• July 17, 2024
Aquino bisa menggantikan utusan Tiongkok

Aquino bisa menggantikan utusan Tiongkok

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Istana mengatakan Presiden Aquino mungkin harus menggantikan Duta Besar untuk Tiongkok Sonia Brady karena kondisi kesehatannya

MANILA, Filipina (UPDATE) – Presiden Benigno Aquino III kemungkinan akan menggantikan Duta Besar Filipina untuk Tiongkok Sonia Brady setelah ia menderita stroke pekan lalu.

Dalam pesan singkat kepada wartawan pada Senin, 27 Agustus, Menteri Luar Negeri Albert Del Rosario mengatakan, dokter dalam pengarahan medis mengatakan kepadanya bahwa kondisi Brady membaik dan dia akan pulang dalam dua minggu dan bisa diterbangkan ke Manila. Del Rosario terbang ke Beijing akhir pekan ini untuk menonton Brady.

“Untuk meningkatkan peluangnya untuk pulih sepenuhnya, Presiden telah menginstruksikan (saya) untuk memulai proses mencari pengganti duta besar yang baik. Mari kita doakan dia segera kembali sehat,” kata Del Rosario.

Del Rosario menambahkan bahwa perawatan Brady diawasi secara ketat oleh Kementerian Luar Negeri Tiongkok “dengan hati-hati dan penuh perhatian.”

Brady dibawa ke rumah sakit di Beijing Rabu lalu setelah pingsan di kediamannya.

Mengutip Del Rosario, juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda mengatakan dalam pernyataannya bahwa Brady belum bisa berbicara.

Brady mengaku dalam sidang konfirmasi bahwa dia juga menderita stroke awal tahun ini.

Sementara Brady pulih, Wakil Kepala Misi Alex Chua dari Kedutaan Besar Filipina di Beijing akan menjalankan kedutaan tersebut.

Siapa yang bisa menggantikan Brady?

Brady, 71, baru saja mengambil alih jabatan diplomatik. Aquino menunjuknya pada bulan Mei di tengah perselisihan antara Filipina dan Tiongkok mengenai Scarborough Shoal.

Konflik ini memuncak pada tahun 45st Pertemuan para menteri luar negeri Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara di Kamboja pada bulan Juli lalu, merupakan pertemuan pertama di mana tidak ada komunike bersama yang dikeluarkan karena adanya konflik mengenai pencantuman Shoal dalam pernyataan tersebut.

Brady, yang berkarir di Dinas Luar Negeri, gagal lolos ke Komisi Pengangkatan karena pengalamannya dan urgensi pertikaian wilayah.

Pengetahuan Brady tentang Tiongkok mencakup hampir 4 dekade. Penempatan luar negeri pertamanya juga dilakukan di Tiongkok dari tahun 1976 hingga 1978, kata pihak istana.

Kemudian, ia menjabat sebagai duta besar Filipina untuk Myanmar dari tahun 1995 hingga 1999, dan untuk Thailand dari tahun 2002 hingga 2003. Ia juga mewakili Filipina sebagai wakil kepala misi untuk Thailand dari tahun 1992 hingga 1994, dan kemudian pindah ke Jakarta, Indonesia pada tahun posisi serupa dari tahun 1994 hingga 1995.

Aquino menunjuk Brady setelah pilihan awalnya, teman keluarga Domingo Lee, dilaporkan kesulitan untuk lolos dari Komisi Pengangkatan karena kurangnya pengetahuannya tentang diplomasi.

Jika kesehatan Brady menghalangi dia untuk memenuhi tugasnya, Aquino harus mencari utusan baru lagi. – Rappler.com

Sidney siang ini