• April 23, 2024
Apa yang menyebabkan jatuhnya harga gas?

Apa yang menyebabkan jatuhnya harga gas?

MANILA, Filipina – Bagi banyak pengendara, penurunan tajam harga bensin mungkin merupakan hadiah Natal terbaik yang akan mereka terima tahun ini.

Di seluruh dunia, harga minyak sedang turun. Harga minyak mentah Brent – ​​yang merupakan patokan harga minyak global – telah turun hampir setengahnya sejak bulan Juni, mencapai tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam lebih dari 5 tahun. Pengecer bensin dan solar telah ditekan untuk melakukan hal serupa: mulai 13 Juni hingga 11 Desember tahun ini, harga eceran di Filipina turun sekitar 20% (P10/liter) dan terus turun dari hari ke hari.

Pertanyaan besarnya adalah: apa yang mendorong rezim harga minyak baru ini?

Ingatlah bahwa harga minyak ditentukan di pasar internasional. Akibatnya, pergerakan harga sebagian besar disebabkan oleh interaksi permintaan minyak dan pasokan minyak. Khususnya, baru-baru ini terjadi kombinasi melemahnya permintaan global dan menguatnya pasokan dari negara-negara non-OPEC (Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak).

Permintaan lebih lemah, pasokan lebih kuat

Seiring dengan pertumbuhan ekonomi, muncul pula permintaan energi yang lebih besar. Namun, pertumbuhan global tampaknya melemah akhir-akhir ini, dan perkiraan menunjukkan pertumbuhan yang lebih lambat hingga tahun depan, bahkan di antara negara-negara dengan pertumbuhan ekonomi terbesar dan tercepat di dunia. Misalnya, tingkat pertumbuhan India selama dua tahun terakhir berada di bawah 5% – terendah sejak tahun 1980an. Dan pertumbuhan Tiongkok diperkirakan akan melambat dari 7,4% tahun ini menjadi 7,1% pada tahun 2015.

Akibatnya, perkiraan pertumbuhan permintaan energi pada tahun depan terpotong. Badan Energi Internasional baru-baru ini mengurangi perkiraan permintaan minyak harian tahun depan sebesar 20% (setara dengan 230.000 barel/hari).

Namun, yang lebih penting daripada melemahnya permintaan adalah lonjakan pasokan minyak dalam beberapa bulan terakhir. Produksi minyak harian di beberapa negara anggota OPEC – seperti Libya dan Irak – telah meningkat sejak konflik dan kerusuhan mereda. Libya, misalnya, menyediakan produksi mencapai 1,5 juta barel/hari pada akhir tahun 2014 dari level terendah 200.000 barel/hari pada bulan Juli karena blokade terhadap pelabuhan timurnya.

Produksi di negara-negara non-OPEC juga meningkat signifikan, terutama di AS. Sejak Agustus 2014, AS sebenarnya telah menjadi produsen minyak bumi terbesar di dunia (termasuk minyak mentah, cairan pabrik gas alam, dan produk olahan minyak bumi), bahkan melebihi Arab Saudi.

Peningkatan pasokan di AS berasal dari apa yang disebut “revolusi serpih”, yang mana kemajuan dalam teknik pengeboran non-konvensional dan rekahan hidrolik (juga dikenal sebagai “fracking”) telah memungkinkan para pengusaha untuk memanfaatkan minyak dan gas yang terkunci dalam formasi serpih bawah tanah, khususnya di Amerika. Texas dan Dakota Utara. (Bagi para pemula, fracking melibatkan peledakan batuan bawah tanah dengan air, pasir, dan bahan kimia sehingga gas dan minyak dapat diekstraksi dengan lebih bebas.)

Perang harga minyak

Kelimpahan minyak ini diperkuat oleh keputusan OPEC baru-baru ini yang membiarkan harga minyak dunia terjun bebas. Pada pertemuan mereka di Wina bulan November lalu, para pemimpin OPEC memutuskan untuk tidak membatasi produksi mereka dan membiarkan harga turun hingga $40/barel. Hal ini tidak biasa karena kartel menguasai sekitar 40% pasar dunia dan memiliki kekuatan pasar yang cukup untuk mendukung harga dunia jika mereka menginginkannya.

Dengan mengadopsi strategi ini, OPEC secara efektif melibatkan produsen non-OPEC (terutama yang berada di AS) dalam perang harga, dimana mereka bersedia melihat harga minyak lebih rendah dengan harapan hal tersebut akan membuat produksi minyak menjadi terlalu mahal (bahkan tidak menguntungkan) bagi produsen. di negara-negara non-OPEC. Jika hal ini terjadi, OPEC akan mendapatkan kembali pangsa pasar globalnya dengan menjual produk-produknya, yang lebih murah untuk ditambang. Pergerakan produsen OPEC dan non-OPEC selanjutnya dalam perang harga yang sedang berkembang ini patut untuk diwaspadai dalam beberapa bulan mendatang.

Pemenang dan pecundang

Rezim baru dengan harga minyak yang lebih rendah ini mungkin akan bertahan selama beberapa tahun ke depan. Masyarakat di seluruh dunia akan terkena dampak yang berbeda-beda, namun siapa yang akan diuntungkan dan siapa yang dirugikan?

Di satu sisi, harga eceran gas dan solar yang lebih rendah akan berdampak pada peningkatan kesejahteraan konsumen, terutama dalam bentuk pendapatan riil yang lebih tinggi. Hal ini dapat mendorong peningkatan belanja konsumen dan mempercepat pertumbuhan, terutama di negara-negara yang didorong oleh konsumsi seperti negara kita. Faktanya, IMF melakukannya diperkirakan bahwa penurunan harga minyak sebesar $10 dapat menyebabkan peningkatan PDB global sebesar 0,2 poin persentase. Inflasi juga akan terkendali karena minyak merupakan input yang menentukan dalam produksi berbagai barang dan jasa.

Masyarakat miskin mempunyai posisi yang baik untuk mendapatkan manfaat dari rezim harga minyak yang baru. Perlu dicatat bahwa sebagian besar masyarakat miskin berada di sektor pertanian, yang lebih intensif energi dibandingkan sektor manufaktur atau jasa. Oleh karena itu, harga minyak yang lebih murah berarti input pertanian yang lebih murah, sehingga meningkatkan keuntungan petani. Oleh karena itu, negara-negara yang lebih bergantung pada pertanian juga akan mendapatkan keuntungan besar dari rendahnya harga minyak.

Di sisi lain, mungkin pihak yang paling dirugikan dalam rezim harga baru ini adalah negara-negara pengekspor minyak yang sebagian besar anggaran pemerintahnya berasal dari pendapatan pajak minyak. Dalam hal ini, negara-negara yang paling terkena dampak buruknya adalah Iran, Bahrain, Venezuela, Nigeria, Irak dan Rusia.

Karena terhambat oleh melemahnya pertumbuhan, harga minyak yang lebih rendah berarti pendapatan yang lebih rendah bagi negara-negara kaya sumber daya alam, sehingga memaksa pemotongan belanja pemerintah atau defisit fiskal yang lebih besar. Ekspor yang lebih lemah juga dapat menyebabkan melemahnya mata uang negara-negara tersebut, sehingga memperburuk tekanan inflasi.

Kapan harga minyak akan naik lagi?

Secara keseluruhan, harga minyak yang lebih rendah tampaknya membawa lebih banyak manfaat dibandingkan kerugian bagi masyarakat di seluruh dunia. Namun pembalikan tren harga ini di masa depan masih mungkin terjadi.

Misalnya, ancaman ketegangan geopolitik dan ketidakstabilan politik yang terus berlanjut di negara-negara seperti Irak, Libya, dan Nigeria dapat membatasi pasokan minyak global. OPEC juga dapat memutuskan untuk memangkas produksi untuk menaikkan harga dunia segera setelah harga menjadi terlalu rendah.

Yang paling penting, harga minyak yang lebih rendah dapat membuat bisnis tidak menguntungkan bagi produsen minyak serpih (shale oil) di AS, sehingga menghentikan lonjakan produksi minyak serpih. Namun kemungkinan terjadinya hal tersebut diperkecil oleh fakta bahwa para insinyur dan pengusaha Amerika terus-menerus dan secara agresif mengeksplorasi metode ekstraksi minyak yang lebih murah dan efisien, selain terobosan signifikan yang telah mereka buat sejauh ini.

Pada akhirnya, ketidakstabilan pasokan minyak global dan permintaan minyak global membuat sulit untuk memprediksi secara pasti berapa bulan atau tahun yang dibutuhkan agar harga minyak dan gas bisa naik kembali. Tentu saja, rezim harga minyak yang lebih rendah ini tidak akan bertahan selamanya, dan kita semua harus menikmati manfaatnya – terutama kesejahteraan konsumen yang lebih tinggi dan pertumbuhan ekonomi yang lebih cepat – selagi hal ini berlangsung. – Rappler.com

Penulis meraih gelar master dari UP School of Economics. Pandangannya tidak mencerminkan pandangan afiliasinya.

Pabrik kilang minyak vektor melalui Shutterstock

taruhan bola online