• April 17, 2024
Tony La Viña tentang strategi baru PH dalam pembicaraan iklim

Tony La Viña tentang strategi baru PH dalam pembicaraan iklim

‘Strategi ini memberikan posisi yang baik bagi kami untuk Paris karena kami akan terlihat sebagai pemain yang konstruktif, menemukan solusi untuk bergerak maju dibandingkan bersikap keras pada posisi’

MANILA, Filipina – Bagaimana kontribusi Filipina pada konferensi penting perubahan iklim PBB di Lima, Peru?

Seminggu setelah perundingan, juru bicara delegasi Filipina, mantan kepala perunding perubahan iklim dan pengacara lingkungan Tony La Viña menjelaskan kepada Rappler strategi delegasi serta pencapaian dan kegagalan konferensi tersebut.

Dunia saat ini sedang berusaha mencegah bumi memanas lebih dari 2 derajat Celcius. Pembicaraan di Lima merupakan langkah penting menuju konferensi Paris pada tahun 2015 yang berupaya menghasilkan kesepakatan yang mengikat negara-negara untuk mengurangi emisi gas rumah kaca – cara terbaik untuk menghentikan pemanasan global. (BACA: 7 Prioritas Nasional Terhadap Perubahan Iklim)

Delegasi Filipina menimbulkan kegaduhan di kalangan kelompok advokasi Filipina dan asing yang hadir pada perundingan tersebut karena mereka kurang agresif dalam memaksakan konsep-konsep utama yang telah mereka dukung di masa lalu.

Rappler: Apa strategi delegasi Filipina selama negosiasi di Konferensi Para Pihak (COP) Lima?

Tony La Viña: Strateginya adalah untuk menunjukkan dua poros: pertama, kita akan lebih banyak terhubung dengan negara-negara rentan dan lebih sedikit terhubung dengan negara-negara kurang berkembang (LDCs) dan kedua, kita akan melakukan pendekatan terhadap perubahan iklim dari perspektif hak asasi manusia sehingga perubahan iklim dapat berjalan dengan baik. Aksi perubahan selalu menghormati hak asasi manusia, khususnya hak masyarakat adat dan perempuan. Pendekatan hak asasi manusia juga akan membuka proses konvensi bagi banyak pemangku kepentingan dengan cara yang belum pernah dilakukan sebelumnya.

Bagaimana Anda menilai strategi ini dalam hal efektivitas dalam membantu membangun Perjanjian Paris yang konkrit dan efektif pada tahun 2015?

Dari segi persepsi delegasi, kami berhasil meski dikritik. Namun strategi ini memberikan posisi yang baik bagi Paris dalam arti bahwa kami akan dilihat sebagai pemain yang konstruktif, menemukan solusi untuk bergerak maju dibandingkan bersikap keras pada posisi.

Kerangka kerja hak asasi manusia memiliki banyak potensi bagi kita untuk membangun aliansi dengan negara-negara serupa, namun hal ini akan menjadi sebuah pendakian yang sulit karena banyak negara melihat perubahan iklim sebagai masalah kedaulatan dan hanya masalah antara negara, masyarakat, dan komunitas.

Apa yang berbeda dari delegasi Filipina pada COP kali ini?

Salah satu perkembangan besar dalam delegasi Filipina adalah keterlibatan dan partisipasi diplomat dari DFA dalam perundingan perubahan iklim yang belum pernah terjadi sebelumnya. Ada 5 di antaranya di Lima dan mudah-mudahan kita akan memiliki lebih banyak lagi di Paris. Ini adalah negosiasi untuk perjanjian internasional dan itu adalah hal yang benar.

Sekretaris Lucille Sering dan Asisten Sekretaris DFA Gary Domingo patut diberi penghargaan atas perubahan ini. Asec Domingo juga harus diberi penghargaan atas kepemimpinannya dalam menjadikan hak asasi manusia sebagai prioritas bagi kita; pengalamannya sebelumnya di Jenewa sangat membantu dalam hal ini.

Secara pribadi, saya juga ingin menyebutkan Pejabat Dinas Luar Negeri Val Roque yang bekerja sama dengan saya di Lima dalam negosiasi Perjanjian Paris. Beliau adalah salah satu orang terbaik yang pernah bekerja sama dengan saya selama 20 tahun saya terlibat dalam proses ini – beliau fokus, pendengar yang baik dan cepat belajar, bekerja berjam-jam, dan berkomitmen penuh terhadap kepentingan nasional dan memahami bahwa hal ini adalah hal yang penting. sebuah kekhawatiran global.

Bagaimana Anda menilai konferensi Lima? Berhasil atau tidak? Jika ada, apa saja pencapaiannya?

Saya pikir ini merupakan keberhasilan mengingat 190 negara dapat menyepakati bagaimana langkah maju menuju Paris. Satu-satunya hasil nyata dari Lima adalah dokumen akhir – Seruan Lima untuk Aksi Iklim – memandu negara-negara tentang cara mempersiapkan dan menyajikan komitmen mereka yang disebut INDCs (Inended National Defined Contributions).

Panduannya sangat jelas dan kami tahu apa yang harus dilakukan. Hal-hal lain – sifat perjanjian, sifat mengikatnya secara hukum, aturan kepatuhan, kerugian dan kerusakan, pendanaan iklim – masih harus dinegosiasikan.

Apa advokasi utama delegasi Filipina pada COP kali ini dan apakah ada perbedaan dengan advokasi sebelumnya?

Kami telah mengalihkan perhatian kami pada kerentanan yang disebabkan oleh Haiyan dan Ruby serta peristiwa-peristiwa serupa dan bahwa nasib kami adalah milik negara-negara kepulauan dan negara-negara berkembang, sembari menyadari bahwa kami juga merupakan negara berpendapatan menengah dan memiliki kepentingan serupa dengan negara-negara berkembang yang lebih besar.

Seperti yang saya tunjukkan sebelumnya, peralihan ke hak asasi manusia adalah masalah besar meskipun kita menegaskan CBDR. Namun CBDR juga mendesain ulang kita dengan menyerukan tindakan universal—termasuk kesediaan kita untuk membuat komitmen. Hal ini sudah diutarakan Presiden dalam pidatonya di New York.

UNTUK BUMI.  Masyarakat menghadiri acara menyalakan lilin yang diselenggarakan oleh Dewan Antaragama Peru di sebuah taman di Lima, 30 November 2014, hanya beberapa jam sebelum pembukaan Konferensi Perubahan Iklim yang diselenggarakan oleh pemerintah Peru.  Cris Bouroncle/AFP

Apakah ada yang dicapai dalam pembahasan mekanisme kerugian dan kerusakan? Jika ada, apa saja pencapaiannya?

Ya sebenarnya. Keputusan kerugian dan kerusakan yang baik telah dibuat dan Filipina, dipimpin oleh Alice Ilaga (Kantor Perubahan Iklim Departemen Pertanian) memainkan peran besar di dalamnya.

Negara mana saja yang mempertanyakan mekanismenya?

Negara-negara maju umumnya skeptis terhadap hal ini, namun mereka sudah mulai menerimanya. Saya yakin hal ini akan menjadi bagian dari Perjanjian Paris.

Apa saja perkembangan isu “tanggung jawab bersama namun berbeda” (CBDR)?

CBDR terus diadopsi oleh semua negara, namun banyak negara yang mulai memformulasikannya kembali untuk memastikan bahwa hal ini tidak menjadi alasan bagi negara mana pun untuk tidak mengambil tindakan. Perjanjian Paris akan mewajibkan semua negara untuk bertindak dan membuat komitmen hukum untuk pertama kalinya, namun diferensiasi akan terus berlanjut sebagaimana mestinya, dimana negara-negara maju dan negara-negara berkembang harus berkontribusi lebih besar untuk menyelesaikan masalah ini. Hal ini merupakan perkembangan yang baik bagi dunia mengingat universalitas perubahan iklim juga merupakan sebuah tantangan.

Negara mana saja yang mempertanyakan CBDR?

Negara-negara maju tetapi hanya dalam kaitannya dengan negara-negara berkembang besar seperti Cina, India, Brazil dan Afrika Selatan dan negara-negara kaya seperti Arab Saudi. Pertanyaan yang muncul adalah apakah negara-negara yang miskin dan berkembang, atau kaya dan maju pada awal tahun 1990-an, dan negara-negara yang menyumbang emisi gas rumah kaca paling besar atau paling kecil ke atmosfer ketika CBDR diadopsi, adalah negara-negara yang sama saat ini.

Tidak ada yang mempertanyakan penerapan CBDR di negara-negara berkembang dan negara kepulauan. Filipina berada di tengah, jadi kita harus lebih canggih.

Pandangan pribadi saya adalah bahwa kita harus bertindak terhadap perubahan iklim, menggunakan sumber daya kita sendiri sehingga kita memiliki kepemilikan atas apa yang kita lakukan, dan hanya menggunakan bantuan dari negara-negara maju untuk melengkapi apa yang kita putuskan untuk dilakukan. Dan dalam jangka panjang, saya berharap sistem kompensasi dan akuntabilitas diterapkan untuk menjamin keadilan iklim. – Rappler.com

Togel Sydney