• February 23, 2024
Tidak ada pil ajaib untuk kemacetan NAIA

Tidak ada pil ajaib untuk kemacetan NAIA

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Cebu Pacific Lance Gokongwei mengatakan solusi terbaik terhadap masalah ini adalah pembangunan bandara baru di luar Manila, yang akan memakan waktu.

MANILA, Filipina – Presiden Cebu Pacific Lance Gokongwei mengatakan pada Kamis, 3 Mei, bahwa tidak ada cara mudah untuk mengurangi kemacetan di bandara utama negara tersebut, karena solusi terbaik terhadap masalah tersebut akan memerlukan banyak waktu dan modal.

Gokongwei mengatakan pemerintah harus mengembangkan bandara di luar Manila, termasuk yang berlokasi di Clark, Pampanga. Ia mengatakan, pemerintah kemudian bisa mengalihkan penerbangan dari Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA) ke bandara lain.

“Pemerintah sedang mengambil langkah-langkah untuk memperbaiki infrastruktur. Jelas bahwa ada kebutuhan untuk mengembangkan pintu gerbang lain juga,” katanya kepada wartawan di sela-sela pertemuan tahunan Dewan Gubernur Bank Pembangunan Asia (ADB) ke-45.

Pernyataan Gokongwei muncul di tengah rencana pemerintah untuk mengurangi jumlah penerbangan di NAIA untuk mengurangi lalu lintas di landasan pacu, yang seringkali menyebabkan penundaan atau pembatalan penerbangan.

Gokongwei tidak memberikan komitmen ketika ditanya apakah Cebu Pacific bersedia mengurangi penerbangannya.

Namun dia mengatakan dinas anggaran telah mengambil langkah-langkah untuk membantu membuka sumbatan NAIA – bandara yang melakukan penerbangan ke luar negeri dari banyak bandara provinsi.

“Saya pikir kemacetan jelas merupakan sebuah masalah. Tidak ada pil ajaib, tapi ada kerja sama antara sektor swasta dan lembaga pemerintah,” kata Gokongwei.

Pemerintah Filipina berusaha menjadikan Clark sebagai pintu gerbang utama negaranya dan memindahkan beberapa penerbangan NAIA ke sana.

Kunci dari rencana ini adalah proyek kereta api di wilayah Utara yang akan menghubungkan Clark ke ibu kota Manila. Namun, proyek yang ditandatangani dengan kontraktor Tiongkok pada masa pemerintahan Arroyo itu ditangguhkan karena memiliki ketentuan yang merugikan Filipina.

Sementara itu, selain Clark, pemerintah telah menyiapkan sejumlah bandara untuk dikembangkan melalui program Kerjasama Pemerintah Swasta (KPS).

Tawaran untuk KPS

Ketika ditanya apakah kelompoknya akan berinvestasi dalam pembangunan bandara baru, Gokongwei mengatakan mereka telah menyatakan minatnya untuk mengikuti tender proyek KPS.

Proyek bandara yang direncanakan dalam program KPS meliputi:

  • Bandara Puerto Princesa senilai P4,6 miliar;
  • Pembangunan Bandara Laguindingan senilai P8,7 miliar;
  • P6,6 miliar Pembangunan Bandara New Legaspi; Dan
  • Perluasan gedung terminal Bandara Internasional Mactan-Cebu senilai P2,5 miliar.

“Kami pasti akan melihat lebih dekat,” kata Gokongwei. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Sdy siang ini