• May 24, 2024
Anggaran Dep-Ed tahun 2013 mencerminkan keterlibatan OMS

Anggaran Dep-Ed tahun 2013 mencerminkan keterlibatan OMS

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dep-Ed melibatkan PBEd dalam penyusunan usulan anggaran tahun 2013

MANILA, Filipina – Pada tahun 2012, sektor pendidikan menerima alokasi tertinggi dari anggaran nasional yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas pendidikan melalui penyediaan infrastruktur yang lebih banyak dan lebih baik. Strategi ini menyebabkan bertambahnya ruang kelas, kursi, dan buku secara signifikan.

Namun alokasi anggaran sektor pendidikan hanya terfokus pada pendidikan formal. Hal ini tidak mampu memenuhi kebutuhan lingkungan pendidikan dan pembelajaran lainnya, seperti Sistem Pembelajaran Alternatif dan Program Akreditasi dan Kesetaraan yang melayani remaja putus sekolah (OSY), dan mereka yang tidak dapat mengikuti pendidikan formal.

Alokasi yang tidak efektif, kesenjangan geografis dan penggunaan anggaran yang tidak efisien masih sering terjadi meskipun terjadi peningkatan anggaran pendidikan.

Untuk mengatasi permasalahan ini, Departemen Anggaran dan Manajemen mewajibkan lembaga pemerintah, termasuk Departemen Pendidikan (DepEd), untuk bekerja sama dengan organisasi masyarakat sipil (CSO) dalam menyusun anggaran mereka untuk tahun fiskal 2013.

Partisipasi PBEd dalam penyusunan anggaran

Bisnis Filipina untuk Pendidikan (PBEd) merupakan salah satu CSR yang merespon dan berkoordinasi dengan Departemen Pendidikan (DepEd). PBEd memberikan masukan dan rekomendasi untuk meningkatkan transparansi, akuntabilitas dan efisiensi dalam penyusunan dan penerapan anggaran Dep-Ed.

PBEd telah membuat beberapa rekomendasi pada anggaran nasional yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas dan akses terhadap pendidikan. Secara khusus, ini adalah rekomendasi berikut:

▪ Berinvestasi dalam pengembangan pribadi dan profesional guru melalui program pelatihan dan beasiswa

▪ Memberikan bantuan kesejahteraan komprehensif bagi guru yang mencakup program kesehatan yang memadai

▪ Meningkatkan alokasi item guru untuk mencapai rasio murid-guru yang ideal

▪ Meningkatkan dana operasional sekolah

▪ Meningkatkan alokasi per pelajar untuk Sistem Pembelajaran Alternatif guna meningkatkan partisipasi OSY dan mengatasi tingginya angka buta huruf di negara ini

▪ Memperluas sistem kontrak dan menciptakan sistem akreditasi dan evaluasi yang efektif untuk menjamin terselenggaranya pendidikan yang berkualitas

▪ Meningkatkan alokasi anggaran untuk kampanye literasi nasional

▪ Meningkatkan produksi modul pembelajaran dan pengembangan kurikulum bagi masyarakat adat yang tidak mengenyam pendidikan formal

▪ Memperkuat pendidikan kesiapsiagaan bencana dan pengurangan risiko di daerah rawan bencana

DepEd memasukkan saran-saran ini ke dalam program dan proyek mereka untuk tahun 2013. Meskipun tidak semuanya tercermin dalam UU APBN tahun 2013, ada beberapa yang dimasukkan.

Ini adalah contoh nyata masyarakat sipil yang bekerja secara konstruktif dengan lembaga-lembaga pemerintah. Baik PBEd maupun DepEd menyepakati kelanjutan kemitraan, khususnya dalam evaluasi praktik alokasi dan penggunaan anggaran.

PBEd percaya bahwa kerja sama antara masyarakat sipil dan pemerintah dapat meringankan tugas mempromosikan pendidikan berkualitas bagi semua orang. – Rappler.com

HK Prize