanan telekomunikasi melalui PLDT dan bisnis ketenagalistrikan melalui Meralco), Thailand (ketenagalistrikan), Vietnam (infrastruktur, air, energi, rumah sakit, produk konsumen serta minyak dan gas) dan Indonesia (infrastruktur). Maret lalu, First Pacific menyelesaikan proyek senilai US$488 juta pembelian 70% kepemilikan dalam proyek pembangkit listrik tenaga gas alam baru di Singapura.

Espinosa dianggap sebagai “letnan tepercaya” Pangilinan yang memimpin berbagai akuisisi strategis PLDT dan MPIC.

Beliau menjabat sebagai kepala urusan regulasi dan kebijakan PLDT, serta presiden atau direktur di berbagai anak perusahaan PLDT dan MPIC. Dia membantu PLDT mengatasi masalah peraturan dan hukum dengan regulator Komisi Telekomunikasi Nasional dan pengadilan.

Espinosa, seorang bar terkemuka pada tahun 1982, awalnya bergabung dengan kelompok yang dipimpin Pangilinan sebagai direktur PLDT pada tahun 1998, sebelum meninggalkan posisinya di firma hukum Sycip Salazar Hernandez & Gatmaitan, di mana ia menjadi mitra hingga tahun 2000.

Ia menduduki jabatan puncak di TV5 ketika Grup Pangilinan mengakuisisi saham pengendali di ABC Development Corp., operator TV5, dari grup pengusaha Tonyboy Cojuangco, mantan ketua PLDT.

Ia tetap mempertahankan kursinya di dewan PLDT, yang kini mencakup pensiunan Hakim Agung Artemio Panganiban (direktur independen).

Presiden TV5 baru

Pangilinan mengatakan penerus Espinosa, Lorenzana, memiliki pengalaman dalam memasarkan produk konsumen dan layanan telekomunikasi yang bergerak cepat – kunci bagi strategi konvergensi grup tersebut.

“Strategi multimedia kami sangat penting bagi masa depan TV5 dan grup (PLDT). Kami menawarkan, dan saya jamin, kepada Noel, kepercayaan penuh dan dukungan tanpa henti,” kata Pangilinan.

“Noel menghadapi tugas yang sulit saat ia mengambil tantangan untuk mengubah TV5, sambil mempertahankan momentum pertumbuhan di Cignal TV menuju kepemimpinan di industri televisi berbayar. Latar belakang Noel di bidang telekomunikasi dan barang konsumsi fast moving (FMCG) akan sangat bermanfaat dalam kemampuannya mendekatkan dunia media dan telekomunikasi,” kata Pangilinan.

Pangsa pasar TV5 kini mencapai 15% dari 3% pada tahun 2010.

Sebagai presiden baru TV5, Lorenzana harus membantu membendung pendarahan finansial jaringan tersebut. TV5 telah menderita kerugian P2,8 miliar pada paruh pertama tahun 2012, setelah kerugian P4 miliar selama setahun penuh pada tahun 2011.

TV5 berencana mengeluarkan P6 miliar untuk belanja modal pada tahun 2013 untuk program-program baru dan pusat media canggih di Kota Mandaluyong.

Lorenzana memulai karirnya sebagai direktur pemasaran untuk Unilever Shanghai. Sebelum bergabung dengan PLDT, Lorenzana menjabat sebagai presiden dan chief operating officer NutriAsia Group, produsen bumbu dan saus di balik merek seperti Datu Puti, UFC Ketchup, Mang Tomas, dan Jufran.

Selain mengepalai segmen Bisnis Perorangan di PLDT, beliau juga bertanggung jawab atas divisi nirkabel konsumen untuk Komunikasi Cerdas.

Telkom semakin berkembang

Lorenzana digantikan oleh Lim, yang digambarkan Pangilinan sebagai seorang “veteran” yang “berperan penting dalam upaya berkelanjutan untuk mengintegrasikan operasi telekomunikasi kami.”

Lim, yang sebelumnya bekerja untuk saingan PLDT Globe Telecom Inc. telah berhasil, mengambil posisi pada saat industri seluler semakin matang dan mencari peluang pertumbuhan.

“Kami berharap dia melanjutkan pekerjaan yang telah dimulai Noel sambil membawa beberapa mentalitas ‘disruptor’ yang sukses,” kata Pangilinan.

Sebelum bergabung dengan Digitel, Lim adalah Strategic Business Unit Head for Mobile Communications of Globe. Ia juga menjabat sebagai direktur Brand Marketing-Greater China di Coca-Cola China Ltd., Hong Kong, dan Kepala Unit Bisnis-Van den Bergh Foods dari Unilever Philippines Inc. – dengan laporan dari Ramon Calzado dan Christian Bautista/Rappler.com

Hk Pools