• May 28, 2024
Apa yang dihargai oleh para wanita Samar Timur pada saat sangat membutuhkan

Apa yang dihargai oleh para wanita Samar Timur pada saat sangat membutuhkan

Di barangay, mereka menemukan ‘ruang ramah perempuan’ di mana mereka dapat bertemu, mendiskusikan masalah, membuat rencana – bahkan menari

Sesuai musim, saya akan berbagi cerita bahagia tentang masyarakat sederhana Metro Manila dan Samar Timur.

Pada bulan Desember, organisasi tempat saya bekerja, Likhaan, mengirimkan 12 pengorganisir komunitas terbaik kami ke Samar Timur, salah satu daerah yang paling parah terkena dampak topan Yolanda (Haiyan). Likhaan bekerja dengan organisasi dan klinik kesehatan masyarakat, dipimpin oleh perempuan dan laki-laki di tingkat akar rumput. Para pemimpin ini telah melayani komunitas mereka di Metro Manila selama bertahun-tahun.

Kami mengirim mereka ke kotamadya Guiuan, Mercedes dan Salcedo dengan perlengkapan medis, bibit dan radio. Mereka berada di sana selama 15 hari.

Setibanya di kotamadya, mereka langsung memperkenalkan diri kepada walikota, DSWD, PNP dan unit kesehatan pedesaan. Badan-badan inilah yang mengidentifikasi barangay tempat mereka bekerja. Mereka dikirim ke total 23 barangay. Badan-badan tersebut juga telah mengidentifikasi kelompok sukarelawan awal.

Dalam waktu singkat mereka bertemu kontak awal ini. Berbekal pengalaman panjang mereka dalam memberikan konseling kepada perempuan dan dengan modul yang disiapkan secara khusus mengenai pekerjaan psikososial dalam situasi bencana, mereka mengabdikan pertemuan pertama ini untuk mendengarkan kisah-kisah masyarakat tentang kesengsaraan, keberanian, dan kelangsungan hidup. Penyelenggara kami mendengarkan dengan penuh simpati; menghormati keheningan serta curahan hati; diberi ruang untuk menyadari bahwa penderitaan yang dialami manusia tidaklah unik; dan kemudian mengarahkan masyarakat untuk melakukan tindakan bersama untuk mengatasi permasalahan yang mendesak.

Lebih banyak sesi pendidikan diikuti mengenai pengorganisasian, kesehatan perempuan dan dukungan psikososial selama bencana, dengan penekanan khusus pada kebutuhan perempuan dan anak-anak. Dan mereka melakukannya melalui metode yang menyenangkan dan interaktif yang menjawab kebutuhan para penyintas akan keceriaan.

Sesi-sesi dengan kontak awal tersebut kemudian diperluas hingga mencakup sebanyak mungkin orang yang ingin berpartisipasi di barangay. Di masing-masing 23 barangay, mereka mampu membangun “ruang ramah perempuan” di mana perempuan dapat bertemu untuk mendiskusikan masalah dan membuat rencana. Mereka juga mendirikan kebun sayur komunal dengan bibit yang mereka bawa – terong, tomat, buncis, wombok, okra, dan labu pahit.

Ruang-ruang ramah perempuan ini kemudian membutuhkan sebuah “hub”, sebuah tempat untuk pertemuan tingkat kota. Hal ini juga difasilitasi. Di satu kotamadya, dua barangay bersaing untuk mendapatkan penghargaan tersebut dan masalah tersebut diselesaikan melalui pemungutan suara. Salah satu penyelenggara kami mengatakan kepada saya, “Kami sudah terbiasa memilih, kan? Maka didirikanlah pusat tersebut, lengkap dengan resolusi barangay, sehingga ruang yang diberikan tidak mudah diambil kembali.” (Kami terbiasa mengadakan referendum, jadi pusat tersebut didirikan di barangay yang menang. Dewan barangay mendukung hal ini dengan resolusi yang mengalokasikan ruang untuk perempuan, sehingga mereka merasa yakin bahwa ruang tersebut adalah milik mereka.)

Di salah satu puskesmas, dokter sedang menghabiskan 3 bungkus pil KB terakhirnya dan membagi bungkusnya agar setiap orang yang membutuhkan pil dapat memperoleh beberapa potong. Tim menginformasikan ke kantor Likhaan di Metro Manila, yang segera mengirimkan perbekalan untuk setahun penuh.

Radio hanya bisa mengakses satu stasiun, Radyo Bakdaw. Tapi itu adalah sumber berita pertama sejak topan terjadi. Bagi sebagian wanita, ini adalah pertama kalinya mereka akhirnya dapat menentukan jam berapa sebenarnya saat itu; bagi banyak orang, pertama kali mendengarkan musik lagi dan, mengikuti suara musik, menari.

Dalam dua minggu, kebun-kebun komunal menjadi petak-petak hijau terang di antara puing-puing abu-abu dan tanah hitam. Masyarakat khawatir ketika bantuan berakhir, mereka akan kembali kelaparan. Namun kini mereka merawat kebun sayur-sayuran ini dengan harapan baru.

Kebutuhannya banyak dan beragam: perahu pompa, jaring ikan, perumahan yang lebih baik, peralatan pertanian sederhana, bibit kelapa dan padi. Namun yang paling dihargai masyarakat adalah hal-hal non-materi. Mereka meminta untuk melanjutkan sesi pendidikan. Mereka meminta lebih banyak salinan buku Likhaan, Dimana tidak ada dokter wanita (Jika perempuan tidak mempunyai dokter) atau “apa pun yang bisa kamu baca” (apa pun yang bisa kita baca). Mereka sangat bersyukur, “Kami diajari berorganisasi. Ada banyak orang yang memberi bantuan, namun mereka tidak mengajari kita cara menggunakan bantuan tersebut.” (Anda mengajari kami cara berorganisasi. Banyak yang memberi kami bantuan, namun mereka tidak mengajari kami cara menggunakan bantuan itu.)

Secara total, tim memobilisasi lebih dari 600 orang, yang datang ke sesi mereka dan setuju untuk membantu. Mereka merekrut sekitar 250 anggota organisasi yang baru dibentuk “Abante Kababayen-an (Maju, Wanita). Namun ceritanya tidak berakhir di sini. Likhaan memutuskan untuk mengerahkan beberapa penyelenggara kami di sana setidaknya selama satu tahun.

Sementara itu, saya tinggalkan gambaran pesta malam terakhir sebelum tim kita menempuh perjalanan panjang kembali ke Manila. PESTA! Ratusan perempuan dan keluarga mereka dari 23 barangay bermain permainan, berbincang, makan, menari dan tertawa.

Dalam benak saya, saya masih melihat mereka saling bercanda di kebun sayur yang semakin hari semakin luas, atau menari mengikuti alunan musik Radyo Bakdaw di bawah naungan ruang ramah perempuan. Hati saya bersukacita atas pesan mereka bahwa kemauan dan solidaritas kolektif, serta kesempatan untuk belajar dan menemukan, merupakan hal yang paling dihargai oleh masyarakat pada saat dibutuhkan.

Menurut saya, tidak ada gunanya menyalahkan orang lain atas kesenangan mereka hanya karena orang lain menderita. Saya percaya bahwa rasa bersalah sering kali digunakan oleh institusi atau orang yang menyalahkan untuk memanipulasi orang. Sebaliknya, marilah kita bergembira saat kita merayakan tahun yang akan datang dan berjanji untuk terus membangun kembali. Karena, seperti yang ditunjukkan oleh para pemimpin akar rumput di Metro Manila dan Samar Timur, hati yang gembira, dan bukan hati yang bersalah,lah yang menciptakan keajaiban. Rappler.com

Sylvia Estrada-Claudio adalah seorang dokter kedokteran yang juga memiliki gelar PhD di bidang Psikologi. Beliau adalah direktur Pusat Studi Wanita Universitas Filipina dan profesor di Departemen Studi Wanita dan Pembangunan, Sekolah Tinggi Pekerjaan Sosial dan Pengembangan Masyarakat, Universitas Filipina. Dia juga salah satu pendiri dan ketua dewan Pusat Kesehatan Wanita Likhaan.

pengeluaran hk hari ini