• May 28, 2024
Apakah Filipina harus berkembang dalam tragedi?

Apakah Filipina harus berkembang dalam tragedi?

Neraka tidak memiliki kemarahan seperti yang dicemooh oleh Alam, kata mereka, dan masyarakat Filipina telah menyaksikan dan selamat dari banyak bencana – seringkali dengan mengorbankan banyak nyawa.

Meskipun tidak ada bencana yang begitu mengancam nyawa, saya sudah cukup merasakan “kemarahan” ini untuk mengetahui apa yang biasa terjadi pada masyarakat Filipina dalam bencana lingkungan. Saya sebenarnya punya dua, yang dampaknya sangat berbeda, namun sama dalam cara kami menanganinya.

Yang pertama adalah ketika Ondoy menghancurkan banyak wilayah Luzon. Itu adalah mimpi buruk badai yang merenggut ribuan ibu, ayah, saudara laki-laki atau perempuan kita. Saya masih mahasiswa tahun kedua di perguruan tinggi pada saat itu, dan baru saja keluar dari kampung halaman Kota Davao yang hampir bebas badai, saya tidak pernah tahu seperti apa badai itu, kecuali apa yang saya lihat di “Twister”.

Hari itu, saya dan beberapa teman sekolah yang baru datang dari pendaftaran pemilu harus mendorong jeepney kami yang berhenti di tengah jalan, hanya untuk kembali ke Jalan Katipunan yang sudah terendam banjir. Kami mengarungi sungai setinggi lutut yang disebut Katipunan, bersama sekitar seratus orang lainnya yang mencoba menyeberang ke seberang jalan.

Malam itu, saya tidur di kamar asrama saya di dalam Ateneo dengan pemandangan kota Marikina yang gelap dan menyedihkan, mengetahui bahwa beberapa teman satu blok, teman satu angkatan, teman sekolah atau guru termasuk di antara mereka yang terjebak di atap. Dan pada minggu berikutnya, kelas-kelas kami dibatalkan dan hampir separuh sekolah kami memadati lapangan tertutup untuk berpartisipasi dalam operasi bantuan.

Pengalaman kedua saya terjadi baru-baru ini – baptisan api seolah-olah secara resmi menyambut saya di AS dan mengarahkan saya dalam manajemen bencana, gaya imigran.

Derecho yang kuat – serangkaian badai yang biasanya melanda berturut-turut selama musim panas – melanda wilayah tiga negara bagian Washington DC, Maryland, dan Virginia pada 29 Juni lalu. Hal ini menyebabkan pemadaman listrik selama seminggu di lebih dari satu juta rumah tangga di tengah rekor suhu yang tinggi. Bayangkan hari musim panas khas Manila yang panas dan lembap tanpa ventilasi apa pun di mana pun di kota ini. Kali ini tidak terjadi banjir, namun sedikitnya 10 orang meninggal akibat sengatan panas atau kecelakaan akibat pohon tumbang dan kabel listrik.

Ini adalah pertama kalinya sejak tahun 2003 badai seperti ini melanda wilayah tersebut, namun tampaknya badai tersebut telah terjadi sehari sebelumnya. Perusahaan listrik segera merekrut lebih banyak kru perbaikan dari negara bagian lain untuk mempercepat pemulihan listrik ke rumah-rumah. Cara sistematis untuk meminta bantuan dan melaporkan kecelakaan lebih lanjut (karena layanan 911 sempat tidak aktif) — seperti aplikasi ponsel cerdas dan pemetaan — segera diterapkan.

Generator segera dinyalakan agar lampu lalu lintas tetap berfungsi dan stasiun pendingin didirikan di berbagai area agar para lansia atau orang sakit dapat beristirahat. Yang lain pergi ke ruang bawah tanah atau mobil mereka untuk menenangkan diri. Itu adalah pemandangan yang akrab bagi saya ketika sekelompok pembeli yang panik hampir memusnahkan toko kelontong, kecuali kali ini setiap keluarga mengurus diri mereka sendiri.

Mungkin karena dampak yang ditimbulkan lebih kecil dibandingkan dengan dampak banjir sehingga tidak diperlukan bantuan besar-besaran, dan masyarakat hanya memikirkan urusan mereka sendiri dan keluarga mereka sendiri.

cara Filipina

Namun, di mana para imigran Filipina kita? Mencari perlindungan bersama mereka yang listriknya telah pulih, menginap, memasak nasi, dan memanaskan kembali makanan di rumah masing-masing. Beberapa bahkan mengambil kesempatan untuk mengeluarkan pemanggang gas untuk mengadakan pesta barbekyu mini. heroik di dunia pertama, bisa dikatakan begitu.

Sungguh lucu bagaimana, ketika seluruh wilayah tiga negara bagian AS panik, kami tetap berada di sana, berpindah-pindah rumah dan memanggang, tetap sejuk di tengah panasnya “cara Filipina”.

Namun, di mana pun tragedi terjadi, masyarakat Filipina bertahan hidup melalui persahabatan yang mungkin tak tertandingi di mana pun di dunia. Kekurangan kami dalam proses pemulihan yang sistematis, kami perbaiki dengan cara kami membantu satu sama lain dengan cara yang paling murah hati, optimis, dan penuh kasih.

Jadi ya, dalam arti tertentu, Filipina kedap air. Bahkan tahan badai. Meski hal ini patut dipuji, pertanyaannya tetap ada: kini setelah banjir sebesar ini terjadi untuk kedua kalinya, berapa lama kita bisa tetap “kedap air”? Berapa banyak nyawa yang harus hilang sebelum penyelaman air banjir Olimpiade yang berpura-pura berhenti menjadi hal yang lucu?

BERBAGI FACEBOOK.  Menyelam di underpass Quiapo adalah sebuah tontonan.  Gambar dari Facebook. Ondoy terjadi dua tahun lalu. Meskipun kita ingin melupakannya, ribuan nyawa tidak dapat dengan mudah dilupakan. Namun dua tahun kemudian, berita utama tentang banjir juga menunjukkan hal yang sama. Berkali-kali kita menggunakan rasa persahabatan yang kuat untuk bertahan dari banjir, tapi mengapa kita tidak bisa menggunakannya untuk menghentikannya?

Ini bahkan bukan tentang topan, karena di negara dengan posisi geografis kita, mereka pasti akan datang dan pergi. Tapi setidaknya kita bisa menghentikan banjir, dan solusinya telah berulang kali didesak seperti rekor yang rusak dalam beberapa tahun terakhir – pembuangan limbah yang benar, saluran air yang tidak tersumbat, redistribusi kawasan pemukiman untuk menghindari kepadatan dan banyak lagi.

Memang lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, tapi setelah kita bersama-sama membuktikan kemampuan kita, bagaimana tidak bisa tercapai? Bagaimana kerja tim yang sama yang ditunjukkan untuk bertahan hidup dari banjir tidak diterapkan untuk mencegah banjir?

Baik di Filipina atau di luar negeri pahlawan memang melekat di Filipina. Meskipun negara-negara lain mungkin menyombongkan pemulihan mereka yang cepat dan sistematis, kita unik karena energi berbasis belas kasih yang kita berikan untuk kelangsungan hidup.

Kita terus memukau dunia dengan ketangguhan dan semangat kita, tapi mengapa hal itu hanya terjadi saat terjadi tragedi? – Rappler.com

Jem Palo adalah lulusan komunikasi dari Ateneo de Manila. Dia bermigrasi ke AS tidak lama setelah itu tetapi masih sangat Filipina.

Togel Sidney