• April 15, 2024
DOJ akan melihat kesaksian pengadilan AS tentang kasus Dacer

DOJ akan melihat kesaksian pengadilan AS tentang kasus Dacer

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

DOJ dikatakan sedang menyelidiki bagaimana dasar pembuktian keputusan kasus perdata AS dapat mempengaruhi kasus pidana Filipina

MANILA, Filipina – Departemen Kehakiman (DOJ) akan mengevaluasi bukti di pengadilan distrik Amerika Serikat (AS) yang memenangkan klaim yang menguntungkan putri humas Salvador “Bubby” Dacer yang terbunuh. (MEMBACA: Mantan ajudan Lacson memerintahkan untuk membayar putri Dacer)

Pengadilan Distrik AS memerintahkan tersangka pembunuh Dacer, mantan petugas polisi Michael Ray Aquino, untuk membayar ganti rugi lebih dari US$4,2 juta kepada 4 saudara perempuan Dacer.

Menteri Kehakiman Leila de Lima mengatakan pada hari Jumat, 24 Januari, bahwa departemennya akan mempelajari bagaimana dasar pembuktian keputusan kasus perdata AS dapat mempengaruhi kasus pidana Filipina.

“Satau kita akan melihat dampaknya terhadap kasus pidana” dia berkata. “Karena seperti yang Anda tahu, meskipun awalnya kami mendapatkan Michael Ray Aquino, RTC memutuskan bahwa tidak ada kemungkinan penyebab sejauh yang dia ketahui.

(Kami akan melihat dampak (bukti) pada kasus pidana. Karena, seperti yang Anda ketahui, meskipun kami menangkap Michael Ray Aquino, pengadilan regional memutuskan bahwa sejauh menyangkut dia, tidak ada kemungkinan penyebabnya.)

Dacer adalah seorang humas terkenal di Filipina yang dibunuh secara brutal bersama manajernya pada bulan November 2000, tak lama setelah dipanggil ke istana presiden karena diduga menyerukan pemakzulan terhadap presiden saat itu dan sekarang walikota Manila, Joseph Ejercito Estrada. .

Perdata vs Pidana

Tuduhan pembunuhan ganda diajukan di Filipina oleh DOJ melawan Aquino diberhentikan pada tahun 2012.

Sedangkan kasus di AS merupakan gugatan perdata berdasarkan Undang-Undang Perlindungan Korban Penyiksaan (TVPA). Undang-undang ini memungkinkan pengadilan AS untuk mengadili kasus-kasus pelanggaran hak asasi manusia yang diajukan oleh warga negara asing terhadap pejabat pemerintah asing atas pelanggaran yang dilakukan di mana saja. Carina Dacer, Sabrina Dacer-Reyes, Amparo Dacer-Henson dan Emily Dacer-Hungerford mengajukan kasus ini pada tahun 2010.

De Lima menjelaskan, terdapat perbedaan standar pembuktian atau penilaian alat bukti untuk menentukan kesalahan dalam perkara pidana dan perdata. Standar ini lebih tinggi dalam kasus pidana, dimana kesalahan harus dibuktikan tanpa keraguan.

Itu sebabnya saya ingin melihat dasar keputusan itu, kata de Lima.

“(Kami akan melihat) bukti apa yang mereka simpan dan ajukan di pengadilan dan menjadi dasar putusan itu. Bkarena ini adalah gugatan perdata. Dan gugatan perdata versus kasus pidana – jumlah buktinya berbeda.

((Kita lihat) bukti apa saja yang mereka miliki, yang diajukan ke pengadilan dan menjadi dasar putusan. Karena ini kasus perdata. Dan kasus perdata versus kasus pidana – ada perbedaan jumlah alat bukti. )

keberadaan Aquino

Pada tahun 2001, Departemen Kehakiman mengajukan tuntutan pembunuhan ganda di pengadilan Manila terhadap petugas Kepolisian Nasional Filipina, termasuk Aquino dan Cezar Mancao, atas kematian Dacer dan sopirnya..

Namun, Aquino dan Mancao melarikan diri ke AS pada tahun yang sama, di mana mereka mendapatkan pekerjaan. Keduanya adalah mantan kerabat mantan Senator Panfilo Lacson, yang merupakan kepala Kepolisian Nasional Filipina dan kini bertanggung jawab atas program rehabilitasi pemerintahan Aquino pasca Yolanda (Haiyan).

Akhirnya, Mancao diekstradisi ke Manila, namun Aquino berusaha menolak segala upaya untuk mengekstradisinya ke Filipina. Pada tahun 2005, dia ditangkap karena visanya sudah habis masa berlakunya. Pihak berwenang AS kemudian mendakwanya atas kasus lain: spionase. Dia diketahui telah mengirimkan dokumen rahasia AS ke Filipina.

Pada tahun 2010 ketika klaim TVPA diajukan oleh saudara perempuan Dacer, Aquino berada di Penjara Federal New Jersey atas kasus kepemilikan ilegal dokumen rahasia.

Mancao, sebaliknya, melarikan diri dari Biro Investigasi Nasional pada Mei 2013.

Aquino kini berada di Manila, dan pada tahun 2013 diketahui bekerja sebagai konsultan keamanan di sebuah perusahaan besar. – Rappler.com

Live Result HK