• April 15, 2024
Pertumbuhan ekspor PH sekali lagi mengungguli Tiongkok

Pertumbuhan ekspor PH sekali lagi mengungguli Tiongkok

MANILA, Filipina – (DIPERBARUI) Kinerja ekspor Filipina pada November 2014 mencapai rekor tertinggi sebesar 19,7%, kembali mengungguli Republik Rakyat Tiongkok.

Negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia ini hanya mengalami pertumbuhan sebesar 4,7% pada periode yang sama pada tahun 2014, demikian laporan Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA) pada hari Jumat, 9 Januari.

Pada bulan September 2014, pertumbuhan ekspor barang dagangan negara tersebut sebesar 15,7%, dibandingkan dengan pertumbuhan Tiongkok sebesar 15,3%.

Hingga saat ini, kinerja ekspor Filipina berada pada titik paling lambat di bulan Oktober yaitu sebesar 2,9%. Namun untuk ketiga kalinya pada tahun 2014, ekspor barang dagangan Filipina menjadi yang tertinggi di antara negara-negara lain di Asia Timur dan Tenggara.

Pada bulan November, Filipina juga mengungguli Vietnam (10,8%); Taiwan (3,7%); Hong Kong (2,8%); Thailand (-1,0%); Republik Korea (-2,1%); Malaysia (-2,3%); Singapura (-6,4%); Jepang (-10,0%); dan Indonesia (-14,6%).

Wakil Direktur Jenderal NEDA Emmanuel F. Esguerra mengatakan kinerja yang kuat pada periode tersebut sebagian besar didorong oleh pertumbuhan di bidang manufaktur, produk pertanian dan mineral.

“Meningkatnya permintaan produk buatan Filipina dari Taiwan, Tiongkok, dan Amerika Serikat (AS) juga mendorong ekspansi ini,” kata Esguerra.

Ekspor Filipina tumbuh menjadi $5,2 miliar dari $4,3 miliar pada bulan November 2013.

Selama 11 bulan pertama tahun 2014, total ekspor naik 10% menjadi $56,9 miliar dari $51,7 miliar pada periode serupa di tahun 2013.

Jepang tetap menjadi tujuan utama ekspor Filipina dengan nilai total sebesar $1,1 miliar atau 21,1% dari total pendapatan ekspor barang dagangan selama periode tersebut.

Amerika Serikat berada di urutan kedua dengan total penerimaan penjualan sebesar $689,4 juta atau pangsa 13,3%, dan Tiongkok dengan 12,4%.

Itu Pertumbuhan ekspor setahun penuh pada tahun 2014 diperkirakan berada pada kisaran 7% hingga 11%, kata Dan Lachica, presiden Industri Semikonduktor dan Elektronik di Filipina Inc. (SEIPI) mengatakan.

Jalur pertumbuhan yang lebih tinggi

NEDA mencatat bahwa produsen terus memperoleh manfaat dari perkembangan positif di sektor manufaktur global, dengan segmen elektronik dan non-elektronik mendorong ekspor ke jalur pertumbuhan yang lebih tinggi.

Pendapatan ekspor barang manufaktur mencapai $4,4 miliar, naik dari $3,7 miliar yang tercatat pada bulan November 2013.

Total penerimaan penjualan produk elektronik mencapai $2,5 miliar pada bulan November 2014, naik 27% dibandingkan $2 miliar pada periode yang sama tahun 2013.

Untuk tahun 2014, industri ini juga memperkirakan total ekspor elektronik antara $23,3 miliar hingga $24,2 miliar.

Momentum ini diperkirakan akan terus berlanjut hingga tahun 2015, meskipun dengan proyeksi pertumbuhan satu digit sebesar 5% hingga 7%, kata Lachica.

Total produk berbasis pertanian juga berhasil mempertahankan pertumbuhan yang kuat pada bulan November 2014, dengan nilai ekspor mencapai $354,3 juta, atau lebih dari 34,5% dari $263,5 juta pada bulan November 2013.

Ekspor minyak kelapa juga meningkatkan pendapatan ekspor produk kelapa sebesar dua kali lipat menjadi $180 juta dari $68,6 juta pada bulan November 2013.

Pendapatan dari produk mineral juga tumbuh sebesar 5,6% menjadi US$195,9 juta pada November 2014 dari US$185,5 juta pada November 2013 karena meningkatnya pengiriman logam tembaga.

Kinerja yang kuat dari sektor-sektor ini mengurangi rendahnya pendapatan ekspor minyak bumi dan hasil hutan.

Indeks Volume Produksi (VoPI) dan Indeks Nilai Produksi (VaPI) menunjukkan peningkatan di bulan November, masing-masing tumbuh sebesar 8,1% dan 7,5% karena pertumbuhan berkelanjutan yang luas di sektor manufaktur. Hal ini berdasarkan laporan Survei Terpadu Bulanan Industri Terpilih (MISSI) dari Otoritas Statistik Filipina (PSA) untuk periode tersebut.

Tingkat pertumbuhan tertinggi, dalam hal volume dan nilai, dicatat oleh sektor percetakan, produk fabrikasi logam, dan minuman.

Meningkatnya permintaan konsumsi

Selain permintaan ekspor yang kuat, pertumbuhan sektor manufaktur yang lebih tinggi pada periode tersebut disebabkan oleh peningkatan konsumsi domestik, serta peningkatan pengiriman barang, kata NEDA.

NEDA menambahkan bahwa dengan kuatnya konsumsi dalam negeri yang didorong oleh masuknya kiriman uang dari pekerja Filipina ke luar negeri, serta pendapatan yang lebih tinggi dari musim liburan, sektor ini diperkirakan akan menunjukkan pertumbuhan yang lebih tinggi pada kuartal ke-4 tahun 2014.

“Permintaan selama musim liburan kemungkinan akan mempertahankan pertumbuhan ekspor dan konsumsi hingga Desember 2014 yang berpotensi mendukung pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) kuartal keempat yang lebih kuat,” kata Esguerra.

Namun lemahnya permintaan pada awal tahun 2015 dapat melemahkan prospek ekspor Filipina, dan menambahkan bahwa ketidakpastian masih terjadi di banyak negara besar.

Mengurangi risiko

Mengingat ekspor barang menyumbang sekitar 40,7% PDB negara tersebut, kerentanan terhadap guncangan eksternal melalui jalur perdagangan dapat menimbulkan risiko penurunan terhadap pertumbuhan, Esguerra memperingatkan.

Untuk memitigasi risiko, pemerintah harus mengintensifkan upaya untuk lebih mendiversifikasi produk dan pasar ekspor melalui promosi ekspor yang berkelanjutan dan inisiatif akses pasar, kata Esguerra.

Esguerra menambahkan bahwa peningkatan Jaringan Bantuan Ekspor (EXPONET) dapat membantu memberikan dukungan awal bagi lebih banyak eksportir dan lebih lanjut memfasilitasi prosedur terkait ekspor.

Infrastruktur yang memadai dan tepat, termasuk lingkungan peraturan yang mendukung, sangat penting bagi sektor manufaktur. Oleh karena itu, penerapan Program Kebangkitan Manufaktur yang efektif dan implementasi proyek infrastruktur yang lebih cepat, termasuk proyek kemitraan publik-swasta (KPS), sangatlah penting, kata Esguerra.

“Meningkatkan infrastruktur kualitas nasional kita agar setara dengan standar internasional tidak hanya akan meningkatkan kualitas produk kita, tetapi juga membuka lebih banyak pasar ekspor negara kita,” kata Esguerra.

Program belanja pemerintah juga perlu mendapatkan kembali daya tariknya untuk memulihkan kebijakan penting guna menstabilkan perekonomian jika risiko eksternal terjadi, tambah Esguerra. – Rappler.com

Result Sydney