• April 14, 2024
Apakah bakla itu mengincarmu?

Apakah bakla itu mengincarmu?

Ketakutan terhadap laki-laki gay pemangsa adalah hal yang paling dekat dengan laki-laki terhadap ketakutan yang terus-menerus dialami oleh perempuan yang harus melawan rayuan yang tidak diinginkan setiap hari.

Bagi setiap lelaki gay, ada lelaki heteroseksual yang takut padanya. Dalam budaya Filipina, hal ini tidak jarang terdengar, “Bung, apakah ini gay? Mungkin itu akan menyentuhmu! (Apakah dia gay? Dia mungkin mencintaimu!)” mengacu pada seorang kenalan gay.

Kapanpun laki-laki ini tahu bahwa mereka akan berhubungan dengan laki-laki gay – baik itu dokter, teman, guru, atau teman sekelas – mereka sangat waspada, seolah-olah pertengkaran yang hanya dia tentang mereka harus memuaskan dan tidak akan terjadi. . berhenti.

Mengapa laki-laki heteroseksual dipaksa untuk percaya bahwa laki-laki gay bermaksud menganiaya mereka?

Tidak jarang laki-laki heteroseksual melontarkan pernyataan bangga tentang bagaimana mereka akan menyerang laki-laki gay secara fisik jika mereka merasa terancam secara seksual olehnya. “‘Jika seorang gay melihat saya di CR, saya akan mengguncangnya (Saya akan menghajar pria gay mana pun yang melihat saya di kamar mandi).” Pria sepertinya sangat waspada terhadap hal ini anehKemajuannya sampai pada titik kekerasan, seolah-olah laki-laki gay dipaksa untuk memaksakan diri terhadap mereka.

Ancaman terhadap tubuh laki-laki

Banyak pria takut akan hal itu aneh akan mendatangi mereka seolah-olah laki-laki gay tidak punya kendali atas hasratnya. Mereka percaya bahwa laki-laki mempunyai dorongan seksual yang kuat, namun tidak seperti pengagum perempuan, laki-laki gay sebenarnya dapat membuat mereka kewalahan secara fisik. Namun menganut pandangan ini merupakan pengakuan bahwa semua laki-laki tidak berdaya dalam hal seksualitas mereka. Atau tidak apa-apa jika yang menjadi sasaran nafsu mereka yang tak terkendali adalah perempuan? Apakah hal ini menjadikan laki-laki “normal” yang melecehkan perempuan dibandingkan laki-laki?

Ketakutan terhadap laki-laki gay pemangsa adalah hal yang paling dekat dengan laki-laki terhadap ketakutan yang terus-menerus dialami oleh perempuan yang harus melawan rayuan yang tidak diinginkan setiap hari. Memang benar apa yang mereka katakan bahwa kamu sebenarnya tidak takut pada laki-laki gay, tapi hanya takut laki-laki akan memperlakukanmu sebagaimana kamu memperlakukan wanita. Anda takut pria yang memiliki kemampuan fisik untuk memaksakan diri kepada Anda akan melakukannya secara tiba-tiba. Selamat! Anda baru saja menjelaskan ketakutan yang dialami wanita dalam kehidupan sehari-hari.

Generalisasi yang salah

Tentu saja, ada laki-laki gay yang terlalu memaksakan keinginannya dan senang menggoda laki-laki karena menginginkannya secara seksual, sama seperti banyak laki-laki heteroseksual yang melakukan hal ini terhadap perempuan. Laki-laki selalu mengejar, melecehkan, dan melakukan pelecehan seksual terhadap perempuan, tapi itu bukan alasan untuk takut pada semua laki-laki pada umumnya, bukan? Sama seperti banyak pria heteroseksual yang menghormati wanita dan tidak akan pernah memaksakan keinginannya, sebagian besar pria gay mengejar prospek romantis dan seksual dengan cara yang dewasa dan sensitif.

TIDAK ADA JALAN KELUAR.  Anda tidak terlalu takut pada pria gay.  Anda takut pria akan memperlakukan Anda sebagaimana Anda memperlakukan wanita.  Kebanyakan pelaku kejahatan seksual adalah laki-laki heteroseksual, namun laki-laki gay sering kali disalahkan atas kasus pedofilia dan penganiayaan. Sangat umum bagi perempuan korban pelecehan seksual untuk diminta tutup mulut atau disalahkan atas penyerangan tersebut, namun laki-laki gay yang agresif diperlakukan seolah-olah dia perlu diungkap. Pria straight juga tidak pernah disalahkan atas pakaian atau tindakannya jika dia pernah diserang. Mengapa standar ganda? Laki-laki yang tidak henti-hentinya mengejar perempuan disebut dengan “hanya seorang pria (hanya laki-laki yang ada),” tetapi laki-laki yang mengejar laki-laki lain tiba-tiba menjadi sebuah penyimpangan – orang sakit yang harus dihentikan dengan paksa – padahal yang membedakan hanyalah objek kasih sayang mereka. Apakah karena mengejar wanita itu tidak “normal”?

Lakukan pada orang lain

Jika nanti Anda bertemu dengan pria gay dan takut orang tersebut (yang tidak pernah menyakiti Anda) akan mengejar Anda secara seksual, tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan berikut:

1. Bagaimana perasaan Anda jika setiap wanita yang Anda temui merasa Anda akan memperkosa mereka? Ketika Anda mencurigai setiap orang aneh kamu bertemu, itulah caramu memperlakukan mereka.

2. Kualitas apa yang membuat Anda sangat menarik untuk didekati oleh pria gay? Apakah Anda begitu seksi hingga mereka berani mengambil risiko bereaksi keras hanya dengan menyentuh Anda? Mungkin sudah waktunya untuk bercermin.

3. Sebagai pria straight, apakah Anda memiliki selera terhadap wanita dan mengendalikan diri, atau apakah Anda memanjakan semua orang yang Anda temui? Laki-laki gay juga pilih-pilih, pendiam, dan ragu-ragu seperti Anda dalam hal perempuan, kecuali tentu saja Anda tidak memiliki kualitas-kualitas ini.

4. Apakah Anda takut tersanjung oleh perhatian seorang pria alih-alih menanggapinya dengan kasar akan membuat Anda menjadi gay? Anda bukan gay sampai Anda menikmati seks dengan laki-laki, dan menyerang laki-laki bukan berarti Anda tidak gay. Apakah mustahil untuk menolak dengan sopan, seperti yang akan Anda lakukan jika Anda dikejar oleh wanita yang bukan tipe Anda?

5. Bagaimana perasaan Anda jika perempuan mempunyai rencana kekerasan terhadap Anda jika Anda hanya melihat ke arah mereka? Anda benar – ini sangat paranoid, tidak berdasar, dan merupakan obsesi. Lihatlah siapa yang sebenarnya mempunyai kebutuhan fisik untuk menyakiti seseorang, karena mungkin saja itu Anda.

Segalanya tampak berubah secara drastis ketika seseorang menempatkan dirinya pada posisi orang lain, atau ketika seseorang membalikkan peran dan memperlakukan kaum homoseksual sebagai orang-orang seperti Anda yang memiliki keinginan dan kebutuhan yang sah. Laki-laki gay ada di sekitar Anda, dan bukan hanya mereka yang bisa Anda tunjukkan dan hindari. Bertentangan dengan pendapat umum, kaum gay sebenarnya tahu di mana menemukan hubungan seks suka sama suka. Kami bukanlah orang mesum yang haus seks dan tak terkendali dalam pikiran Anda.

Jadi jika lain kali Anda berpikir orang-orang gay terus mendatangi Anda, cobalah untuk tidak menyanjung diri sendiri. Kita memang punya selera, dan kita mendapatkan apa yang kita butuhkan tanpa banyak usaha dari orang dewasa lain yang menyetujuinya, dan sebagian besar dari jenis kita sendiri. Pertimbangkan juga bahwa paranoia Anda mungkin merupakan cerminan dari keinginan rahasia Anda. Itu aneh tidak bertujuan untuk menguntungkan Anda, apalagi Anda ingin memaksakan diri pada setiap wanita di sekitar Anda.

Shakira Sison adalah penulis esai pemenang Penghargaan Palanca. Dia saat ini bekerja di bidang keuangan di New York City dan menghabiskan jam non-kerjanya dengan mencintai pria gay di kereta bawah tanah. Kolomnya muncul pada hari Kamis. Ikuti dia lebih jauh Twitter: @shakirason dan seterusnya Facebook.com/sisonshakira.


Kredit Gambar: “Diskriminasi Seksual terhadap Pikiran” oleh Andy Penyanyi digunakan dengan izin.

HK Pool