• February 25, 2024
Apakah Anda ingin memberi makan dunia?  Selamatkan lautan terlebih dahulu

Apakah Anda ingin memberi makan dunia? Selamatkan lautan terlebih dahulu

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penangkapan ikan yang berkelanjutan dapat membantu memberi makan lebih dari 9 miliar orang yang diperkirakan akan menghuni bumi pada tahun 2050

Bayangkan sebuah dunia dengan lautan kosong. Hilang sudah kumpulan ikan sarden yang berkilauan, lobster yang lezat, dan tuna yang gesit. Mata pancing demi mata pancing tidak terpakai, sehingga jutaan nelayan tidak punya cara untuk mencari nafkah dan jutaan lainnya tanpa makanan.

Lautan kita belum benar-benar kosong, namun penangkapan ikan yang berlebihan telah merusak banyak ekosistem, meninggalkan jaring kosong bagi para nelayan dan piring kosong bagi manusia.

Spesies komersial ditangkap dengan tingkat yang tidak berkelanjutan, menyebabkan banyak daerah penangkapan ikan yang tadinya kuat mengalami penangkapan ikan secara berlebihan – termasuk 75% daerah penangkapan ikan di Filipina, sebuah negara dengan lebih dari 7.000 pulau dimana ikan merupakan sumber utama protein hewani bagi sebagian besar penduduknya. Penurunan ini mengkhawatirkan baik bagi lautan maupun kita, karena ketahanan ikan dan pangan saling berkaitan. (BACA: Saving Nemo: Kebenaran Tentang Perdagangan Akuarium Laut)

Saat ini terdapat 7 miliar orang di bumi, dan angka ini diperkirakan akan meningkat menjadi 9 miliar orang pada tahun 2050. Walaupun jumlah ini hanya mengalami peningkatan sebesar 30% dalam populasi dibandingkan dengan jumlah saat ini, PBB memperkirakan bahwa kebutuhan kita akan pangan untuk memenuhi kebutuhan hidup akan meningkat. sebenarnya tumbuh sebesar 70%, karena peningkatan pendapatan meningkatkan permintaan terhadap pola makan Barat yang banyak mengandung daging.

Saat ini, satu miliar orang di planet ini kelaparan, dan kita tidak memiliki cukup lahan subur dan air bersih untuk memberi makan dua miliar orang lainnya tanpa menimbulkan kerugian serius terhadap alam. Pertanian adalah penyebab terbesar hilangnya keanekaragaman hayati di planet ini. Padang rumput dan hutan dihancurkan untuk ditanami tanaman yang digunakan untuk memberi makan ternak, bukan manusia.

Namun ada cara lain – sumber protein sehat yang dapat memberi makan jutaan orang tanpa semakin merusak lingkungan: makanan laut liar.

SUMBER DAYA YANG LUAS.  Penangkapan ikan yang berlebihan mengancam kelimpahan lautan dan pada akhirnya ketahanan pangan bagi manusia.  Foto milik Oceana

Studi menunjukkan bahwa dengan langkah-langkah pengelolaan yang lebih baik, kita berpotensi meningkatkan penangkapan ikan global hingga 40% dari tingkat saat ini. Jika kita bisa membalikkan penurunan ini dan membangun kembali kelimpahan lautan, kita akan mampu memberi makan makanan laut yang sehat kepada hampir satu miliar orang setiap hari.

Dan ini bukan hanya tentang ketahanan pangan. Makanan laut tidak membutuhkan lahan, sedikit atau bahkan tidak memerlukan air bersih, dan jauh lebih sehat bagi kita dibandingkan daging merah. Studi menunjukkan bahwa beralih ke makanan laut dari daging sapi mengurangi kejadian kanker, penyakit jantung, dan obesitas. Hal ini juga lebih sehat bagi bumi karena makanan laut menghasilkan sedikit atau bahkan tidak menghasilkan emisi beracun, tidak seperti gas metana dalam jumlah besar yang dihasilkan oleh sapi dan hewan ternak lainnya.

Namun agar makanan laut dapat menjadi sumber makanan yang layak di masa depan, kita perlu memperbaiki cara kita menangkap ikan dan membalikkan kemerosotan dan pengelolaan perikanan yang buruk selama beberapa dekade. Membangun kembali populasi ikan juga akan memulihkan keanekaragaman hayati di laut kita.

Kita tidak hanya membutuhkan lebih banyak ikan – kita membutuhkan lebih banyak hiu dan predator utama lainnya untuk membantu memulihkan keseimbangan ekosistem laut. Seberapa sering kita mempunyai kesempatan untuk melindungi lingkungan dan membantu manusia?

Hal ini bukan saja merupakan kesempatan langka, namun merupakan sesuatu yang dapat kita capai tanpa perlu adanya perjanjian internasional. Uni Eropa dan 25 negara menguasai lebih dari 90% seluruh ikan yang ditangkap di dunia. Jika mereka menerapkan pengelolaan yang lebih baik, lautan akan pulih.

Didanai oleh hibah dari Filantropi Bloomberg, Oseania akan bekerja sama dengan pemerintah di Filipina, Chile dan Brazil untuk memperkuat 3 pilar pengelolaan perikanan yang baik: menetapkan tingkat tangkapan yang masuk akal, mengurangi limbah dan melindungi habitat alami. Kami juga berharap dapat melindungi ikan-ikan muda, mencegah penangkapan ikan ilegal, dan memastikan akses terhadap wilayah penangkapan ikan bagi nelayan tradisional dan komunitas mereka.

Kami ingin melihat lautan kita kembali ke kondisi semula, mampu menyediakan makanan dan penghidupan bagi jutaan orang yang bergantung pada lautan. Dan kami tidak sabar untuk memulainya. – Rappler.com

Andrew Sharpless adalah Chief Executive Officer Oceana, sebuah organisasi konservasi internasional yang didedikasikan untuk melindungi lautan dunia. Oceana, organisasi terbesar di dunia yang didedikasikan khusus untuk konservasi laut, akan segera membuka kantor pertamanya di Asia di Filipina, didukung oleh dana hibah dari Bloomberg Philanthropies. Karya ini telah diterbitkan ulang dengan izin dari Devex.

sbobet88