• April 12, 2024
Apakah Anda punya ide yang lebih baik?

Apakah Anda punya ide yang lebih baik?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Jika semuanya hanya keluhan dan mereka tidak menawarkan solusi, maka mereka hanya berusaha bersikap manis dan tidak benar-benar memiliki keinginan untuk menyelesaikan masalah,” kata Presiden Benigno Aquino III yang mengkritik tarif MRT dan LRT. meningkatkan

MANILA, Filipina – Presiden Benigno Aquino III pada hari Jumat, 9 Januari, mengkritik keputusan pemerintah untuk menaikkan tarif jalur Metro Rail Transit (MRT) dan Light Rail Transit (LRT), menantang mereka untuk menyesuaikan “kebisingan” mereka dengan solusi yang diusulkan.

Aquino menyampaikan pernyataan tersebut dalam sebuah wawancara dengan media di Romblon sebagai tanggapan atas kritik atas kenaikan tarif, yang merupakan pokok dari beberapa petisi yang diajukan ke Mahkamah Agung.

“Harus ada yang membayar. Jadi wajar kalau kalau mendapat manfaat, mungkin harus bayar lebih,” ujarnya.

Presiden menambahkan, meski tarif dinaikkan, jalur kereta api tetap mendapat subsidi pemerintah.

Dia menantang mereka yang menentang kenaikan suku bunga untuk menghasilkan “solusi yang lebih baik”.

“Kritik paling keras, jika mereka punya solusi yang lebih baik, telinga saya selalu terbuka. Jika mereka bisa menyelesaikan masalahnya dan masalahnya lebih baik, saya akan mendengarkannya,” ujarnya.

Jika tidak, kata Aquino, mereka hanya akan membuat keributan tanpa membantu menyelesaikan masalah.

“Kalau semua keluhan dan tidak memberikan solusi, maka mereka hanya berusaha bersikap manis dan sebenarnya tidak punya keinginan untuk menyelesaikan masalah,” ujarnya.

Pemerintah memutuskan untuk menerapkan apa yang disebutnya sebagai kenaikan tarif yang “sudah lama tertunda” sejak kenaikan LRT1 dilakukan pada tahun 2003, sementara tarif untuk LRT2 tidak pernah dinaikkan. Untuk MRT3, tarifnya malah diturunkan.

Pemerintah juga berjanji masyarakat akan mendapatkan pelayanan yang lebih baik mulai tahun ini. Perbaikan yang diharapkan antara lain adalah 48 gerbong tambahan mulai September 2015, peningkatan jalur dan sistem persinyalan, serta perbaikan 25 kendaraan kereta api ringan.

Perbaikan tersebut diharapkan dapat mengurangi waktu tunggu dan antrian panjang penumpang, serta mencegah kesalahan teknis yang pernah menyebabkan terhentinya operasional.

Beberapa anggota parlemen mengkritik kenaikan suku bunga, termasuk dua senator yang merupakan sekutu pemerintah – Grace Poe dan Francis Escudero. Dua lainnya berasal dari oposisi – senator JV Ejercito dan Nancy Binay.

Kelompok lain juga telah mengajukan petisi kepada Mahkamah Agung untuk menghentikan kenaikan suku bunga. (BACA: MA Cabut Petisi Tolak Kenaikan Tarif MRT dan LRT)

‘Tidak ada keputusan yang sempurna’

Terhadap para kritikus, presiden berkata: “Tidak ada keputusan yang sempurna dalam hal ini. Tentu saja mereka yang harus membayar tarif lebih tinggi akan mengeluh.”

Aquino menegaskan bahwa dengan mengurangi subsidi pemerintah untuk tarif kereta api, pemerintah dapat menghemat P2 miliar yang dapat digunakan untuk mengembangkan proyek di provinsi lain yang tidak mendapatkan manfaat dari kereta api komuter.

Ia mengatakan pengurangan subsidi pemerintah juga berarti berkurangnya “kontribusi” pembayar pajak di luar Metro Manila untuk sistem kereta api.

“Sekarang menjadi pertanyaan wajar dari 86 juta penduduk (di luar Metro Manila): ‘Mengapa kami membayar P45 peso…. padahal kami tidak mendapat manfaat darinya?’” katanya.

Aquino mengatakan mereka yang tinggal di luar Metro Manila juga ingin melihat sistem transportasi umum mereka sendiri dan perbaikan di bandara dan pelabuhan mereka yang dapat dibiayai oleh pengurangan subsidi pemerintah untuk jalur MRT dan LRT.

Presiden mengatakan, kenaikan tarif sudah diusulkan pada tahun 2011, namun ditunda hingga tahun ini.

Ia juga mengakui bahwa perbaikan sistem kereta api mungkin perlu dilakukan lebih awal. – Rappler.com

hk pools