• February 26, 2024
Anggota parlemen AS dan Pentagon mengkonfirmasi dukungan untuk PH

Anggota parlemen AS dan Pentagon mengkonfirmasi dukungan untuk PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Hampir 6 bulan setelah Haiyan menghancurkan Visaya, para pemimpin Kongres AS dan pejabat Pentagon menegaskan kembali dukungan mereka terhadap upaya rehabilitasi dan meningkatkan kemampuan keamanan Manila

MANILA, Filipina – Hampir 6 bulan setelah topan super Yolanda (Haiyan) menghancurkan Visayas, anggota parlemen AS memperbarui dukungan mereka terhadap upaya rehabilitasi dan rekonstruksi.

Berdasarkan pernyataan Presiden AS Barack Obama saat kunjungan kenegaraannya di sini pada hari Senin, para pemimpin Kongres AS menyatakan harapannya agar para korban segera pulih, dan meyakinkan pemerintah Filipina untuk terus memberikan bantuan.

Dalam pernyataannya pada Sabtu, 3 Mei, Kedutaan Besar Filipina di Washington DC menyatakan pesan tersebut disampaikan anggota parlemen AS dalam pertemuan dengan Wakil Presiden Jejomar Binay yang mengunjungi Capitol Hill pada Kamis.

“Pertemuan kongres Wakil Presiden Binay menunjukkan bahwa dukungan bipartisan AS terhadap Filipina dan aliansi Filipina-Amerika Serikat berakar pada Kongres AS yang mewakili rakyat Amerika,” kata Duta Besar Filipina Jose Cuisia Jr, yang mendampingi Binay mendampingi pertemuan tersebut. .

Berikut anggota parlemen AS yang bertemu dengan Binay dan Cuisia:

  • Senator Maryland Ben Cardin, Ketua Subkomite Senat AS untuk Urusan Asia Timur dan Pasifik
  • Perwakilan California Ed Royce, ketua Komite Urusan Luar Negeri DPR
  • Perwakilan Ohio Steve Chabot, ketua Subkomite DPR untuk Asia dan Pasifik.

Cardin, Royce dan Chabot juga meyakinkan Filipina akan dukungan mereka terhadap kerja sama pertahanan yang lebih erat, dan “membangun kemampuan untuk merespons bencana dan bencana alam.”

Topan paling dahsyat di dunia, Yolanda (Haiyan) menghancurkan Filipina tengah pada tanggal 8 November 2013, menewaskan lebih dari 6.000 orang dan menyebabkan jutaan orang kehilangan tempat tinggal. Lebih banyak lagi yang diyakini tewas.

AS termasuk negara pertama yang memberikan bantuan pasca badai dengan mengerahkan pasukan dan peralatan militer untuk membantu upaya penyelamatan dan bantuan. Hal ini menjadi salah satu pembenaran atas penandatanganan perjanjian militer pada Senin 28 April yang memberikan akses lebih besar bagi pasukan AS ke pangkalan Filipina.

Kedutaan Besar Filipina mengatakan bahwa dalam pertemuan para pemimpin kongres AS dengan Binay, mereka juga “menunjukkan pentingnya Amerika melakukan penyeimbangan kembali di kawasan Asia-Pasifik.”

Hal ini mengacu pada apa yang disebut sebagai poros atau “penyeimbangan kembali strategis” kebijakan luar negeri AS di kawasan Asia-Pasifik yang dilakukan pemerintahan Obama setelah Irak, Afghanistan, dan Timur Tengah mendominasi perhatian Gedung Putih dalam satu dekade terakhir.

“Poros” Asia menjadi fokus yang lebih tajam setelah kunjungan Obama ke 4 negara ke Asia. Selain Filipina, Obama juga mengunjungi sekutunya Jepang, Korea Selatan, dan Malaysia.

Pengembangan keamanan maritim

Di sebuah pernyataan terpisahDepartemen Pertahanan AS mengatakan Pentagon juga menegaskan kembali komitmen AS untuk membantu Filipina mengembangkan kesadaran domain maritim dan kemampuan keamanan maritimnya.

Topik tersebut dibahas dalam pertemuan Binay dengan Penjabat Wakil Menteri Pertahanan AS Christine H. Fox di Pentagon pada Jumat, 2 Mei.

James Swartout, juru bicara Fox, mengatakan penjabat wakil menteri mengucapkan selamat kepada Binay atas penandatanganan Perjanjian Peningkatan Kerjasama Pertahanan baru-baru ini, yang memperdalam keterlibatan AS dengan Filipina, kata Pentagon.

Swartout menambahkan bahwa pada bulan April lalu, Fox dan Binay berbicara tentang “diskusi produktif” antara AS, Filipina, dan para pemimpin regional lainnya di Forum Pertahanan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara AS di Hawaii. Menteri Pertahanan AS Chuck Hagel menjadi tuan rumah forum tersebut.

“Kedua pemimpin juga membahas perkembangan keamanan regional, termasuk kejadian terkini di Laut Cina Selatan,” kata Swartout.

Filipina terlibat sengketa wilayah dengan Tiongkok mengenai sebagian Laut Cina Selatan (Laut Filipina Barat hingga Filipina). Para pendukung perjanjian militer dengan AS mengatakan perjanjian itu bertindak sebagai “selimut keamanan” dan membantu memastikan keamanan maritim ketika Tiongkok semakin tegas di kawasan.

Namun, para kritikus berencana untuk menantang konstitusionalitas undang-undang tersebut di hadapan Mahkamah Agung Filipina. Mereka menyesalkan kerahasiaan di balik pembentukan perjanjian tersebut dan bersikeras bahwa hal itu memerlukan persetujuan Senat Filipina. – dengan laporan oleh Ayee Macaraig/Rappler.com

Result Sydney