• April 20, 2024
Comelec ke 424 pejabat: tinggalkan kantor

Comelec ke 424 pejabat: tinggalkan kantor

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(PEMBARUAN ke-4) Ketua Comelec Sixto Brillantes Jr. mengatakan para pejabat ini tidak menyerahkan pernyataan kontribusi dan biaya pemilu mereka. 169 di antaranya berasal dari Partai Liberal yang berkuasa.

MANILA, Filipina (UPDATE ke-4) – Sebanyak 424 pejabat daerah, termasuk 20 anggota kongres, diminta Komisi Pemilihan Umum (Comelec) pada Kamis, 12 Desember, untuk mengosongkan jabatannya karena gagal mengajukan tepat waktu dan diserahkan dengan benar. kontribusi dan pengeluaran pemilu kepada lembaga pemilu.

Dalam konferensi pers, Ketua Comelec Sixto Brillantes Jr. mengatakan para pejabat tersebut tidak menyerahkan Pernyataan Sumbangan dan Pengeluaran Pemilu (SOCE), tidak menandatangani SOCE secara pribadi, atau tidak menggunakan formulir SOCE yang ditentukan. Brillantes mengumumkan 422 pejabat daerah terkena dampaknya, namun daftar yang diberikan kepada media berjumlah 424 nama.

Di antara mereka yang diminta mundur adalah Perwakilan Gloria Macapagal-Arroyo. dari Pampanga, Rodolfo Biazon, Rep. Muntinlupa, Vilma Santos, Gubernur Batangas, Tony Calixto, Walikota Pasay, dan Amado Espino, Gubernur Pangasinan.

“Kami hanya mematuhi hukum,” kata Brillantes.

“Mereka sudah mengetahuinya, tapi tidak mengikutinya,” Brilantes menambahkan. (Mereka sadar akan hal ini, namun mereka tidak menaati hukum.)

Untuk membela Vilma

Dalam sebuah pernyataan, Senator Ralph Recto membela istrinya dan Gubernur Vilma Santos, dengan mengatakan bahwa pejabat Batangas Comelec “terkejut dan terkejut” dengan perintah Comelec. Recto mengatakan Gubernur Batangas mengajukan SOCE pada 6 Juni, lebih awal dari batas waktu, menggunakan formulir yang ditentukan Comelec. “Kami mengikuti semua hukum, peraturan, dan regulasi,” katanya.

Recto juga mengatakan mereka memiliki “sertifikat kepatuhan tertanggal 6 Juni dari Comelec Batangas yang kami patuhi.”

Recto mengatakan mereka “baru saja meninjau semua dokumen yang kami serahkan dan kami tidak melihat ada kesalahan.” Jika ada kesalahan yang diketahui, Comelec seharusnya memberi tahu mereka, kata Recto, sehingga mereka bisa memperbaiki kesalahan apa pun, “jika ada”.

Keruntuhan Comelec

Daftar Comelec mencakup 169 pejabat dari Partai Liberal dan 44 dari Partai Persatuan Nasional yang berafiliasi dengan partai yang berkuasa, menurut laporan oleh Comelec. Pusat Jurnalisme Investigasi Filipina (PCIJ).

Selain itu, terdapat 39 calon dari Partai Nacionalista, 31 dari Koalisi Rakyat Nasionalis, 29 dari oposisi Aliansi Nasionalis Bersatu, dan 17 dari Lakas-CMD. 33 orang di antaranya merupakan calon independen.

Perintah tersebut telah dikirim ke DPR dan Departemen Dalam Negeri serta Pemerintah Daerah untuk dilaksanakan.

Berdasarkan Undang-Undang Republik 7166, semua kandidat, menang atau kalah, harus menyerahkan Pernyataan Sumbangan dan Pengeluaran Pemilu 30 hari setelah pemungutan suara. Pasal 14 menyatakan bahwa, “Tidak seorang pun yang dipilih untuk jabatan publik mana pun boleh menjalankan tugas jabatannya sampai dia telah mengajukan pernyataan kontribusi dan pengeluaran yang diperlukan di sini.”

Setelah mereka mematuhi pengajuan SOCE yang benar, mereka akan dikembalikan ke kantor masing-masing.

Susunan pejabat terpilih yang tidak patuh adalah sebagai berikut:

  • 4 gubernur
  • 1 Wakil Gubernur
  • 11 anggota dewan provinsi
  • 20 Perwakilan DPR
  • 1 Anggota Majelis Daerah Otonomi di Muslim Mindanao (ARMM)
  • 26 walikota dan walikota
  • 35 wakil walikota kota dan kota
  • 326 anggota dewan kota dan kota

Sebanyak 155 pejabat, termasuk 4 anggota kongres, tidak menyerahkan SOSO-nya. Terdapat 104 pejabat dalam daftar yang tidak menandatangani SOCE secara pribadi, sedangkan 165 tidak menggunakan formulir yang ditentukan. – Rappler.com