• June 20, 2024
Opera ‘Noli Me Tangere’ hadir di Manila

Opera ‘Noli Me Tangere’ hadir di Manila

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jika Anda pernah membaca buku, menonton film, atau bahkan menonton versi langsungnya, Anda mungkin ingin melihat versi opera klasik yang akan datang, ‘Noli Me Tangere’

MANILA, Filipina – Satu lagi pandangan klasik jangan sentuh aku akan segera disaksikan di Filipina – kali ini dalam bentuk opera.

Pertemuan intim yang diadakan minggu lalu, dipandu oleh sutradara Freddie Santos, memberikan gambaran sekilas kepada penonton tentang produksinya. Para tamu senang dengan suara kuat dari grup opera lokal Primo Vera. Tempat tersebut juga dipenuhi dengan penantian yang penuh semangat untuk acara utama: lagu-lagu yang dibawakan dari opera aslinya.

Ibu Loida Nicolas Lewis, dalang di balik membawa opera ini ke Filipina, juga hadir. Melalui semangat dan dedikasi Lewis, bersama dengan produser eksekutif, desainer kostum dan latar Jerry Sibal, serta asisten produser eksekutif Edwin Josue, Manila akan segera dengan senang hati menceritakan kembali kisah klasik dari sejarah Filipina melalui media lain.

Kisah tentang Noli adalah salah satu hal yang sangat diketahui oleh masyarakat Filipina, mulai dari penemuan Crisostomo Ibarra setelah kembali ke negaranya, nasib menyedihkan Sisa yang malang, hingga kebenaran tentang cinta Crisostomo, Maria Clara. Bersetting pada masa pendudukan Spanyol, novel Rizal menceritakan tentang penyakit kanker yang melanda masyarakat, dan tindakan apa yang dapat memicu revolusi perubahan.

Pertunjukan opera ini memberikan semangat baru pada mahakarya Jose Rizal. “Ini adalah opera yang dibuat dengan semangat yang sama dari Verdi, dari Puccini, dari Bernini. Opera besar bergaya Italia,” kata Lewis. Perbedaan? Lagu ini seluruhnya dinyanyikan dalam bahasa Filipina. Gagasan dua seniman nasional, yaitu Noli opera membanggakan musik yang disusun oleh Felipe de Leon dan libretto oleh Guillermo Tolentino.

Lewis pertama kali mendapat ide untuk membawa produksinya ke New York setelah menghadiri perayaan 100 tahun Felipe de Leon di Chicago tahun lalu.

“Mereka bernyanyi dalam bahasa Tagalog dan sangat cantik. (Itu sangat indah.) Itu menyentuh hati saya, dan saya berkata, ‘Ini tidak bisa bertahan di Chicago. Saya harus membawanya ke New York, karena jika tidak terjadi di New York, maka hal itu tidak akan terjadi,” katanya. Dan itulah yang terjadi. Lewis, Sibal dan Josue tampil sukses jangan sentuh aku Opera di New York. Itu terjual habis selama tiga hari penayangannya, dan bahkan ditinjau oleh Waktu New York. (BACA: ‘Noli Me Tangere’ membuat debut opera di New York)

SEMUANYA ADA DETAILNYA.  Tampilan dan nuansa opera ini mengingatkan pada pendudukan Spanyol

Opera ini bertujuan untuk menampilkan bakat kelas dunia dari para pemeran Filipina. Sejak sutradara Freddie Santos memperkenalkan penampilan pertama ansambel produksi Amerika, para tamu langsung disuguhi nuansa opera yang unik, mulai dari kostum tradisional hingga lirik mengalir dalam bahasa Filipina. Yang juga patut diperhatikan adalah penampilan solo penyanyi sopran Kirby Asunto, yang memainkan peran penting Basilio, putra Sisa.

PENDERITAAN, KEADILAN.  Rizal mengambil pengalaman kolektif penindasan dan menampilkannya melalui karakter dalam 'Noli Me Tangere'-nya

jangan sentuh aku Opera akan kembali ke panggung Filipina pada bulan September 2014 di Newport Performing Arts Center Resorts World Manila. Freddie Santos akan mengarahkan, dengan Camille Lopez Molina sebagai master vokal. Tim ini akan menampilkan 21 pertunjukan berturut-turut, suatu prestasi yang belum pernah terjadi di dunia opera.

“Hal ini tidak bisa dilakukan setiap malam dengan pemeran yang sama,” kata Santos, “Jumlah aktor yang datang dari luar negeri sangat minim.” Dengan rencana untuk memiliki dua grup alternatif yang masing-masing terdiri dari 40 aktor, tim ini mencari lebih banyak bakat. Audisi terbuka akan diadakan pada 2 Mei (16.00) dan 3 Mei (11.00). Aktor harus bersiap untuk menampilkan aria dari Noli opera, atau aria pilihan mereka jika mereka tidak familiar dengan lagu-lagu dari produksinya.

Karena Filipina akan segera dicoret dari daftar, tim akan menggelar produksi berikutnya di Kennedy Center, Washington, DC. “Sekarang adalah saat yang tepat bagi Filipina untuk mengambil posisi yang selayaknya,” jelas Lewis, “Tidak hanya secara ekonomi kita bukan lagi orang sakit di Asia. Kami adalah macan baru, tapi kami harus menunjukkan kepada dunia bahwa kami juga seniman kelas dunia.” Sibal menambahkan, “Kami mencoba mengaturnya jangan sentuh aku Opera di dunia sehingga perusahaan opera internasional dapat mengadaptasinya dan menyajikannya ke seluruh dunia.” – Rappler.com

Pengeluaran Sidney