• April 13, 2024
Baldwin mengamati PH memiliki kumpulan bakat bola basket yang ‘lebih dalam’

Baldwin mengamati PH memiliki kumpulan bakat bola basket yang ‘lebih dalam’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Saya tidak berpikir tim perlu dirombak atau dirombak,” kata Baldwin

MANILA, Filipina – Dua tahun mendalami bola basket Filipina telah membuat Tab Baldwin percaya bahwa negara yang terobsesi dengan bola basket ini memiliki bakat yang lebih dalam dibandingkan negara lain mana pun yang pernah ia tangani selama karier kepelatihannya selama puluhan tahun.

“Kumpulan talenta lebih banyak di negara ini, terutama di posisi penjaga,” kata pria berusia 56 tahun yang ditunjuk sebagai pelatih kepala Gilas Pilipinas pekan lalu. “Tetapi kualitas talentanya sedikit berbeda dibandingkan (apa) yang Anda lihat di negara lain.”

Pelatih baru yang resmi memulai masa jabatan 4 tahunnya pada 1 Januari 2015 ini sudah tidak asing lagi dengan bola basket internasional, setelah sebelumnya membimbing tim nasional Selandia Baru, Malaysia, Lebanon, dan Yordania selama karirnya dimulai sejak tahun 1988. (BACA: Norwood, Lee hanya memuji Baldwin yang berpikiran defensif)

Ia membawa segudang pengalamannya ke Filipina pada tahun 2013, menjabat sebagai konsultan untuk tim bola basket nasional putra dan menyebarkan kebijaksanaan serta taktik bertahannya kepada para pemain. Ia juga menjadi konsultan untuk pesaing abadi Asosiasi Bola Basket Filipina (PBA) Talk ‘N Text.

Dalam beberapa bulan ke depan, Baldwin akan memanfaatkan kumpulan bakat Filipina saat ia menyusun skuadnya sendiri untuk berkompetisi di Kejuaraan FIBA ​​​​Asia 2015 di Tiongkok. Lebih dari itu, ia bermaksud untuk mengalokasikan bakat ke tim bola basket nasional lainnya (seperti tim U16 dan U18), serta membina prospek masa depan muda, termasuk Piala Dunia FIBA ​​​​2019.

(BACA: Baldwin dan rencananya membawa Gilas ke Rio)

“Saya tidak serta merta berpikir tim akan dirombak atau perlu dirombak,” kata Baldwin yang mengakui belum ada batasan waktu yang ditentukan untuk pembentukan staf kepelatihannya dan pemilihan pemain.

“Tapi apa yang kami harapkan adalah kami memiliki semua pemain yang tersedia dan kami dapat memilih tim bola basket dengan kualitas terbaik yang kami bisa dan proses itu akan berlangsung dalam beberapa bulan ke depan.”

Dengan banyaknya pemain sayap, Baldwin ingin mengembangkan pemain besar Filipina. Dia menyebutkan bagaimana Pemain Paling Berharga PBA setinggi 6 kaki 11 inci June Mar Fajardo, 25, yang telah menunjukkan sekilas potensi mematikannya di Piala Dunia, membutuhkan lebih banyak paparan di tingkat internasional untuk maju. Ada juga Greg Slaughter setinggi 7 kaki yang harus dilatih.

Namun atribut fisik, keterampilan dan bakat hanyalah puncak gunung es.

Pelatih terkenal ini mencatat bagaimana budaya bola basket yang tertanam kuat di Filipina – yang diturunkan dari satu generasi ke generasi lainnya – memainkan peran penting dalam perkembangan ring Filipina, termasuk para pemain asing Fil.

“Dari pengamatan saya selama ini, cara berkembangnya seorang pebasket Filipina adalah melalui budaya bola basket di negara ini,” jelas Baldwin yang mengungkapkan tujuan paling mendesaknya bagi Gilas adalah lolos dan berlaga di Olimpiade Rio 2016.

“Dan tentu saja para Fil-Am datang ke negara ini dan saya pikir itu adalah hal yang hebat, dari apa yang saya amati, bahwa mereka mengadopsi budaya pemain Filipina daripada pemain Filipina yang mengadopsi budaya pemain Amerika. mengadopsi… Dan menurut saya itu adalah perbedaan yang penting dan sangat bagus.”

Pelatih asal Amerika-Selandia Baru ini mengakui bahwa memahami perilaku, budaya, dan aspek teknis yang diterapkan pada bagaimana tim nasional dapat bersaing secara efektif adalah inti dari pekerjaannya.

Hal ini berarti memahami fungsi masing-masing pemain dan cara terbaik untuk membantu mereka berkembang, sehingga menghasilkan performa yang lebih baik dalam permainan.

“Pemain Filipina bermain dengan tingkat kepercayaan diri yang luar biasa – yang belum pernah saya lihat dalam pengalaman saya di seluruh dunia dan itu merupakan keuntungan besar,” kata Baldwin, yang memimpin tim nasional Selandia Baru ke semifinal pada tahun 2002. Turnamen Piala Dunia dipimpin. , dan memimpin Lebanon meraih gelar Piala FIBA ​​​​​​Asia Stanković 2010.

“Hal ini harus disesuaikan dengan sistem yang dapat dicapai dalam bola basket internasional dan saya pikir itulah inti dari pekerjaan ini untuk menghubungkan kedua konsep tersebut. Saya pikir itu akan menjadi tantangan terbesar saya.” – Rappler.com

Keluaran Sidney