• April 13, 2024
Budaya seks Olimpiade

Budaya seks Olimpiade

MANILA, Filipina – Pemandangan ini sudah tidak asing lagi bagi kita: cangkir-cangkir tunggal berwarna merah, noda kusam di lantai karpet, bau tak sedap dari setiap merek alkohol yang dikenal manusia, dan—jika Anda beruntung—para pemabuk setengah telanjang menari di atas meja yang mungkin serta memakai tanda ‘SELAMAT DATANG’ di pinggang mereka.

Itu benar. Ini Proyek X dengan steroid.

Tapi inilah semangatnya—pesta ini tidak menampilkan perpaduan biasa antara orang-orang keren dan tidak keren, pahlawan dan nol; di pesta ini, tidak hanya setiap orang memiliki six-pack, semua orang juga bugar dan siap melepaskan energi seksual yang terpendam.

Padahal, partai ini hanya memperbolehkan atlet. Dan bukan sembarang atlet. Atlet Olimpiade.

A artikel terbaru di ESPN Majalah ‘Body Issue’ bulan Juli 2012 mengungkapkan semuanya: Olimpiade tidak hanya berubah menjadi pesta paling liar, multikultural, dan bebas paparazzi, tetapi juga menyaksikan tingginya insiden hubungan seksual.

Dalam istilah yang lebih kasar, atlet Olimpiade rupanya berhubungan seks. Banyak sekali. Faktanya, pada Olimpiade Sydney tahun 2000, penyelenggara dengan cepat menyadari bahwa 70.000 kondom saja tidak cukup.

Sejak itu, standar Olimpiade adalah memesan 100.000 kondom.

Tampaknya para atlet melakukan lebih dari sekedar mencetak gol atau mencetak gol.

Penampilan tubuh

Dengan 10.000 atlet di Olimpiade Musim Panas dan 2.700 di Olimpiade Musim Dingin, beberapa kegoyahan di antara para pesaing tidak bisa dihindari.

Namun sebagian besar atlet tampaknya telah mengadopsi moto yang dipopulerkan oleh perenang Barcelona Games, Summer Sanders: “apa yang terjadi di kota, tetap di kota.”

Namun meskipun awak media (dan orang tua) tidak diperbolehkan berada di Perkampungan Olimpiade, bukan rahasia lagi bahwa pertandingan tidak berakhir ketika medali dibagikan.

WAKTUNYA BERPESTA.  Peraih medali emas judo Kayla Harrison memposting foto dari London sebelum keluar.  Foto dari akun Twitter resmi Harrison.

“Ada banyak hubungan seks yang terjadi,” kiper sepak bola AS Hope Solo mengatakan kepada ESPN, sementara perenang Ryan Lochte, yang saat ini berada di London untuk tugas ketiganya di Olimpiade, memperkirakan sekitar 70-75% atlet terlibat.

Penembak Senapan Sydney Games 2000 Josh Lakatos menceritakan kepada ESPN tentang pengalamannya saat melebihi batas waktu penyambutannya di rumah timnya di Desa Olimpiade.

Selama delapan hari, para atlet keluar masuk rumah, memberikan tas Oakley untuk kondom dari klinik medis kota.

Tidak butuh waktu lama bagi Lakatos untuk menyadari: “Saya menjalankan rumah bordil di Desa Olimpiade! Saya belum pernah melihat begitu banyak pesta pora sepanjang hidup saya.”

Suasana di Perkampungan Olimpiade—yang ramai bahkan seminggu sebelum upacara pembukaan—adalah yang pertama mencerminkan sikap gaduh dan siap berpesta dari para penghuninya, dengan bendera-bendera yang digantung di jendela dan musik yang berkumandang dengan kencang.

“Ini berubah menjadi pesta persaudaraan dengan kumpulan gen yang sangat bagus,” kata Julie Foudy, peraih medali emas sepak bola dua kali.

“(Ini) hanyalah tempat yang ajaib dan seperti dongeng, seperti Alice in Wonderland, di mana segala sesuatu mungkin terjadi,” tambah pemain ski Olimpiade Musim Dingin ’94 Carrie Sheinberg. “Kamu bisa memenangkan medali emas dan tidur dengan pria yang sangat seksi.”

Pilih basis tambahan

Para atlet berlatih setiap hari dengan ketepatan militer.

Di antara aktivitas olahraga atau binaraga sepanjang hari, mereka tidak punya waktu untuk bertemu dan bergaul dengan orang lain seusia mereka. Para atlet mengaitkan kegemaran kawin lari di Olimpiade dengan ‘kesepian’ yang terjadi sepanjang tahun ini.

Baik itu bagian dari ritual sebelum pertandingan atau pereda stres pascakompetisi, mau tidak mau para atlet harus terjun langsung ke dalam budaya hook Olimpiade.

SIAP.  Perenang Ryan Lochte men-tweet pakaiannya dalam perjalanan ke pesta atlet.  Foto dari akun Twitter resmi Lochte.

“Pikirkan betapa sulitnya bertemu seseorang,” kata kapten polo air Tony Azevedo. “Sekarang ambil contoh seorang atlet Olimpiade yang berlatih setiap hari mulai pukul 06:00 hingga 17:00. Kapan kamu harus bertemu seseorang? Sekarang tekanannya sudah berakhir, Anda bertemu orang-orang yang berpikiran sama… dan booming.”

Kebanyakan atlet ini masih muda, hormonnya sedang naik daun, dan dorongannya tidak terpuaskan. Tambahkan itu ke adrenalin sebelum kompetisi dan diet 10.000 kalori, dan tidak heran para atlet Olimpiade ini melakukannya pada kesempatan pertama mereka.

“Atlet itu ekstremis,” kata Solo. “Saat mereka berlatih, fokusnya adalah laser. Saat mereka keluar untuk minum, jumlahnya 20 minuman. Dengan pengalaman sekali seumur hidup, Anda ingin membangun kenangan, baik itu seks, pesta, atau di lapangan. Saya telah melihat orang-orang berhubungan seks di depan umum. Di rumput, di antara gedung-gedung, orang-orang terjatuh dan kotor.”

Keesokan paginya

Singkatnya, upacara penutupan Olimpiade pun tidak bisa menandai akhir dari ‘pertandingan’ sesungguhnya bagi para atlet tersebut. Kadang-kadang pelepasan dorongan seksual yang tidak terkendali ini bahkan mengikuti para atlet ini pulang.

Pada tahun 2000, setelah Olimpiade Sydney, lebih dari 100 atlet Olimpiade berada dalam penerbangan United Airlines pulang ke Los Angeles.

Sebagai peringatan, seorang pramugari memulai perjalanan dengan peringatan melalui pengeras suara: “Bapak dan Ibu, siapa pun yang ingin tidur, tukar kursi dengan seseorang di depan pesawat. Semua orang tertinggal dengan Olimpiade.”

Bahkan dalam penerbangan pulang, para atlet dilaporkan sering menendang-nendang barisan belakang pesawat dan di toilet.

“Ini seperti Vegas,” jelas pelempar John Godina. “Kamu belajar untuk tidak bertanya terlalu banyak.”

Semua pengungkapan ini meyakinkan pada satu hal – medali emas atau tidak, setidaknya kita tahu para penggemar Olimpiade ini akan bersenang-senang. – Rappler.com

Data Sidney