• July 16, 2024
Andai ketiakmu bisa bicara…

Andai ketiakmu bisa bicara…

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Wanita sejati akan berbicara tentang bagian tubuh tertentu yang tidak ingin mereka bicarakan

MANILA, Filipina – Mengelola ketiak adalah salah satu bagian paling rumit dalam hidup seorang wanita.

Pertama, Anda perlu mencukur, mencabut, atau mencucinya secara teratur agar bebas rambut.

Kedua, Anda harus memakai deodoran setiap hari untuk memastikan orang lain di ruangan itu tidak pingsan saat Anda masuk.

Yang terakhir, setelah kulit Anda sering digosok, dikupas, dan diberi bahan kimia, Anda harus menjaganya tetap halus, bersih, dan putih.

Misi mustahil di sana.

Begitulah nasib perempuan saat ini.

WANITA MEMILIKI hubungan CINTA/BENCI pada ketiaknya tergantung kondisinya saat ini

Secara pribadi, setiap kali saya membaca survei tentang bagaimana mayoritas pria tidak menyukai ketiak yang gelap, saya merasa mereka tidak punya hak untuk terlalu berpendirian mengenai subjek tersebut.

“Yah, beruntungnya kamu, masyarakat membiarkanmu membiarkan ketiakmu, rambutmu, dan semuanya,” aku merasa ingin kembali.

“Jika ketiakmu bisa bicara, apa yang akan mereka katakan?”

Setelah Monolog vagina keluar, kami tidak berpikir bagian tubuh lain bisa berbicara sebanyak itu.

Namun penulis Joel Trinidad dan Cathy Azanza-Dy punya beberapa ide:

  • Hiu! Itu murah– laser Sekarang.
  • akan-tak berlengan itu? Tentu Karena.
  • “Kenapa aku Fifty Shades of Grey?”
  • tidak-panik! Saya menangis!
  • “Oh! Kamu juga yang memilih!”

Dalam proses penulisan naskahnya, Joel Trinidad menemukan banyak kisah nyata dan anekdot lucu: “… Kisah-kisah tersebut mengungkapkan beberapa rasa frustrasi dan rasa tidak aman di kalangan perempuan.

“Saya tidak pernah tahu wanita mengalami masalah seperti itu hanya demi perawatan ketiak.”

MAYEN CADD MELAKUKAN Pertunjukan Lucu

Dengan Caisa Borromeo, Mayen Bustamante-Cadd dan Angela Padilla, Milikmu yang tak terkatakan: Monolog lengan bawah mengungkapkan banyak permasalahan yang dimiliki wanita mengenai bagian tubuh tertentu yang tidak ingin mereka bicarakan dalam pertunjukan satu malam pada tanggal 10 Oktober di Teatrino di Greenhills.

Lewat monolog-monolog yang jujur ​​dan jenaka ini, para wanita di ruangan itu berhasil tertawa dan bercerita tentang permasalahan tubuh yang selama ini mereka alami: mulai dari penggelapan kulit akibat kebiasaan mengorek secara obsesif, dampak negatif dari semangat (tanpa sadar Anda mengangkat lengan), hingga alasan sebenarnya mereka kecanduan pashmina.

DIREKTUR JENNY JAMORA DAN Cathy Azanza-Dy

Monolog-monolog tersebut mendorong perempuan untuk tidak hanya menghargai apa yang mereka miliki, tetapi juga menjaganya dengan baik.

Adegan terakhir menampilkan ketiga aktris tersebut mengangkat tangan mereka untuk merayakannya dan mendorong seluruh penonton untuk melakukan hal yang sama.

GADIS-GADIS BERSIAP UNTUK BANGGA MENGANGKAT LENGANNYA

Saat pertunjukan selesai, salah satu teman lamaku—yang kebetulan sedang meliput sebuah jaringan TV—menoleh padaku dan bertanya, “Apakah semua ini benar? Semua masalah dan kekhawatiran itu?”

Aku setengah tersenyum, setengah tersenyum padanya. “Ya.”

Sekarang kamu tahu, teman-teman. Sekarang kamu tau. – Rappler.com

Unspeakably Yours: The Underarm Monologues dipersembahkan oleh Dove Philippines bekerja sama dengan Upstart Productions, disutradarai oleh Cathy Azanza-Dy dan Jenny Jamora.

Data Sydney