• May 25, 2024
Apel, kaldu yang bisa melancarkan pencernaan

Apel, kaldu yang bisa melancarkan pencernaan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Apakah simpulnya terlepas dari perutku? TIDAK. Namun Apple tampaknya tidak akan gulung tikar seperti Sony atau Nokia — dua perusahaan yang berhasil melewati revolusi teknologi.

Ini menghasilkan produk ikonik seperti iPhone dan iPad. Pada akhirnya, mungkin ada iWatch atau iTV.

Apple memiliki faktor keren yang membuat iri perusahaan lain.

Apple adalah salah satu perusahaan terbesar di dunia. Kapitalisasi pasarnya, yang merupakan ukuran nilai sebuah perusahaan, hampir mencapai $400 miliar, lebih besar dari anggaran banyak negara. Ini memiliki bobot terberat di S&P 500, di mana kita dapat menemukan perusahaan-perusahaan terbesar di AS.

Microsoft dan Google berada di kisaran $200 miliar.

Pada bulan September 2012, Apple mencapai rekor tertinggi sepanjang masa di atas $700 per saham. Sejak itu, produk ini tidak lagi disukai di AS karena persaingan dari perusahaan seperti Samsung semakin meningkat, memulai penurunan jangka panjang yang baru-baru ini mencapai puncaknya.

Minggu lalu sangat brutal karena harga saham mencapai sekitar $390, turun hampir 45% dari puncaknya di bulan September.

Masalahnya adalah saya memiliki saham Apple.

Ini adalah bunga terbesar di rekening pensiun saya.

Bertentangan dengan semua nasihat profesional yang saya ketahui, saham Apple menyumbang sekitar sepertiga dari kepemilikan pensiun saya. Alasan membeli Apple tampaknya sempurna.

Namun perubahan harga saham sebenarnya bukan untuk mereka yang lemah hati. Ini dapat dengan mudah membuat seseorang menderita maag. Kadang-kadang saya mencari di dapur untuk mencari persediaan tum-tums untuk mencegah sakit perut setelah menonton stok Apple.

Keuntungan di pasar saham akan memberi kesan kepada pemegang saham Apple bahwa mereka harus melakukan “diversifikasi” dan tidak menaruh terlalu banyak uang ke saham-saham teknologi yang liar dan liar.

Nasihat lain yang sering saya dengar adalah jangan jatuh cinta pada suatu saham.

Saya mulai berpikir mungkin ini saatnya untuk melakukan hal yang cerdas, mengurangi kerugian saya dan memindahkan uang di rekening online saya ke tempat lain.

Tapi kemudian saya ingat seorang analis terkenal berkata – mungkin saja Warren Buffett, meski saya tidak yakin – bahwa saat yang tepat untuk menjadi serakah terhadap saham adalah ketika semua orang menjualnya karena takut. Apple masih merupakan produk yang bagus jadi saya terus membeli dan menggali lebih dalam.

Jadi pada suatu sore musim semi yang sejuk, saya duduk di depan layar komputer menunggu hasil fiskal kuartal kedua dari Apple, yang berbasis di Cupertino, California.

Geger sebelum laporan tersebut dirilis sangatlah luar biasa dan sengit. Seminggu kemudian, analis saham di CNBC dan Bloomberg membahas sifat penting dari hasil Apple.

Ada banyak tekanan pada manajemen Apple sejak pendiri legendaris Steve Jobs meninggal dunia pada tahun 2011.

Hasil awalnya mendorong saham Apple naik lebih dari $20, atau 5%, dalam perdagangan setelah jam kerja di New York.

Jumlahnya tidak buruk. Laba per saham adalah $10,09 dibandingkan perkiraan analis sebesar $9,98. Pendapatan pada kuartal ini mencapai $42,28 miliar, naik dari $39,2 miliar pada kuartal yang sama tahun lalu. Apple juga meningkatkan dividen yang dibayarkan kepada pemegang saham sebesar 15 persen.

Ia juga mengumumkan program pembelian kembali saham yang akan mengurangi jumlah saham di pasar dan meningkatkan nilai sisa saham. Margin di bagian bawah kisaran secara tajam memangkas kenaikan dalam perdagangan setelah jam kerja.

Pertanyaan yang lebih penting bagi perusahaan ke depan adalah bagaimana Apple melihat masa depannya?

Hal yang menggembirakan dari mendengarkan panggilan konferensi ini adalah CEO Apple Tim Cook mengatakan mereka akan merilis produk baru tahun ini dan tahun depan.

“Kami memiliki banyak hal hebat yang akan terjadi pada musim gugur dan sepanjang tahun 2014,” kata Cook. “Kami memiliki lebih banyak kejutan yang sedang dikerjakan.”

Apakah simpulnya terlepas dari perutku? TIDAK. Namun Apple sepertinya tidak akan bubar seperti Sony atau Nokia — dua perusahaan yang telah melewati revolusi teknologi.

“Anda harus tetap fokus pada apa yang akan terjadi,” analis Piper Jaffray Gene Munster, yang sering bersikap bullish terhadap Apple, mengatakan kepada CNBC.

Jika ada, saya sudah lebih dari satu dekade lagi menuju masa pensiun. Saya kira tidak ada yang bisa dilakukan sekarang selain menunggu saham Apple ini.


René Pastor
adalah seorang jurnalis lepas yang telah bekerja di kantor berita Reuters selama hampir 23 tahun. Beliau lulus dengan gelar Master di bidang Hubungan Internasional dari New School di New York dan menerima gelar sarjana Komunikasi dari Universitas Ateneo de Manila. Rene juga dosen di Middlesex County College di Edison, New Jersey.

Keluaran Hongkong