• May 22, 2024
Anggaran dari, oleh, dan untuk rakyat

Anggaran dari, oleh, dan untuk rakyat

Masyarakat harus dikerahkan untuk menyiapkan anggarannya sendiri

Di sektor swasta, anggaran dan keuangan merupakan rahasia yang dijaga dengan baik.

Kerahasiaan membantu mengubur persaingan sebelum mereka menyadarinya. Karena tidak ada seorang pun yang benar-benar mengetahuinya, hal ini memungkinkan perusahaan untuk memproyeksikan ilusi “kebesaran” etalase untuk menarik pelanggan atau “kekecilan” untuk pengacara dan petugas pajak yang tidak diinginkan. Karyawan bahkan dipecat karena membocorkan informasi rahasia tentang anggaran, keuangan, dan pengeluaran.

Di sektor publik, kerahasiaan fidusia seperti itu adalah hal yang bodoh. Motif keuntungan tidak relevan. Tidak ada klien yang bisa dibicarakan secara komersial dan tidak ada satu pun orang di pemerintahan yang takut terhadap BIR.

Uang itu berasal DARI rakyat; itu dibelanjakan UNTUK rakyat. Lalu mengapa anggaran daerah dan nasional tidak “dibuat” oleh rakyat?

Laki-laki di baju hitam

Kita telah lama terbuai dengan keyakinan bahwa persiapan anggaran adalah tugas para politisi, akuntan, dan teknokrat, yaitu para pria berbaju hitam. Mereka bekerja secara tertutup, jauh dari pengawasan publik.

Lagipula, apa yang diketahui masyarakat? Orang-orang biasa jelas tidak kompeten dengan buku besar, spreadsheet, pajak, suku bunga, proses pengadaan, proyek infrastruktur, kesepakatan NBE, penipuan PCSO, program Jembatan Presiden, dan pensiun mati untuk jenderal militer. Rakyat tidak tahu apa-apa sampai hal itu diselidiki oleh Komite Pita Biru Senat.

Masyarakat menarik kesimpulan berdasarkan apa yang mereka lihat: bahwa korupsi yang merajalela telah masuk ke dalam persiapan anggaran pemerintah karena jalan-jalan, jembatan dansa, dan ruang-ruang sekolah yang sempit dibangun dengan dana publik sebesar miliaran peso.

Masyarakat mengetahui ada yang tidak beres ketika rumah sakit pemerintah kehabisan ruangan, tempat tidur dan obat-obatan; ketika jalan yang baik diaspal dan diaspal kembali, dan jalan yang tidak beraspal tetap tidak diaspal selamanya; ketika prajurit yang baik mati karena tembakan musuh karena senjatanya rusak; ketika pemerintah daerah sama sekali tidak siap menghadapi bencana; ketika tidak ada air minum untuk diminum; dan ketika petugas penegak hukum tidak dapat mengejar preman karena kekurangan bahan bakar, atau perawatan mesin, atau mobil patroli, atau senjata api.

Apa yang diketahui masyarakat sudah cukup. Mereka harus dimobilisasi untuk mempersiapkan anggarannya sendiri, serta memantau pelaksanaan proyek-proyek pemerintah dengan hati-hati.

Revolusi anggaran

Pada bulan November 2010, kami menyelenggarakan Kemitraan Anggaran Terbuka, sebuah inisiatif kolaboratif yang melibatkan Departemen Anggaran, Komite Keuangan Senat, Komite Alokasi DPR, masyarakat sipil, lembaga profesional dan akademis, serta lembaga pembangunan internasional.

Tujuannya sederhana: proses anggaran publik yang sepenuhnya transparan dan akuntabel, dibuat oleh masyarakat sendiri. Hal ini menandakan adanya perubahan revolusioner, perubahan radikal dari proses penganggaran yang mengharuskan masyarakat untuk menjaga jarak sementara para politisi mengambil keuntungan dari uang rakyat. Yang harus dilakukan masyarakat hanyalah merengek, menggerutu dan mengeluh ketika uang disalurkan ke proyek yang tidak sesuai dengan kebutuhannya.

Dalam jangka menengah, Kemitraan Anggaran Terbuka merencanakan keterlibatan penuh multi-sektor dalam perumusan kebijakan fiskal dan keterlibatan dalam persiapan dan pelaksanaan anggaran, pelacakan dan pemantauan pengeluaran, dan perluasan partisipasi masyarakat lebih lanjut. Prinsip Kemitraan dalam setiap langkahnya adalah bahwa uang rakyat harus memberikan manfaat yang besar bagi masyarakat miskin.

Sebagai elemen percontohan dari anggaran nasional tahun 2013 yang baru-baru ini disetujui, 593 kota termiskin di negara tersebut menyerahkan Rencana Aksi Pengurangan Kemiskinan Daerah senilai P8,37 miliar, yang diselesaikan bersama-sama dengan organisasi masyarakat sipil (CSO) di yurisdiksi mereka. Dana tersebut digunakan untuk intervensi pengentasan kemiskinan berbasis masyarakat, seperti dukungan pertanian dan perikanan, pasokan air minum, layanan kesehatan masyarakat, dan pendidikan dasar.

Faktanya, pemerintah pusat telah mempertimbangkan rencana aksi ini ketika merumuskan anggaran nasional tahun 2013. Selain itu, Presiden Noynoy Aquino menggandakan jumlah lembaga pemerintah nasional yang ditugaskan untuk menjalin perjanjian kemitraan anggaran dengan organisasi masyarakat sipil menjadi 12 departemen dan 6 perusahaan milik atau dikendalikan pemerintah (GOCCs).

Dengan membelanjakan uang secara adil, kita di pemerintahan tidak bisa menjadi satu-satunya pihak yang mengambil keputusan dan bertindak,” Presiden Aquino menegur anggota parlemen tahun lalu. “Kita membutuhkan kawan, afiliasi, dan sekutu – orang-orang yang memberi kita kekuasaan.”

Pandangan yang lebih luas adalah untuk menyebarkan politik inklusif di kalangan masyarakat termiskin, dimulai dengan proses penganggaran yang menjadi sumber korupsi dan korupsi. Perlahan tapi pasti, kita melakukan hal ini dengan menempatkan rakyat sebagai pusat pemerintahan karena rakyat lebih mengetahui kebutuhannya dibandingkan politisi atau birokrat mana pun.

Semoga kita berhasil. Jika kita melakukannya, rakyat dan demokrasi akan menang. – Rappler.com

Data HK Hari Ini