• April 22, 2024
Aquino adalah juru bicara Filipina di Majelis Kepausan – Istana

Aquino adalah juru bicara Filipina di Majelis Kepausan – Istana

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebagai kepala negara Kota Vatikan, kunjungan Paus Fransiskus ke Filipina merupakan kunjungan apostolik sekaligus kunjungan kenegaraan

MANILA, Filipina – Kunjungan Paus Fransiskus ke Filipina bulan depan bukanlah kunjungan biasa.

Kunjungan kepausan Paus asal Argentina pada tanggal 15 hingga 19 Januari merupakan kunjungan apostolik dan kenegaraan, karena Paus Fransiskus juga menjabat sebagai kepala negara Kota Vatikan.

Pada hari penuh pertamanya di Filipina pada 16 Januari, Paus Fransiskus akan disambut di Istana Malacañan oleh Presiden Filipina Benigno Aquino III dan keluarga dekat serta pejabatnya.

Pertemuan istana antara Paus Fransiskus dan Presiden Benigno Aquino III bisa menjadi kesempatan bagi kedua pemimpin untuk membahas tidak hanya urusan kenegaraan tetapi juga topik-topik yang dekat dengan hati mereka, menurut Sekretaris Komunikasi Istana Herminio Coloma Jr.

Dalam jumpa pers pada Senin, 29 Desember, Menteri Luar Negeri Rafael Seguis mengatakan kunjungan kehormatan Paus ke Aquino memberikan kesempatan bagi kedua pemimpin untuk bertukar pandangan mengenai isu-isu domestik dan internasional.

‘Aquino adalah juru bicara Filipina’

kata Koloma bahwa Aquino, sebagai juru bicara rakyat Filipina, dapat memilih untuk membahas masalah-masalah kenegaraan dan masalah-masalah yang “dekat di hatinya” dengan Pemimpin Gereja.

“Presiden biasanya memutuskan apa yang akan dia katakan kepada kepala negara yang berkunjung berdasarkan perasaan dan sentimennya sendiri…. Ada peluang bagi (Aquino dan Paus) untuk mengangkat isu-isu yang dekat dengan hati mereka dan itu adalah kebohongan.” panggilan mereka sendiri, “kata Coloma.

Ia menambahkan, kecil kemungkinannya isu-isu politik akan diangkat dalam pertemuan tersebut.

“Pada tahap ini, kami tidak melihat diri kami menggambar skenario yang mungkin melibatkan isu-isu politik. Kami tidak melihatnya seperti itu,” kata Coloma.

Dengan izin

Pastor Lito Jopson dari Komite Media dan Informasi Kepausan merinci kejadian di Istana Malacañang pada 16 Januari 2015.

Musik Filipina akan menyambut Paus dan delegasinya setibanya mereka di istana presiden. Ia akan bertemu dengan Aquino dan keluarga dekatnya, serta pejabat pemerintah di Balai Upacara Rizal.

Baik Aquino maupun Paus Fransiskus akan menyampaikan sambutan di hadapan pejabat senior pemerintah dan anggota korps diplomatik.

Uskup Mylo Vergara dari Keuskupan Pasig mengatakan 30 kardinal, uskup dan imam akan menjadi bagian dari rombongan paus.

Hanya anggota Korps Pers Malacañang yang dapat meliput acara tersebut di dalam istana, sementara media terakreditasi lainnya hanya diperbolehkan masuk ke dalam halaman Gedung Kalayaan.

Sementara itu, 14 jurnalis Filipina dari stasiun televisi siaran diizinkan bergabung dengan media terakreditasi Vatikan dalam penerbangan kepausan.

Para jurnalis akan meliput perjalanan Paus dari Sri Lanka ke Filipina dan berkesempatan untuk mengikuti konferensi pers di dalam pesawat.

Dengan sisa waktu dua minggu lebih sebelum kunjungan Paus, Coloma meyakinkan bahwa pemerintah mengerahkan sumber dayanya untuk mensukseskan acara 5 hari tersebut.

Sementara itu, juru bicara Kepolisian Nasional Filipina (PNP) Kepala Inspektur Wilben Burgemeester mengatakan pihak berwenang telah membentuk satuan tugas gabungan untuk memastikan keselamatan Paus selama kunjungannya. Rappler.com

Bergabunglah dengan Rappler dalam hitung mundur 100 hari kunjungan Paus Fransiskus ke Filipina: perjalanan dari Vatikan ke Tacloban. Tweet pendapat Anda kepada kami menggunakan hashtag #PopeFrancisPH!

SDy Hari Ini