• April 15, 2024
Apa yang bisa diajarkan oleh para korban Yolanda di Indonesia tentang pemulihan

Apa yang bisa diajarkan oleh para korban Yolanda di Indonesia tentang pemulihan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Respons bencana yang dilakukan Indonesia setelah tsunami Aceh pada tahun 2004 dianggap sebagai proyek rekonstruksi terbesar di negara berkembang

MANILA, Filipina – Terlibatlah dalam proses pemulihan.

Hal ini disampaikan oleh para ahli penanggulangan bencana kepada rekan-rekan mereka di Filipina dalam konferensi video baru-baru ini yang difasilitasi oleh Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) untuk membahas pembelajaran dari tsunami Aceh tahun 2004.

Pada saat itu, operasi bantuan dan pemulihan pascabencana di Aceh dianggap sebagai upaya kemanusiaan dan proyek rekonstruksi terbesar di negara-negara berkembang yang baru saja terkena bencana.

Pelajaran dari Indonesia

Pelajaran penting, menurut para ahli, adalah partisipasi masyarakat biasa dalam proses pemulihan dan rehabilitasi.

Asisten Sekretaris Deputi Direktur Proyek Nasional DSWD Camilo Gudmalin, yang bekerja dalam operasi bencana di Aceh, memuji bagaimana warga negara Indonesia menjadi partisipan aktif dalam upaya rekonstruksi.

“Masyarakat berkumpul untuk berpartisipasi dalam mengidentifikasi permasalahan mereka, bahkan dalam situasi bencana,” kata Gudmalin.

Gudmalin menangani operasi DSWD, termasuk topan Yolanda, konflik bersenjata di Kota Zamboanga dan gempa bumi bulan September yang mengguncang wilayah Visayas.

Victor Bottini, Perwakilan Bank Dunia di Aceh menyampaikan bahwa Indonesia menggunakan pendekatan Pembangunan Berbasis Komunitas (CDD) selama operasi bencana.

Manusia bukan hanya infrastruktur

CDD adalah strategi pembangunan yang berfokus pada pemberdayaan warga dan unit pemerintah daerah (LGU) dengan tujuan memungkinkan mereka mengangkat komunitas mereka keluar dari kemiskinan.

Bottini menjelaskan mengapa mereka memilih pendekatan CDD: “Hal ini karena kami peduli terhadap manusia, bukan hanya infrastruktur.”

Ia menekankan bahwa CDD mempermudah tanggap bencana karena mobilisasi masyarakat memastikan kebutuhan para penyintas bencana terpenuhi. Hal ini juga melatih para penyintas dan mempersiapkan mereka menghadapi bencana di masa depan.

CDD memobilisasi masyarakat dan mendorong kerja sama di antara mereka bahkan ketika terjadi bencana.

“Anda mempunyai jaringan yang siap sebelum dan sesudah bencana. Tidak perlu membuat sistem saat terjadi bencana karena sudah ada,” imbuhnya.

Pendekatan CDD di Filipina

Di Filipina, pendekatan CDD juga digunakan oleh DSWD dalam Kapit-Bisig Laban sa Kahirapan Comprehensive and Integrated Delivery of Social Services (Kalahi-CIDSS) selama tanggap bencana.

Program ini akan berkembang menjadi Program Pembangunan Berbasis Masyarakat Nasional (NCDDP) yang akan mencakup wilayah miskin yang terkena dampak Yolanda. Hal ini akan melibatkan lembaga-lembaga pemerintah lainnya dalam pelaksanaannya dan akan menambah fokus pada pengurangan dan pengelolaan risiko bencana.

Bank Pembangunan Asia telah berjanji untuk memberikan pinjaman darurat sebesar $372,1 juta untuk NCDDP. Sementara itu, Bank Dunia telah menjanjikan pinjaman sebesar $480 juta yang dapat digunakan untuk tanggap bencana. – Rappler.com

Togel SDY