• June 12, 2024
Tradisi senioritas tidak perlu diperbaiki

Tradisi senioritas tidak perlu diperbaiki

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Hal ini disebabkan kurangnya ketelitian dalam pemilihan calon. Dan proses tersebut tidak kebal terhadap tekanan politik.

Ini adalah waktu pengambilan keputusan bagi Presiden Aquino. Siapa yang akan dia pilih untuk memimpin Mahkamah Agung? Sejarah bisa membimbingnya.

Ketika saya pertama kali mengikuti Pengadilan ini 5 tahun yang lalu, saya hanya tahu sedikit tentang lembaga ini dan konvensi-konvensinya. Ada dua hal yang membantu saya memahaminya: melihat lebih dekat dan meneliti sejarah masa lalu dan masa kini.

Pertama-tama, menutupinya seperti memasuki ruangan yang penuh rahasia. Para hakim tidak mengadakan konferensi pers atau makan siang dengan wartawan seperti yang dilakukan politisi. Mereka hanya berbicara melalui keputusan mereka.

Perbedaan penting lainnya antara Pengadilan dengan cabang eksekutif dan legislatif adalah penghormatan terhadap hierarki dan senioritas. Akar tradisi ini sangat dalam, dimulai pada tahun 1940-an.

Ketua Hakim Cesar Bengzon (dia memimpin pengadilan dari tahun 1961 hingga 1966), yang memberikan pidato yang mencerahkan mengenai hal ini, membuat saya memahami praktik yang saat ini ingin dihilangkan dengan mudah oleh beberapa orang.

“Kebiasaan yang diterapkan di sini untuk menunjuk hakim senior ketika jabatan ketua hakim kosong,” katanya, disebabkan oleh “insiden yang tidak menguntungkan” pada tahun 1920-an. Ketika Filipina masih berada di bawah perwalian Amerika, Presiden William McKinley melewati Hakim Florentino Torres, yang paling senior di pengadilan, dan menunjuk Hakim Victorino Mapa, yang paling senior kedua. Torres segera mengundurkan diri. (AS tidak menerapkan praktik senioritas seperti yang dilakukan Filipina.)

Mapa awalnya berada di Mahkamah Agung (dia diangkat pada tahun 1901) dan ditinggalkan pada tahun 1913 untuk menjadi Menteri Kehakiman. Dia dipanggil kembali sebagai hakim agung pada tahun 1920.

‘Ada ruang di atas’

Bertahun-tahun kemudian, pada tahun 1948, Kongres mengesahkan Undang-Undang Kehakiman yang, dalam kata-kata Bengzon, “memberikan senioritas” dan “menetapkan sebuah preseden yang tidak boleh diabaikan kecuali untuk tujuan baik ketika tidak ada kekosongan dalam posisi Ketua Mahkamah Agung.” Dari “masalah Mapa-Torres”, Undang-undang tersebut “mengizinkan seorang anggota (yang telah diangkat kembali ke Pengadilan setelah bertugas di cabang pemerintahan lain mana pun) untuk mempertahankan pangkatnya.”

“Perhatian yang sangat teliti terhadap pelestarian peringkat ini hanya bisa berarti satu hal: desakan pemerintah agar batu loncatan menuju jabatan hakim agung dipenuhi.”

Ia melanjutkan: “Dampak dari undang-undang dan praktik yang telah saya jelaskan seharusnya hanya berarti bahwa ketika posisi tersebut menjadi kosong, hakim asosiasi senior secara otomatis menjadi kandidat yang logis, yang tidak boleh diabaikan oleh Presiden kecuali karena alasan yang sah.” Pidato Bengzon, yang disampaikannya di Fakultas Hukum Universitas Filipina, dengan tepat diberi judul, “Ada Ruang di Atas.”

Menurut Bengzon, “setiap orang yang ditunjuk oleh Mahkamah Agung adalah calon Hakim Agung; dan setiap anggota harus mempunyai jaminan – dan insentif – bahwa jika ia hidup cukup lama dan berperilaku baik, ia akan mencapai posisi yang diinginkannya.”

Kembali ke JBC

Inilah tantangan bagi Dewan Yudisial dan Pengacara, yaitu badan yang memeriksa calon-calon hakim. Proses seleksi harus ketat dan, sebisa mungkin, bebas dari manuver politik.

Raphael Lotilla, salah satu dari mereka yang dicalonkan sebagai hakim agung namun menolak – ia menyatakan bahwa tradisi senioritas masih merupakan praktik terbaik yang harus diikuti karena tradisi tersebut “meredam ambisi politik dan Jabatan Ketua Hakim dalam beberapa hal yang mengisolasi beberapa sistem patronase” – agak menggemakan apa yang dikatakan Bengzon. “Memulihkan tradisi akan mengalihkan fokus nasional pada kualitas setiap penunjukan Mahkamah Agung di masa depan.”

Tradisi ini dikesampingkan oleh Presiden Ferdinand Marcos dan Gloria Macapagal-Arroyo. Marcos melewati Hakim Claudio Teehankee, yang merupakan seorang pembangkang selama tahun-tahun darurat militer, dan memilih hakim paling senior kedua untuk memimpin pengadilan. Arroyo kemudian menunjuk Hakim Artemio Panganiban, yang juga merupakan hakim paling senior kedua, untuk jangka waktu 11 bulan setelah itu ia mencalonkan Reynato Puno, yang sebelumnya ia lewati, sebagai Hakim Agung.

Penggunaan senioritas ini tentu saja harus dibarengi dengan gagasan bahwa lembaga peradilan adalah badan yang terpisah dan independen serta berperan untuk mengendalikan dorongan berlebihan dari otoritas eksekutif dan legislatif. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney