• May 24, 2024
(Dash of SAS) Masalah keperawanan

(Dash of SAS) Masalah keperawanan

Dash dari SAS bergabung dengan percakapan Rappler sebagai kolumnis tetap tentang positivisme seks. Kami akan menyajikan sedikit wawasan menarik dan mengajukan pertanyaan-pertanyaan tajam yang dimaksudkan untuk memancing pemikiran dan memicu percakapan positif tentang seksualitas. Mengubah cara kita memandang seks dimulai dari cara kita membicarakannya.

Setelah Rappler #SexTalk Google+ Hangout, saya ditanya apakah seks oral menyebabkan kehamilan – di Twitter.

Saya cukup terkejut dengan pertanyaan yang diposting secara publik, namun tidak sepenuhnya lengah, terima kasih kepada seorang teman yang menyarankan saya menjawab, “Kamu tidak bisa hamil, ‘hari! Kamu akan kenyang!” (Kamu tidak akan hamil, kawan, tetapi perutmu akan kenyang!)

Itu adalah jawaban yang menggiurkan, namun saya memutuskan untuk memberikan fakta ilmiah kepadanya: “Tidak, seks oral tanpa kondom tidak menyebabkan kehamilan, tetapi seks oral dapat menyebabkan IMS.”

Dia tidak puas dengan jawaban saya dan saya meminta saya untuk mem-follow akun Twitter palsunya agar dia dapat mengirimi saya DM (direct message).

Dalam rangkaian DM-nya (yang jelas lebih dari 140 karakter), dia mengungkapkan kekhawatirannya yang mengganggu dan lebih banyak lagi tentang aktivitas seksualnya.

Dia menggambarkan – meminta maaf karena menjelaskan secara detail karena dia tidak tahu apa yang harus disebut dengan praktik seksual ini – bagaimana pacarnya akan memindahkan penisnya ke luar vaginanya tetapi tidak pernah memasukkannya ke dalam. Dia mencari kepastian bahwa hal itu tidak akan membuatnya hamil.

Sayangnya, baik saya maupun sains tidak dapat memberikan jaminan dan mengatakan kepadanya: “Bahkan tanpa penetrasi, cairan pra-ejakulasi sudah mengandung campuran sperma dan air mani, yang dapat membuat Anda hamil atau menularkan IMS. Saya menyarankan Anda menggunakan kondom setiap saat.”

“Tapi dia tidak pernah memasukkannya karena aku tidak menginginkannya,” protesnya.

Saya menahan diri untuk tidak memberitahunya bahwa alat kelaminnya licin saat basah dan kemungkinan besar pacarnya akan “terpeleset” dan jatuh ke dalam.

Protesnya diimbangi dengan kegigihannya ketika DM-nya terus membanjiri kotak masuk saya. “Dan aku masih perawan. Jadi peluang untuk hamil sangat kecil, bukan?”

Oh… dan di situlah letak masalah keperawanan dan obsesi menjaga selaput dara.

Logika yang salah dari program yang hanya berpantang

Di atas kertas, program pantangan mungkin tampak seperti respons yang tepat untuk memerangi kehamilan remaja dan meningkatnya IMS.

Namun dalam praktik kehidupan nyata, hal ini tidak sepenuhnya terjadi.

Itu Institut Guttmachersebuah lembaga penelitian kesehatan reproduksi seksual terkemuka yang berbasis di AS melakukan penelitian, “Efek Pendidikan Seks pada Perilaku dan Hasil Seksual Remaja dan Dewasa Muda” (juga diterbitkan dalam edisi mendatang majalah Jurnal Kesehatan Remaja), dan menunjukkan bahwa remaja yang menerima konseling seks berbicara tentang keduanya menunggu untuk berhubungan seks dan metode pengendalian kelahiran lebih bertanggung jawab terhadap aktivitas seksual dibandingkan mereka yang tidak menerima konseling seks sama sekali.

Penelitian yang dilakukan pada sekelompok 4.691 pria dan wanita berusia 15-24 tahun dalam Survei Nasional Pertumbuhan Keluarga tahun 2006-2008 menunjukkan hal berikut:

  • Responden yang menerima pendidikan tentang pantangan dan pengendalian kelahiran berusia lebih tua saat pertama kali melakukan hubungan seks dibandingkan responden yang tidak menerima pendidikan formal. Mereka juga lebih cenderung menggunakan kondom atau alat kontrasepsi lainnya saat melakukan hubungan seks pertama. Selain itu, para responden ini juga tampaknya memiliki hubungan yang lebih sehat.
  • Penggunaan kondom pada hubungan seks pertama secara signifikan lebih kecil kemungkinannya di kalangan perempuan yang menerima instruksi pantangan saja dibandingkan mereka yang menerima informasi tentang pantang dan pengendalian kelahiran.
  • Mengingat potensi pengaruh informasi ini terhadap aktivitas seksual, disarankan juga agar informasi ini menjangkau orang-orang sebelum mereka melakukan aktivitas seksual.

Semuanya kecuali gadis itu

Dalam sebuah penelitian tentang pengambilan sumpah keperawanan yang diterbitkan di Jurnal Kesehatan Remaja dan Jurnal Sosiologi Amerika, Drs Hannah Brückner dan Peter Bearman menemukan bahwa mengucapkan sumpah keperawanan memang menunda inisiasi seksual di antara manusia – namun hanya rata-rata selama 18 bulan.

Bruckner dan Bearman menemukan bahwa di kalangan remaja yang berpengalaman secara seksual, lebih dari 88% orang yang berjanji telah mengingkari janjinya dan melakukan hubungan seks sebelum menikah. (Ingat Britney Spears?) Mereka menemukan “celah” untuk menepati janji mereka (dan selaput dara mereka tetap utuh) dengan melakukan seks oral atau anal yang berisiko.

Penelitian ini tidak menjelaskan dengan jelas apa yang menyebabkan mereka mengingkari janjinya, namun penelitian menunjukkan bahwa ketika mereka melakukan aktivitas seksual, mereka tidak menggunakan alat kontrasepsi atau kondom sehingga berisiko lebih besar terkena IMS dan hamil di luar rencana dan biasanya mengalami kehamilan yang tidak disengaja. lebih banyak mitra. dalam jangka waktu yang lebih singkat.

Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa memberikan pendidikan kesehatan seksual yang komprehensif memiliki dampak yang lebih baik dalam menunda inisiasi seksual dan mengembangkan sikap bertanggung jawab secara seksual dibandingkan program yang hanya pantangan seksual.

Beberapa alasan diteruskan.

1. Ini menempatkan batasan di mana seharusnya ada pilihan

Program pantang bersih didasarkan pada larangan dan menawarkan sedikit pilihan. Pesannya bukanlah untuk melakukan hubungan seks, namun tidak menawarkan alternatif seperti membuat keputusan yang bertanggung jawab mengenai kesehatan seksual jika Anda melakukannya.

2. Undang-undang tersebut membatasi pengertian keperawanan hanya pada selaput dara yang utuh dan mengatur hubungan seks dalam batas-batas perkawinan

Dengan demikian, hal ini secara efektif gagal untuk mempertimbangkan dan memberikan pilihan bagi mereka yang tidak bisa menikah seperti komunitas LGBT.

Hal ini dapat membuat orang tidak dapat menjaga selaput dara mereka tetap utuh, namun tidak dapat berpartisipasi sepenuhnya dalam hubungan seks. Jadi pasangan mencoba segalanya mulai dari seks kering hingga seks oral, seks anal atau menyukai gadis di Twitter, menggerakkan penis ke luar vagina dan tidak pernah memasukkannya ke dalam. Semuanya kecuali gadis itu, seperti kata mereka.

3. Ini membatasi diskusi hanya pada seks dan tidak membahasnya padahal masalahnya lebih dari itu

Sama seperti belajar Matematika yang lebih dari sekedar menggabungkan 2 dan 2, konseling seks lebih dari sekedar seks.

Matematika merupakan pelajaran logika, ketelitian, keteraturan dan urutan. Demikian pula, pendidikan seks juga tentang hubungan yang Anda miliki dengan diri sendiri dan orang lain, dan bagaimana keputusan yang Anda buat dapat mempengaruhi masa depan. Pelajaran yang lebih dalam dari pendidikan seks adalah akuntabilitas dan pandangan ke depan.

Untuk lebih jelasnya, seperti yang dikatakan oleh pendidik kesehatan seksual mana pun, berpantang adalah bentuk pengendalian kelahiran dan perlindungan paling efektif terhadap IMS. Tapi itu harus bukan dilakukan secara selektif dengan melakukan alternatif serampangan yang dimaksudkan untuk sekadar mematuhi kelestarian selaput dara.

Dan mengenai keperawanan – biarlah keperawanan menjadi sebuah pilihan, bukan sesuatu yang dipaksakan oleh kondisi sosial dan kebutuhan akan penerimaan moral. Biarkan keperawanan menjadi keputusan pribadi, bukan ukuran karakter seseorang, atau kekurangannya. – Rappler.com

Togel Hongkong Hari Ini