• April 20, 2024
Pos baru untuk mengurangi kepemilikan Ayala di bidang properti

Pos baru untuk mengurangi kepemilikan Ayala di bidang properti

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penawaran saham baru Ayala Land Inc. akan melemahkan saham perusahaan induknya, Ayala Corporation, di raksasa real estat itu menjadi 47,3%

MANILA, Filipina – Ayala Land Inc. (ALI) mengumpulkan P16 miliar ($353,95 juta*) dalam penawaran saham baru, unit real estat Ayala Corporation (AC) mengumumkan pada Senin, 12 Januari.

Penempatan ini merupakan transaksi penting sebagai upaya peningkatan modal terbesar dalam 23 tahun ALI sebagai perusahaan tercatat, kata Presiden dan Chief Executive Officer ALI Bernard Vincent O. Dy.

“Dana yang dihasilkan akan mendukung lintasan pertumbuhan agresif kami sebagaimana tercantum dalam visi 2020 kami,” kata Dy. Visi 2020 dikembangkan oleh Ayala Land saat mereka menyelesaikan “Program 5-10-15”, sebuah rencana 5 tahun yang mencakup tahun 2009 hingga 2014 yang bertujuan untuk meningkatkan laba bersih sebesar P10 miliar ($222,92 juta) dan imbal hasil ekuitas (ROE). ). sebesar 15%.

Namun penempatan baru 484,848,500 lembar saham biasa dengan harga P33 ($0,73) per lembar selama akhir pekan tampaknya mengurangi kepemilikan perusahaan induknya, AC, di ALI.

Kepemilikan AC di raksasa properti tersebut akan turun menjadi 47,3% dari 48,9%, menurut keterbukaan informasi kepada Bursa Efek Filipina.

Meski begitu, perusahaan induk akan tetap mempertahankan hak suara lebih dari 68,9%, jelas AC.

“Kami tetap berkomitmen dan mendukung Ayala Land, dan terus percaya bahwa ini adalah komponen kunci dari portofolio kami dan pendorong penting pertumbuhan Ayala Corporation,” kata Chairman dan CEO AC Jaime Augusto Zobel de Ayala.

Sebagian besar belanja modal (capex) AC disalurkan ke ALI.

Pada tahun 2014, 38% dari investasi modal sebesar R190 miliar ($4,23 miliar) disalurkan ke pengembang properti yang terdaftar di bursa.

Untuk melengkapi pengeluaran perusahaan induknya, ALI mengatakan akan mengalokasikan setidaknya P100 miliar ($2,23 miliar) pada tahun 2015 untuk berbagai proyeknya.

Raksasa real estat ini bertujuan untuk mencapai target laba bersih sebesar P40 miliar ($891,68 juta) pada tahun 2020, dengan belanja modal tahun 2015 naik 42,8% dari belanja terprogram sebesar P70 miliar tahun lalu.

Pada tahun 2014, ALI menggelontorkan P80 miliar ($1,78 miliar) untuk mengembangkan Arca South seluas 74 hektar, kawasan pusat bisnis barunya di dekat ujung selatan jalan raya utama EDSA dan C5, tepat di sebelah Jalan Tol Luzon Selatan.

Pada tahun yang sama, ALI juga mengumumkan bahwa mereka akan menghabiskan P75 miliar ($1,67 miliar) untuk mengubah rencana induk pengembangan kota mandiri seluas 1.100 hektar di Luzon Tengah selama periode 20 tahun.

Portofolio anak perusahaan Ayala juga mencakup proyek pengembangan Vertis North yang sedang berlangsung di Kota Quezon; Distrik South Park di Bicutan; Sirkuit Kota di Makati; dan Bonifacio Global City di Taguig.

Di luar ibu kota, ALI juga mempunyai proyek di kota-kota sekunder termasuk Cagayan de Oro, Cebu, Iloilo dan Palawan. Ada juga kota di General Santos dan Koronadal di Mindanao. – dengan laporan dari Mick Basa / Rappler.com

$1 = Rp44,95

Pengeluaran SDY