• April 12, 2024
Apakah Anda tahu mereka?  Mereka berjalan bersama Santo Yohanes Paulus

Apakah Anda tahu mereka? Mereka berjalan bersama Santo Yohanes Paulus

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kami mengandalkan media sosial untuk membantu kami menemukan orang-orang yang ‘berjalan bersama orang suci’ – 9 orang yang merupakan bagian dari konvoi Paus Yohanes Paulus II ketika ia mengunjungi Filipina pada tahun 1995. Apakah Anda mengenal mereka?

MANILA, Filipina – Dua puluh tahun yang lalu, sekelompok orang Filipina mendapat kesempatan sekali seumur hidup: menjadi tim keamanan dan medis darurat yang erat dari Paus Yohanes Paulus II, yang sekarang menjadi Santo Yohanes Paulus Agung.

Yohanes Paulus II mengunjungi Filipina untuk kedua kalinya pada bulan Januari 1995 untuk merayakan Hari Pemuda Sedunia. Misa tanggal 15 Januari 1995 yang dirayakan oleh Yohanes Paulus II membawa sekitar 5 juta orang ke Taman Luneta – pertemuan kepausan terbesar dalam sejarah Gereja Katolik Roma pada saat itu.

Dua dekade adalah waktu yang lama, namun bagi pria dan wanita yang sibuk dengan persiapan kunjungannya, kenangan akan keamanan Paus tetap hidup.

Selama 5 hari, sebuah tim yang terdiri lebih dari 150 orang Filipina – keamanan dekatnya dari Kelompok Keamanan Presiden (PSG) dan dua tim ambulans – mengejar Yohanes Paulus II, menyingkirkan umat beriman yang terlalu dekat, selalu waspada. untuk bahaya apa pun. “Ini sangat berkesan. Saya dapat memberitahu orang-orang bahwa saya berjalan bersama seorang suci,” kata pengawas senior Conrad Capa, yang pada tahun 1995 merupakan bagian dari tim PSG yang ditugaskan untuk mengamankan Yohanes Paulus II.

Kisah di balik foto-foto itu

Di akhir kunjungan 5 hari tersebut, tim keamanan Yohanes Paulus II dari Vatikan memberikan suvenir kepada rekan-rekan Filipina mereka – rosario dan medali yang diberkati oleh Paus sendiri. Tim tersebut, yang sebagian besar beragama Katolik, mempunyai satu permintaan: kesempatan untuk mencium tangan Paus dan menerima berkatnya. Kepala Inspektur Moro Lazo, yang saat itu merupakan anggota tim PSG yang bertugas mengamankan kediaman resmi Yohanes Paulus II dan wilayah keterlibatannya, juga diberi tugas beruntung untuk bernegosiasi dengan kepala keamanan Vatikan. Kontingen Filipina menginginkan 150 orang untuk bergabung, namun pihak keamanan Vatikan, yang khawatir dengan lamanya antrean yang harus diisi oleh 150 orang, menurunkan jumlah tersebut menjadi 50 orang. Namun Lazo menjelaskan kepada petugas Garda Swiss: 50 adalah jumlah yang terlalu sedikit. Swiss menyerah: 75 orang diperbolehkan. Namun, banyak dari mereka yang berada dalam konvoi keamanan tidak bisa mendapatkan restu Paus. Lazo mengira dia akan disambut dengan wajah kecewa, bahkan kemarahan. Namun ketika ia mengumumkan “kabar buruk” tersebut, anggota tim yang lebih junior segera mengeluarkan rosario dan memberikannya kepada anggota yang lebih senior hanya dengan satu permintaan: agar Paus menyentuh rosario tersebut, sehingga mereka juga dapat diberkati. Jenderal polisi yang saat itu menjadi bagian dari PSG menggambarkan momen tersebut sebagai “pengalaman luar biasa”. “Saat itulah Anda benar-benar melihat niat baik dan kerja sama orang Filipina,” kenang Kepala Inspektur Josephus Angan, yang memimpin perusahaan yang bertugas sebagai pengawal dekat Paus.

Urusan yang belum selesai

Tepat 20 tahun sejak Paus Yohanes Paulus II terakhir kali mengunjungi Filipina, Lazo memiliki satu misi yang belum sepenuhnya ia selesaikan: memastikan masing-masing dari 75 individu yang memiliki hak istimewa mendapatkan salinan pertemuan dekat mereka dengan Paus.

Lazo memberi kami salinan foto-foto ini yang belum sampai ke petugas keamanan yang berhasil mencium tangan Paus.

Tahukah Anda siapa orang-orang ini? Bantu kami melacaknya dan menyebarkannya sehingga kami dapat memberikan mereka salinan cetak dari foto-foto berharga ini. Lagi pula, tidak setiap hari seseorang mendapat kesempatan untuk bertemu dan berkomunikasi dengan orang suci. – Rappler.com

Jika Anda mengenal salah satu orang di foto tersebut, Anda dapat menghubungi Tim Media Sosial Rappler atau Bea Cupin melalui Facebook, Twitter, atau email.

Keluaran Sidney