• July 14, 2024
Lintas batas budaya ke Siem Reap

Lintas batas budaya ke Siem Reap

BANGKOK, Thailand – Saya sudah berusia 21 tahun ketika pertama kali melihat kuil Buddha.

Saat itu tahun 2005 di Phuket, dan meskipun itu hanya sebuah kuil komunitas, saya benar-benar terpesona.

Saya kira wajar jika orang Filipina merasa kagum pada bangunan keagamaan selain gereja Katolik dan katedral.

Sejak itu, saya telah menetapkan daftar keinginan kuil-kuil kuno untuk dikunjungi, dan kuil-kuil Angkor di Kamboja berada di urutan teratas daftar itu.

Saya akhirnya bisa mengunjungi Siem Reap tahun ini; karena saya berada di Bangkok, saya memutuskan untuk melakukan perjalanan darat karena menurut saya akan lebih praktis dibandingkan terbang. (Bagi mereka yang berada di Manila, Cebu Pacific dengan nyaman terbang langsung ke Siem Reap).

Perjalanan darat dari Bangkok ke Siem Reap bergelombang, namun tidak seburuk yang terlihat dari gambar yang Anda lihat di blog.

Melintasi perbatasan antara Thailand (Aranyaprathet) dan Kamboja (Poipet) sudah menjadi pengalaman menarik tersendiri. Perbatasannya suram dan kotor, namun penuh karakter. Di sisi Thailand terdapat pasar basah yang terkenal dan beberapa langkah di sisi Kamboja terdapat deretan kasino.

Dari pasar basah hingga kasino – di mana lagi di dunia?

PERBATASAN KAMBOJA SEPERTI YANG TERLIHAT DARI THAILAND

Siem Reap adalah kota kecil dimana hampir setiap bagian kotanya mudah diakses dengan sepeda atau tuk-tuk, bahkan kuil kuno Angkor. Saya berada di Siem Reap pada akhir pekan jadi saya hanya punya satu hari penuh untuk mengunjungi kuil.

Cara paling nyaman untuk mengunjungi kuil adalah dengan menyewa pemandu wisata lokal (US$30/hari) dan sopir tuk-tuk (US$20/hari). pengecualian biaya masuk kolektif ke kuil (US$30/hari).

Saya bangun pukul 04:45 dan siap untuk hal pertama dalam rencana perjalanan saya: kunjungan matahari terbit ke Angkor Wat.

Saya disambut oleh pemandu wisata setempat dan saat dia mengetahui bahwa saya adalah orang Filipina, dia dengan serius mengatakan kepada saya, “Negara saya tidak sekaya dan berkembang seperti negara Anda. Masih banyak yang harus dilakukan. Saya minta maaf atas gundukan yang Anda temui.”

Aku merasa terhina dan lidahku kelu; ini pertama kalinya aku mendengar seseorang berkata seperti itu tentang negaraku.

Cara paling sederhana untuk mendukung masyarakat Kamboja adalah dengan meminta jasa pemandu wisata yang terakreditasi pemerintah, yang sebagian besar fasih, berpengetahuan luas, dan ramah. Saya mendorong wisatawan untuk memasukkan hal ini ke dalam anggaran mereka karena hal ini pasti akan membuat perjalanan ke kuil Angkor lebih nyaman dan juga bermanfaat.

ANGKOR YANG SUNRISE DARI LUAR

Matahari terbit di Angkor Wat jangan sampai terlewatkan; sebuah pengalaman spiritual yang harus dialami seseorang setidaknya sekali dalam hidupnya.

Foto tidak akan pernah adil, dan sangat bermanfaat untuk bangun pagi. Saya terkejut karena sudah ada beberapa turis yang menunggu sepagi ini, tapi semua orang tampak bersemangat.

ANGKOR YANG TERBIT DARI DALAM

Kuil bukanlah tempat yang disukai setiap wisatawan, jadi jika Anda ingin mengambil risiko dan melakukan perjalanan sendiri, Siem Reap akan menjadi tempat yang tepat untuk Anda.

Sisa pagi hari saya berjalan melewati Angkor Wat, sebuah bangunan yang begitu megah sehingga Anda akan bertanya-tanya apakah itu benar-benar buatan manusia.

ANGKOR WAT: SURGA DARI GUNUNG.  Meru di Bumi

Tidak ada kata-kata superlatif yang cukup untuk menggambarkan betapa megahnya bangunan itu: ukiran detail di dinding batu, langit-langit yang simetris, dan menara-menara yang menawan.

Dilengkapi dengan kolam refleksi berusia ribuan tahun yang mengelilingi bangunan keagamaan terbesar di dunia, tempat ini benar-benar terasa seperti surga Gunung Meru di bumi.

Dibandingkan dengan kecanggihan Angkor Wat yang disempurnakan, Kuil Bayon di Angkor Thom terasa nyaris gila untuk melangkah ke dunia mitos Khmer kuno.

WAJAH BAYON DI ANGKOR Thom

Berbeda dengan ukiran ilahi Angkor Wat Hindu, ikonografi di Bayon Buddha menggambarkan kehidupan sehari-hari masyarakat Khmer – mulai dari barisan marinir, sabung ayam, festival desa, hingga ikatan ibu dan anak.

Cuaca di Siem Reap sangat panas pada saat itu, namun ketika Anda berada di Bayon dan Anda melihat puluhan wajah besar mirip Buddha menatap Anda ke segala arah, ketidaknyamanan akan menjadi hal terakhir yang ada dalam pikiran Anda.

TERAS GAJAH DI ANGKOR Thom

Karena Angkor Thom adalah ibu kota Kerajaan Khmer yang paling bertahan lama, markas besar kerajaan dan tribun rakyat bertempat di kawasan ini.

Di sini Anda dapat menemukan Teras Gajah, bagian penting dari kompleks yang pernah digunakan sebagai tempat penyambutan tentara Khmer yang kembali meraih kemenangan.

TERAS RAJA LEPER

Beberapa langkah dari sana terdapat favorit pribadi lainnya, Teras Raja Leper, sebuah kuil yang didedikasikan untuk dewa kematian Hindu, Yama.

Saya menemukan relief di sekitar candi ini sangat menarik.

Mungkin kuil terpenting di Angkor Thom adalah Baphuon yang baru saja dipugar.

CANDI BAPHUON BERDEDIKASI UNTUK Siwa

Didedikasikan untuk dewa Hindu Siwa, candi ini lebih tua dari Angkor Wat, dan tangga candi 3 tingkatnya mengingatkan pada piramida Mesir.

Perhentian terakhir saya adalah Ta Phrom – lebih dikenal sebagai “Kuil Tomb Raider” – pemandangan alam yang sangat indah vs. struktur kuno. Anda hampir bisa merasakan amukan akar jahat pepohonan berusia berabad-abad di sini, seolah-olah mereka mencoba menaklukkan bangunan yang dibangun di wilayah mereka.

AKAR BESAR DARI POHON di Ta Phrom

Kuil Angkor yang berusia ribuan tahun masih digunakan sebagai tempat ibadah hingga saat ini.

Wisatawan harus memperhatikan sopan santun dan berpakaian; beberapa kuil tidak memperbolehkan pakaian kasual tanpa lengan seperti biasanya.

Saya kesal ketika melihat beberapa turis mengejek dan berpose dengan beberapa monumen Buddha tanpa kepala.

Membaca sejarah Kerajaan Khmer sebelum memulai perjalanan ke kuil-kuil kuno sangatlah dianjurkan. Pembacaan mendalam mengenai Kamboja pada era Khmer Merah juga penting, karena akan memberi Anda gambaran yang lebih jelas tentang perjuangan rakyat mereka.

Anda akan dapat menghargai bagaimana mereka telah bergerak maju dengan kuat dan mengambil bagian-bagian masa lalu mereka yang terkoyak oleh perang dan, yang lebih penting, bagaimana Anda berada dalam posisi yang tepat untuk membantu.

Itu hanya rencana perjalanan sehari penuh. Jika saya punya lebih banyak waktu, saya akan pergi ke banyak kuil lainnya.

Melintasi batas budaya Angkor sekali saja tidaklah cukup.

Saat saya menulis ini, saya sudah mulai merencanakan kunjungan saya berikutnya. – Rappler.com

Nico Marco mengepalai tim PR di perusahaan pemesanan hotel online, agoda.

Togel Sidney