• May 23, 2024
Chieffy kepada atlet Palaro: Jangan menyerah

Chieffy kepada atlet Palaro: Jangan menyerah

MANILA, Filipina – Ketika Azkal Filipina membutuhkan permainan spektakuler dan gol kemenangan, dialah orang yang selalu tampil untuk negaranya.

Temui Emelio “Chieffy” Caligdong, pemain sayap jimat dan wakil kapten tim sepak bola nasional Filipina yang lebih kita kenal sebagai Azkals.

Dengan keajaiban tim di Piala Suzuki 2010 mengalahkan juara bertahan Vietnam dan mencapai semifinal untuk pertama kalinya, dampak dari penampilan bersejarah ini lebih dari sekedar sorotan bagus pada rekor tim nasional yang paling ternoda. tim.

Kampanye bersejarah ini menjadi pemicu kebangkitan kembali sepak bola Filipina. Hal ini tidak hanya memberikan pesan kepada kawasan bahwa negara ini tidak lagi menjadi “anak pencambuk” di Asia Tenggara, namun hal ini juga menghidupkan kembali gairah bangsa terhadap olahraga yang tersembunyi dalam bayang-bayang sejarah.

Inti dari revolusi

Dan inti dari revolusi ini? Pria yang berasal dari Barotac Nuevo, ibu kota sepak bola Filipina.

Emelio Caligdong, yang dikenal sebagai “Chieffy”, mungkin adalah wajah yang paling dikenal di sepak bola Filipina selain Younghusband bersaudara.

Siapa yang akan melupakan kepahlawanan Chieffy di akhir pertandingan dalam pertandingan melawan Vietnam di Piala Suzuki 2012 ketika ia melepaskan tembakan melewati gol kemenangan Azkals dari umpan silang Angel Guirado?

Hal ini tidak hanya memberi kami kemenangan pertama di babak penyisihan grup, tetapi juga membuktikan fakta bahwa keajaiban di Hanoi pada tahun 2010 bukanlah suatu kebetulan. Itu nyata.

Bagaimana dengan gol menakjubkan yang ia cetak saat Filipina mengalahkan Mongolia, 2-0, di Stadion Panaad di Bacolod pada kualifikasi Piala AFC Challenge 2011?

Bagi seorang penggemar yang kecintaannya pada sepak bola dimulai dengan kebangkitan Azkals, gol tersebut merupakan sebuah karya seni tersendiri. Chieffy mengontrol bola dan memantulkannya dengan kaki kirinya, menghindari bek Mongolia. Pantulan bola sempurna untuk tendangan kaki kanannya. Bola melewati kaki kiper Mongolia dan membentur gawang.

Lalu terjadi kekacauan.

Penonton di Panaad bersorak dan berteriak seolah Filipina sudah lama menjadi negara gila sepak bola. Sebuah momen yang membanggakan sekaligus menggembirakan, seolah-olah negara ini akhirnya terbangun dari tidur nyenyak olahraga terpopuler di dunia tersebut.

Awal yang sederhana

Seorang bintang tim nasional yang tangguh dan pesepakbola profesional untuk tim divisi satu Green Archers United FC, Chieffy berperan penting dalam perkembangan sepak bola di negara tersebut, mencetak gol dan memenangkan pertandingan untuk Filipina bahkan ketika olahraga tersebut diabaikan oleh publik. masa lalu.

Namun seperti atlet superstar lainnya, Chieffy berasal dari awal yang sederhana di mana bermain di tim nasional dan bersinar di kancah internasional pernah menjadi bagian dari mimpinya.

Emelio Asada Caligdong lahir pada tanggal 28 September 1982 di Pototan, Iloilo dari keluarga pemain sepak bola. Semua saudara laki-lakinya dan ayahnya suka menendang bola di waktu luang mereka daripada menembaknya dalam lingkaran.

Dia mulai bermain sepak bola pada usia 5 tahun.

Ini adalah lingkungan tempat Chieffy dibesarkan. Pantas saja karena tempat ini sudah lama dianggap sebagai “ibu kota sepak bola Filipina”. Ini adalah tempat asal salah satu pria “renaisans” dalam sepak bola Filipina.

Namun, ujian pertamanya sebagai pesepakbola bukanlah di lapangan terawat di Stadion Rizal Memorial dan lapangan kelas dunia lainnya saat ia mewakili negara, melainkan di lapangan berlumpur atau kering batu tempat diadakannya Palarong Pambansa tahunan di berbagai belahan dunia. negara.

MENEMUKAN.  Palaro adalah tempat Caligdong, yang sekarang menjadi harta nasional, ditemukan.  Foto oleh Rappler/Josh Albelda.

lapangan latihan

Ditanya tentang awal mula bermain sepak bola, ia menyebutkan bahwa salah satu tempat latihan paling penting yang ia ikuti adalah Palarong Pambansa.

“Saya mulai mengikuti Palarong Pambansa sejak SD. Saya mengikuti pertemuan tahunan dua kali, sekali di kelas lima ketika saya berusia 11 tahun dan di tahun pertama sekolah menengah atas ketika saya berusia sekitar 14 tahun,” kata Chieffy dalam sebuah wawancara dengan Rappler.

Sesuai dengan namanya, Iloilo, yang diwakili oleh Chieffy provinsi, mendominasi turnamen sepak bola di Palarong Pambansa.

Iloilo beberapa kali menjadi juara kategori sepak bola turnamen tingkat nasional untuk turnamen tingkat SD dan SMA.

Hal ini membuka jalan bagi kesuksesan yang akan dituai Caligdong di kemudian hari dalam karir sepak bolanya.

‘Palarong Pambansa lebih dari sekedar kompetisi’

Dengan minat baru untuk menghidupkan kembali program olahraga di tanah air setelah beberapa kali penampilan buruk di ajang olahraga internasional baru-baru ini, Palarong Pambansa lebih dari sekadar kompetisi menurut Chieffy.

Chieffy menceritakan, keikutsertaannya di Palarong Pambansa saat masih muda itulah yang mulai diperhatikan oleh para pelatih sepak bola atas bakatnya.

“Yang bagus dari berpartisipasi di Palaro adalah kemungkinan dibina oleh para pelatih. Perwakilan tim nasional dan pramuka dari berbagai institusi seperti universitas akan hadir untuk memberikan perhatian. Anda akan terpacu untuk bekerja lebih keras dan berkinerja lebih baik,” tuturnya.

Dia mengatakan kompetisi olahraga nasional tahunan ini adalah contoh sempurna dari program pengembangan generasi muda di bidang olahraga yang pada akhirnya akan membentuk kumpulan tim nasional negara untuk berbagai olahraga.

Hal ini pula yang terjadi dalam karirnya sebagai pemain sepak bola. Pelatih sepak bola nasional dapat melihat kehebatan sepak bolanya dan mengundangnya ke tim nasional.

Meski demikian, ia menampik bahwa berada di timnas memerlukan banyak penyesuaian, terutama dari pihak provinsi.

Hal ini juga membutuhkan banyak pengorbanan dan tantangan, namun kehormatan mewakili negara menjadikan segalanya sepadan.

Palaro mengumpulkan yang terbaik

Palaro, menurutnya, mengumpulkan seluruh talenta muda terbaik Tanah Air untuk saling bersaing dalam persahabatan dan mengangkat taraf perkembangan olahraga di Filipina.

Pembinaan olahraga bagi generasi muda merupakan pilar penting bagi masa depan negara.

“Olahraga mengajarkan disiplin dan komitmen kepada atlet muda, nilai-nilai yang tidak hanya berlaku pada cabang olahraga masing-masing. Ini menjadi kebiasaan-kebiasaan yang bisa menginspirasi bangsa,” tuturnya.

Ditanya tentang pesannya kepada para atlet muda yang akan berlaga di Palarong Pambansa di Dumaguete pada bulan April, ia hanya mengucapkan kata-kata penyemangat.

“Selalu dorong dan tantang diri Anda setiap hari. Jangan menyerah. Pelatih-pelatih terbaik akan hadir untuk membimbing Anda semua untuk memberikan kesempatan bermain di panggung yang lebih besar,” ujarnya.

Namun semuanya tetap bergantung pada kerja keras dan dedikasi.

“Setiap orang mempunyai peluang untuk diterima dalam program olahraga remaja nasional, namun hal itu tidak akan pernah mudah. Ada banyak kompetisi. Jangan membandingkan diri Anda dengan orang lain, lakukan saja yang terbaik dan orang-orang akan menyadarinya,” imbuhnya. – Rappler.com

pengeluaran hk hari ini