• April 18, 2024
Apakah Metro Manila masih aman?

Apakah Metro Manila masih aman?

MANILA, Filipina – Joey Dionido, 42 tahun, sudah terbiasa dengan banjir yang terus-menerus melanda Kota Valenzuela. Bahkan sumber pendapatan utamanya selama 10 tahun terakhir beradaptasi dengan banjir. Dia mengendarai sepeda roda tiga penumpang yang dibangun untuk menghadapi air banjir setinggi lutut.

Namun puncak banjir di sepanjang jalan yang sering dikunjungi Joey telah mencapai tingkat yang sangat tinggi sebanyak dua kali dalam 3 tahun terakhir. Yang pertama disebabkan oleh badai tropis Ondoy pada tanggal 26 September 2009. Yang kedua terjadi pada tanggal 6-7 Agustus 2012 yang disebabkan oleh peningkatan monsun barat daya, yang juga dikenal sebagai “habagat”.

Di Ondoy banjir hanya sampai leher saya. Tapi sekarang hal itu sudah melampaui kemampuan manusia, ”kata Joey. (Banjir hanya setinggi leher saat Ondoy. Banjir baru-baru ini mencapai ketinggian kepala.)

Ia ingat bahwa pejabat barangay telah memperingatkan mereka tentang kenaikan permukaan air, namun ia tidak menyangka bahwa air banjir akan hampir mencapai lantai dua rumahnya. Dia bingung apakah harus mengevakuasi istri dan putrinya yang berusia 10 tahun yang sedang sakit saat itu.

Ibu dan anak saya tidak bisa berenang. Saya tidak tahu yang mana dari keduanya yang akan saya simpan, kata Joey. (Istri dan anak perempuan saya tidak bisa berenang. Saya tidak tahu siapa yang harus diselamatkan terlebih dahulu.)

Joey merasa tertinggal seiring naiknya air banjir, tidak sepenuhnya menyadari risiko yang dihadapinya. Dia juga memiliki sedikit sarana untuk bertahan hidup dari bencana tersebut.

Tidak ada hidangan, tidak ada apa-apa lega. Masih membeli obat untuk anak saya yang sakit, ”keluh Joey. (Kami tidak mempunyai makanan dan barang bantuan. Kami juga membeli obat untuk putri kami yang sakit.)

Keadaan bencana

Hampir 15% Kota Valenzuela, terutama daerah dataran rendah, mengalami banjir yang berlangsung selama dua hingga 3 minggu setelah hujan badai lebat, yang berdampak pada sekitar seperempat dari 600.000 penduduk kota. Kota ini merelokasi sekitar 3.500 keluarga dari daerah rawan banjir tersebut.

Kota ini berada di bagian utara Metro Manila yang terdiri dari 17 unit pemerintahan daerah. Valenzuela adalah salah satu dari 16 kota metropolitan yang berkembang pesat dan berkembang. Satu-satunya kota metro adalah Pateros.

Sekitar 5.300 keluarga di Kota Valenzuela dievakuasi pada puncak banjir yang disebabkan oleh bencana tersebut barat daya

Menurut kantor walikota, kerusakan properti awalnya diperkirakan mencapai R15 juta.

Walikota Valenzuela Sherwin Gatchalian mengumumkan bahwa kotanya berada dalam kondisi bencana setelah banjir.

Itu (Barangay) Kawasan Polo yang luasnya sekitar 10% dari luas daratan kami,’Dia rentan terhadap efek pasang surut dan dalam hujan lebat. Itu ‘bencana sempurna’ hujan lebat itu milik kitaair pasang, dan kehilangan bendungan, ”kata Gatchalian kepada Rappler. (Wilayah Polo, yang luasnya sekitar 10% dari permukaan tanah kita, paling rentan terhadap dampak pasang surut dan hujan lebat. “Bencana sempurna” kita terdiri dari hujan, air pasang, dan pelepasan air bendungan.)

Akumulasi curah hujan sebesar 472 milimeter tercatat dari tanggal 6-7 Agustus, melebihi curah hujan Ondoy pada tahun 2009, menurut Dr Mahar Lagmay, direktur eksekutif Penilaian Operasional Nasional Bahaya (NOAH). Laporan Bank Pembangunan Asia baru-baru ini mengungkapkan bahwa Filipina menempati peringkat ke-4 di antara negara-negara Asia Tenggara paling rentan terhadap banjir pesisir dan daratan.

BANTUAN DAN PERBAIKAN.  Palang Merah Filipina bergabung dalam upaya bantuan Kota Valenzuela untuk keluarga yang terkena dampak banjir.  Foto oleh Voltaire Tupaz

Penyebab banjir

Saat Bendungan La Mesa meluap, air yang keluar mengalir ke Sungai Tullahan yang berbatasan dengan Kota Valenzuela di selatan, sebelum bermuara di Teluk Manila.

Beberapa sungai lain yang meluap saat hujan lebat juga mengalir melalui bagian utara kota.

Gatchalian menyebut perubahan iklim sebagai penyebab utama memburuknya masalah banjir.

Tetapi ada fenomena lain sekarang ini perubahan iklim. Dia Batalkan atau Selatan, bahwa hujannya sangat deras dan memenuhi drainase coba lihat, sudah penuh anak sungai, selesai Meja catur juga terisi, kata Gatchalian. (Tetapi sekarang ada fenomena lain – perubahan iklim. Yang menyebabkan hal ini adalah Ondoy atau monsun barat daya hujan deras yang memenuhi drainase, sungai, dan Bendungan La Mesa.)

Apakah Metro Manila masih aman?

Gatchalian mengatakan wali kota Metro Manila harus secara kolektif mengatasi masalah banjir, yang kemudian menimbulkan pertanyaan: “Yang saya tanyakan sekarang lebih berat walikota dan bagi mayoritas yang tinggal di sini Metro Manila: Itu Metro Manila adalah aman masih hidup??” (Saya punya pertanyaan lebih besar untuk ditanyakan kepada walikota dan mereka yang tinggal di sini di Metro Manila: apakah Metro Manila masih merupakan tempat yang aman untuk ditinggali?)

“Berhubungan ini adalah masalah kita dalam hal saluran air, dalam hal lalu lintas, dalam hal geografi. Kami memiliki masalah yang samaJadi itu larutan kamu bisa melakukannya bersama, berjalan,” imbuhnya. (Masalah kita saling terkait dari segi saluran air, dari segi lalu lintas, dari segi geografi. Masalah kita sama, jadi solusi kita juga harus kolaboratif.)

Pada hari Rabu, 15 Agustus, Walikota Metro Manila bersama Departemen Pekerjaan Umum dan Jalan Raya (DPWH), Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG), dan Otoritas Pembangunan Metro Manila (MMDA) untuk menilai masalah banjir dan mendiskusikan langkah-langkah yang tepat untuk diambil.

Gatchalian juga mendorong pembangunan Proyek Pengendalian Banjir Valenzuela-Obando-Meycauayan (VOM) yang dibatalkan, dengan mengatakan bahwa “upaya pengendalian banjir di kota ini tidak akan ada gunanya dan situasi di daerah sekitarnya hanya akan bertambah buruk” tanpa adanya multi-kota. proyek.

Proyek VOM seharusnya merupakan tahap kedua dari Proyek Pengendalian Banjir Besar Caloocan, Malabon, Navotas dan Valenzuela (CAMANAVA) yang belum selesai. Dalam sebuah pernyataan, pemerintah Kota Valenzuela mengatakan bahwa proyek VOM “dibatalkan karena kurangnya pendanaan dan kebangkitannya ditentang oleh beberapa pihak berwenang karena dianggap tidak efektif pada tahap pertama.”

Pemerintah kota berencana membangun saluran pencegat yang membentang dari Kota Valenzuela melalui Obando hingga Teluk Manila sebagai mekanisme pengendalian banjir jangka pendek.

Perubahan yang radikal

Gatchalian juga menyadari perlunya pemberdayaan masyarakat agar mereka dapat berpartisipasi dalam upaya pengurangan risiko bencana.

“Perubahan yang radikal itulah yang akan kami lakukan. sebelumnya, milik kita persiapannya berbasis barangay, tapi sekarang berbasis komunitas,” kata Gatchalian, penerima Penghargaan The Outstanding Young Men 2011 (TOYM) untuk Pelayanan Publik. (Kami akan melakukan perubahan radikal. Sebelumnya, persiapan kami berbasis barangay. Sekarang berbasis komunitas.)

Menurut Gatchalian, pendekatan berbasis komunitas meliputi pusat evakuasi, sistem komunikasi, sistem relawan, dan komponen pengurangan bencana lainnya.

Tidak bisa melakukannya satu barangay saja, terutama yang serius barangay. Jadi kita sangat membutuhkan peran serta masyarakat dalam hal persiapannya. (Suatu barangay tidak dapat melakukan hal ini sendirian, terutama jika barangay tersebut sangat rentan. Kita memerlukan partisipasi masyarakat dalam hal persiapan.)

Undang-Undang Republik 10121 (Undang-undang yang Memperkuat Sistem Manajemen dan Pengurangan Risiko Bencana Filipina) mengamanatkan unit pemerintah daerah untuk membentuk Dewan Koordinasi Bencana Barangay (BDCC).

Namun Gatchalian merasa perlu ada kelompok yang lebih proaktif.

Kami masih membutuhkan rencana aksi. BDCC hanya merupakan badan pembuat kebijakan. Tapi kami membutuhkan tim yang akan bergerak. Itu hal yang paling penting. (Itu yang paling penting),” kata Gatchalian.

Manajer risiko

“Harus ada lebih banyak upaya dari pemerintah untuk memberi tahu mereka bahwa paradigma telah berubah. Ini bahkan bukan angin topan, ini hanya hujan monsun,” kata ketua Palang Merah Filipina (RRT) Richard Gordon kepada Rappler saat memimpin operasi bantuan di Kota Valenzuela.

“Yang penting dilakukan pemerintah bukan hanya mereformasi infrastruktur moral masyarakat yang penting artinya tidak perlu digendong atau disendok, tapi juga penting untuk jangka panjang membuat risiko. upaya pengurangan, sehingga masyarakat dapat terus maju dan mengetahui apa tantangan atau bahayanya serta meningkatkan kapasitas mereka,” kata Gordon.

Pakar manajemen risiko bencana percaya bahwa membangun unit pemerintah daerah yang tangguh terhadap perubahan iklim adalah kunci untuk mengurangi dampak bencana.

Pada tahun 2005, Filipina bergabung dengan 167 negara lain dalam mengadopsi rencana aksi global 10 tahun yang berupaya mencapai ketahanan bencana bagi masyarakat rentan. Rencana tersebut menghasilkan sepuluh poin hal-hal penting yang perlu dilakukan untuk membuat negara dan masyarakat memiliki ketahanan terhadap bencana.

Dalam pertemuan dengan walikota Filipina Mei lalu, kepala Strategi Internasional PBB untuk Pengurangan Bencana (UNISDR) Margareta Wahlstrom diringkas berikut ini pemicu risiko bencana di unit pemerintah daerah yang perlu diatasi untuk mencapai ketahanan:

  • Meningkatnya populasi perkotaan dan peningkatan kepadatan
  • Tata kelola kota yang buruk, pembangunan kota yang tidak terencana
  • Kurangnya lahan yang tersedia untuk masyarakat berpenghasilan rendah
  • Konstruksi yang tidak tepat
  • Konsentrasi aset ekonomi
  • Degradasi ekosistem

Daerah pertumbuhan

Gatchalian berencana untuk mengidentifikasi dan menciptakan kawasan pertumbuhan baru yang jauh dari rentan dengan kepadatan penduduk yang tinggi.

Satu fitur yang sangat, sangat unik apa yang akan kita lakukan (rencanakan) merupakan daerah rawan banjir itu kerentanan terhadap banjir. ‘Itu sesuatu yang perlu dipikirkan, begitu dekat dengan jembatan. Mungkin itu harus dilakukan kepadatan lebih sedikit. Ini adalah lapangan polo, Bisa mengurangi itu kepadatan. Dari itu kawasan komersial, meningkatkannya kepadatan.”

(Salah satu ciri unik yang kami masukkan dalam rencana kawasan rawan banjir adalah kerentanan terhadap banjir. Ini yang perlu kita pertimbangkan. Misalnya mengurangi kepadatan penduduk di kawasan dekat jembatan dan kawasan Polo (Barangay). Secara komersial wilayah, kepadatan penduduk meningkat.)

Gatchalian juga mengatakan pemerintah kota sedang dalam proses melakukan penilaian pascabencana, memperbarui rencana penggunaan lahan dan membuat peta bahaya.

“Ini adalah informasi yang kami perlukan untuk membuat komunitas kami lebih aman dan merencanakan masa depan,” kata Gatchalian. – Rappler.com

Keluaran SDY