• May 19, 2024
Apakah Anda menginginkan peradaban?  Bayar pajak: Sachs memberitahu Asia

Apakah Anda menginginkan peradaban? Bayar pajak: Sachs memberitahu Asia

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jeffrey Sachs mengatakan tidak hanya Asia, namun Amerika Serikat harus menaikkan pajak agar dapat menyediakan pendidikan, infrastruktur, dan ilmu pengetahuan dengan lebih baik

MANILA, Filipina – Asia, termasuk Filipina, perlu meningkatkan pungutan pajaknya jika ingin mencapai pertumbuhan ekonomi yang lebih tinggi, kata ekonom ternama dunia Jeffrey Sachs dalam seminar gubernur Asian Development Bank (ADB) pada Kamis, 3 Mei.

“Anda tidak dapat membelanjakan apa yang tidak Anda miliki,” kata Sachs. “Anda harus mengeluarkan dana yang cukup untuk kesehatan masyarakat miskin, pendidikan, infrastruktur, ilmu pengetahuan dan teknologi. AS tidak melakukan hal itu lagi. Inilah sebabnya kita mengalami krisis fiskal yang kronis.”

Sachs adalah salah satu kandidat yang dipertaruhkan untuk menduduki posisi teratas di Bank Dunia tahun ini, namun ia menarik pencalonannya untuk mendukung calon AS yang sekarang menjadi Presiden Bank Dunia Jim Yong Kim.

Dia mengatakan pajak adalah harga yang harus dibayar seseorang untuk peradaban. Ia mencatat bahwa setiap masyarakat yang “layak” memerlukan belanja publik, yang berarti pajak.

“Jika Anda menginginkan peradaban, Anda harus membayarnya.”

Pernyataan Sachs menarik perhatian CFO Filipina, yang telah mendorong pengumpulan pajak daerah yang lebih tinggi untuk mengurangi defisit anggaran dan mendanai layanan sosial yang penting.

“Dia membuat saya lengah, tapi saya akan bilang amin,” kata Menteri Keuangan Cesar Purisima.

“Membayar untuk tata pemerintahan yang baik adalah sesuatu yang berlaku di semua negara, termasuk Filipina. Itulah sebabnya salah satu dorongan kami di pemerintahan Aquino adalah fokus pada keberlanjutan fiskal,” tambahnya.

Purisima mengatakan pemerintah sedang mengerjakan dua rancangan undang-undang untuk menaikkan pajak – RUU Rasionalisasi Insentif Fiskal, yang akan memperketat insentif yang ditawarkan kepada dunia usaha, dan RUU Pajak Dosa, yang akan meningkatkan pajak atas alkohol dan produk tembakau.

Bukan hanya Asia

Sachs, sementara itu, mengatakan bahwa tidak hanya Asia, tetapi juga Amerika Serikat harus menaikkan pajak agar dapat menyediakan layanan sosial dengan lebih baik.

Sachs sangat kritis terhadap rezim pajak AS saat ini. Dia berkata: “Amerika Serikat memiliki pajak yang rendah namun menyebut dirinya kelebihan pajak – itu adalah masalah mendasar.”

Dia menelusuri keengganan Amerika untuk membayar pajak hingga sejarah awal pendiriannya yang memberontak terhadap perpajakan Inggris.

“Lubang hitam pajak” adalah sebutannya untuk rekening bank luar negeri yang dibuat oleh perusahaan dan orang kaya di Kepulauan Cayman.

“Ini murni rekayasa penggelapan pajak besar-besaran. Kami menciptakannya secara politis dan sadar… Ini adalah perlombaan menuju ke bawah. Ini adalah skandal yang disahkan.” – Rappler.com

SDy Hari Ini