• July 16, 2024
Apakah Manila terasing dari Mindanao?

Apakah Manila terasing dari Mindanao?

Para pembuat undang-undang, pembuat kebijakan, dan masyarakat sipil perlu terhubung kembali dengan pulau terpencil ini

Saya pertama kali menginjakkan kaki di Mindanao pada awal tahun 1980an. koran saya Hari kerja, mengirim saya untuk melaporkan pemberontakan Muslim. Front Pembebasan Nasional Moro berada di garis depan konflik yang terus-menerus terjadi.

Mindanao adalah negeri yang jauh, nyaris asing. Saya membacanya, tetapi hal itu jarang dibahas di kelas sejarah SMA saya. Bahkan di universitas pada tahun 1970an, mata kuliah sejarah Filipina hanya menelusuri masa lalu Mindanao, munculnya Islam, dan era kejayaan perdagangan maritim di kawasan ini lebih dari 500 tahun yang lalu.

Sebagai penduduk asli Luzon, lahir dan besar di Nueva Vizcaya, sebuah provinsi yang dikelilingi oleh pegunungan yang megah, saya ditentukan oleh geografi saya saat itu. Tempat terjauh yang saya capai adalah Manila, kota impian masa kecil saya, dan tempat saya nantinya akan melanjutkan ke universitas.

Pada perjalanan pertama ke Mindanao, pendidikan saya yang sebenarnya di pulau itu dimulai. Jurnalisme akan memperkenalkan saya pada kekayaan budayanya, akar konflik, dan orang-orangnya. Saya terpikat. Pulau ini multikultural dan penuh warna, dibandingkan dengan lingkungan saya yang monokromatik di Luzon utara.

Selama bertahun-tahun saya telah melakukan banyak kunjungan, terutama ke Maguindano, Sulu, Lanao del Sur, Basilan dan Davao. Saya dengan penuh semangat mengikuti Front Pembebasan Islam Moro, yang merupakan kelompok yang memisahkan diri dari MNLF.

Hal ini akan menghasilkan 2 buku, keduanya ditulis bersama teman: yang pertama tentang pemberontakan Muslim (2000), yang lain tentang Kawasan Pertumbuhan Asia Timur (1998), yang terdiri dari apa yang disebut “daerah terpencil” di Kalimantan, sebuah kebangkitan zaman kuno. pusat perdagangan.

Jurnalisme nantinya akan menarik saya pada isu-isu lain, kepentingan-kepentingan lain. Saya hanya belajar dari berita, dari para pengamat Mindanao, tentang kedatangan dan kepergian MILF. Kemudian, perlahan-lahan, hal itu hilang dari layar radar saya, dan kembali lagi ketika sesuatu yang besar terjadi.

Seperti minggu lalu, ketika kesepakatan yang telah lama ditunggu-tunggu dengan MILF diumumkan.

Awal dari perdamaian

Situasi saya tidak unik. Banyak “orang luar” yang tertarik pada Mindanao. Namun hal ini akan bertambah dan berkurang karena kekhawatiran lain bersaing untuk mendapatkan perhatian yang terbatas. Bagaimanapun, konflik di Mindanao berlangsung selama dua generasi.

Beberapa dari kita bosan dengan politik, yang lain menyerah pada kelelahan perang. Para aktivis perdamaian yang bermarkas di Mindanao akan mengeluhkan kurangnya perhatian media Manila. Memang benar, media nasional dulu – dan masih – berpusat pada Manila.

(Bertahun-tahun yang lalu, saya ingat meliput sebuah peristiwa besar di kamp MILF di luar Cotabato, ketika para pemimpin pemberontak berbicara pada kesempatan yang jarang terjadi kepada para anggota dan simpatisannya tentang kesepakatan perdamaian yang akan datang. Para diplomat dari sejumlah kedutaan hadir; dan pada saat itu, para diplomat dari sejumlah kedutaan besar hadir; sendiri memberikan arti penting pada pertemuan massal tersebut. Keesokan harinya, berita tersebut tidak menjadi berita utama atau muncul di halaman depan; hanya muncul di halaman dalam.)

Hari ini, dengan ditandatanganinya “perjanjian kerangka kerja” di Malacañang, ini adalah saat yang tepat untuk berhubungan kembali dengan Mindanao. Harapan telah kembali dan menanti, seperti hari cerah yang memecah musim hujan yang panjang. Ada alasan untuk merayakannya, meski dengan hati-hati.

Berbagai sektor masyarakat—legislator, pembuat kebijakan, masyarakat sipil, dan komunitas di Mindanao—harus membuat perjanjian ini berhasil. Ini bukan hanya tugas panel pemerintah dan MILF.

Apa yang kita miliki bukanlah perjanjian perdamaian final, namun peta jalan yang diharapkan akan mengarah pada penyelesaian politik sebelum Presiden Aquino mundur pada tahun 2016. Perjanjian tersebut bersifat luas, namun memuat prinsip-prinsip yang mengatur, antara lain, pembentukan daerah otonom yang diperluas dan, sebelum itu, badan transisi, pembagian kekayaan dan kekuasaan antara pemerintah pusat dan entitas Bangsamoro yang baru, dan perjanjian tersebut. pembongkaran pasukan MILF.

Jalan untuk mencapai tujuan-tujuan ini akan penuh tantangan. Stephen Lillie, Duta Besar Inggris untuk Filipina, menjelaskannya dengan baik: “…mengharapkan akan ada gangguan dan hambatan di sepanjang perjalanan. Perdamaian tidak akan dibangun dalam hitungan hari, bahkan bulan, namun melalui kerja keras dan dedikasi selama beberapa tahun ke depan.”

Seperti Irlandia Utara

Lillie membandingkan terobosan ini dengan Perjanjian Jumat Agung tahun 1998 yang mengakhiri konflik kekerasan selama lebih dari 3 dekade di Irlandia Utara. Meskipun ini merupakan proses yang sulit, hal ini bukannya tidak dapat diatasi.

Devolusi penuh kekuasaan London kepada Irlandia Utara dicapai pada tahun 2007 atau hampir 10 tahun setelah Perjanjian. Peningkatan ekonomi terlihat jelas, kata Lillie, dengan pertumbuhan di Irlandia Utara yang melampaui pertumbuhan di wilayah lain di Inggris.

Saat ini, “ekstremis terisolasi kadang-kadang terlibat dalam kekerasan, namun mereka tidak mendapat dukungan rakyat. Mereka masih terjebak di masa lalu.”

Kita hampir dapat melihat hal ini terjadi di Mindanao, dengan adanya Gerakan Kebebasan Islam Bangsamoro yang memisahkan diri.

Namun mereka tidak boleh dibiarkan merusak proses perdamaian. – Rappler.com

Togel Sidney