• May 27, 2024
Apa yang perlu Anda ketahui tentang Palarong Pambansa

Apa yang perlu Anda ketahui tentang Palarong Pambansa

MANILA, Filipina – Panggung telah disiapkan untuk acara olahraga terbesar di negara tersebut.

Dengan hanya dua minggu sebelum upacara pembukaan Palarong Pambansa, tuan rumah 2013 Kota Dumaguete siap menyambut lebih dari 10.000 kontingen atlet dari seluruh negeri yang berbondong-bondong ke kota universitas di Negros Oriental untuk menghadiri pertandingan tersebut.

Faktanya, delegasi dari Wilayah IV-B atau Mimaropa sudah tiba di kota tersebut lebih awal hari ini, sedangkan wilayah lainnya diperkirakan akan tiba beberapa hari sebelum kick-off resmi Palaro pada 21 April.

TIM BERSAMA.  Kawan.  Luistro bekerja dengan Gubernur.  Foto oleh Rappler/Josh Albelda.  Foto oleh Josh Albelda

Olahraga: Jalan Menuju Perdamaian dan Kemajuan

Dengan tema tahun ini untuk mempromosikan perdamaian dan kemajuan melalui Palaro, pemerintah Negros Oriental berjanji bahwa edisi tahun 2013 ‘tidak akan terlampaui’.

“Saat kami menerima Palarong Pambansa di provinsi kami, kami juga membuka Negros Oriental untuk program dan proyek yang lebih besar, sehingga menciptakan lebih banyak peluang, lebih banyak perbaikan, lebih banyak pengembangan! Palarong Pambansa adalah tonggak sejarah besar bagi kita semua orang Negren Timur,” kata Gubernur Roel Degamo di situs resmi Palaro.

Kota tuan rumah bersama dengan kota tetangga mitra telah memperkenalkan fasilitas modern mereka seperti lapangan tenis Praxevilla, Robinsons Place Dumaguete sebagai tempat acara tinju, Kampus Utara Universitas Foundation untuk menyelam dan berenang, NegOr. Pusat Konvensi Tenis dan Biliar, dan antara lain Stadion Memorial Gubernur Mariano Percdices.

Tuan rumah juga berjanji untuk mengadakan acara dalam radius 10 km, menyediakan tempat akomodasi yang bersih dan aman, listrik tanpa gangguan, tim dan fasilitas medis, dan koneksi nirkabel 4G di seluruh kota.

“Selama beberapa tahun terakhir, Negros Oriental selalu berupaya menjadi tuan rumah Palarong Pambansa. Tekad provinsi ini tetap teguh,” tambah Gubernur Degamo. “Bahkan ketika upaya sebelumnya gagal, provinsi ini masih terus mengejar mimpinya. Ketulusan kaum Negren Timur melambungkan pemerintah provinsi untuk mewujudkan impian ini… visi menjadi tuan rumah Palarong Pambansa 2013!”

Perjalanan panjang berakhir di sini

Palarong Pambansa, ajang olah raga terbesar di nusantara sekaligus ajang akar rumput terbesar di tanah air, merupakan puncak dari ajang atletik selama setahun yang harus dilalui oleh para pelajar-atlet dari SD dan SMA negeri maupun swasta. Mulai dari tingkat kabupaten hingga final regional, Palarong Pambansa menjadi incaran setiap siswa dan pelatih di setiap kalender tahun olah raga.

Pada Palaro edisi 2012 yang diadakan di Lingayen, Pangasinan, pusat kekuatan Wilayah Ibu Kota Nasional mendominasi acara tersebut dengan 114 medali emas, sementara Visayas Barat berada di urutan kedua dengan hanya 47 medali. Bersama Region IV-A atau Calabarzon, ketiganya konsisten finis di posisi 3 besar dalam beberapa tahun terakhir.

Tim favorit berat NCR akan mencari grand slam di Dumaguete tahun ini karena mereka bertujuan untuk mengandalkan tim bola basket dan renang mereka yang tangguh, sementara Western Visayas berharap untuk kembali menjadi pusat perhatian sejak kejuaraan keseluruhan terakhir mereka pada tahun 2010.

Namun, ini bukan cerita NCR dan Wilayah VI tahun lalu, tetapi Mindanao Utara, beberapa bulan setelah topan Sendong yang merenggut ratusan nyawa, terutama di kota mereka, Cagayan de Oro dan Iligan, berjuang dengan gagah berani untuk mencapai posisi teratas yang mengesankan. finis di klasemen akhir—kisah yang paling mengharukan dalam Olimpiade sejauh ini.

Ini memang sebuah perjalanan panjang tidak hanya bagi pelajar-atlet tetapi juga bagi kota tuan rumah, dan mereka harus melampaui Kota Bacolod Negros Occidental untuk berhak menjadi tuan rumah Palaro edisi 2013.

Negros Oriental mengalahkan tetangga mereka, 11-8, dalam pemungutan suara yang diputuskan pada bulan Oktober 2012 oleh 19 perwakilan Departemen Pendidikan.

DOMINASI.  NCR menganugerahkan medali di Palaro 2012.  Foto oleh Rappler/Josh Albelda.

Sejarah Pertandingan

Tuan rumah tahun ini di Kota Dumaguete akan menjadi pementasan Palarong Pambansa ke-56, yang dimulai sebagai Pertandingan Biro Sekolah Umum – Persatuan Atletik Antar Sekolah (BPISAA) yang pertama kali diselenggarakan di Manila pada tahun 1948.

Sejak saat itu, presentasi BPISAA telah dirotasi di berbagai kota besar di negara ini seperti Davao, Legaspi dan Cebu. Namun, pada tahun 1957, pertunjukan ke-10 dibatalkan karena kematian Presiden Ramon Magsaysay dalam kecelakaan pesawat di Cebu.

Olimpiade kembali diadakan setahun kemudian dengan Kota Tagbilaran di Bohol sebagai tuan rumah. Dalam 13 tahun berikutnya, segalanya baik-baik saja bagi BPISAA hingga dibatalkan lagi pada tahun 1972 setelah Presiden Ferdinand Marcos mengumumkan Darurat Militer. Kota Vigan kemudian menjadi tuan rumah BPISAA pada tahun berikutnya, namun itu adalah kali terakhir acara tersebut diadakan karena namanya diubah menjadi Palarong Pambansa dari presentasi Kota Bacolod pada tahun 1974.

Ajang akar rumput terbesar di Filipina ini menjadi bagian rutin dalam kalender pelajar-atlet, namun ada tiga ajang lainnya yang menyebabkan pembatalannya pada tahun-tahun sebelumnya, termasuk jeda selama empat tahun pada tahun 1984-87 karena revolusi Edsa, pembatalan edisi tahun 2001 karena kekurangan dana dan situasi perdamaian dan ketertiban di Tubod, Lanao del Norte, dan pemilihan presiden tahun 2004.

Kota Tarlac, Zamboanga del Norte, dan Pangasinan menjadi tuan rumah tiga edisi terakhir, sedangkan kota Mandaue, Davao, dan Pagadian masing-masing menjadi tuan rumah edisi 2014, 2015, dan 2016.

BATU LONCATAN.  Palaro menjadi batu loncatan bagi banyak atlet nasional.  Foto oleh Rappler/Josh Albelda.

Toko keringat bintang olahraga masa depan

Selama bertahun-tahun, Palarong Pambansa telah melahirkan nama-nama beken di bidang olahraga yang namanya tercatat dalam buku sejarah.

Diantaranya adalah wakil kapten Azkal, Chieffy Caligdong, legenda atletik Elma Muros dan Lydia de Vega, mantan bintang tenis dan sekarang produser olahraga terkemuka Dianne Castillejo, aktor dan perenang Enchong Dee, dan bintang PBA Danny Ildefonso, Willie Miller dan Samboy Lim.

Salah satu tujuan utama Palarong Pambansa adalah menjadi pabrik atlet nasional yang akan mengenakan warna Filipina di SEA Games, Asian Games, dan Olimpiade. Sebagai produk Olimpiade di awal tahun 80an, Muros memenangkan total 15 medali emas di Asian Games Tenggara, sementara dua kali pada tahun 1984 dan 1996 ia memasuki panggung olahraga terbesar di dunia, Olimpiade.

Sementara itu, rekan setimnya di Olimpiade dua kali, De Vega, dianggap sebagai wanita tercepat di Asia pada tahun 80an. Ia meraih dua medali emas dan satu perak untuk Filipina di Asia dan berbagai prestasi di tingkat regional.

Cheiffy Caligdong, yang terkenal karena gol fantastisnya melawan Mongolia pada tahun 2011, memimpin sekelompok pemain taruhan dalam negeri dan bintang-bintang Filipina-Asing dalam upaya mereka untuk merevolusi kebangkitan sepak bola di negara tersebut. Setelah berpuluh-puluh tahun menjadi juara internasional, keluarga Azkal akhirnya membawa pulang prestasi termasuk gelar di Piala Perdamaian (sebelumnya Piala Long Teng) dan finis ketiga di Piala Tantangan AFC pada tahun 2012. – Rappler.com

Togel HK