• May 27, 2024
Aquino ke Kiram: Akhiri kebuntuan Sabah

Aquino ke Kiram: Akhiri kebuntuan Sabah

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Kembali ke rumah, atau hadapi konsekuensinya.

Dalam pernyataan yang disiarkan secara nasional, Presiden Benigno Aquino III pada Selasa 26 Februari meminta pimpinan Kesultanan Sulu mengakhiri pertempuran di Lahad Datu, Sabah.

“Jika Anda benar-benar pemimpin rakyat Anda, Anda harus bersatu dengan kami untuk memerintahkan pengikut Anda pulang dengan damai,” kata Aquino dalam pernyataan yang disiarkan di TV nasional.

Ia mengimbau Sultan Jamalul Kiram III mendorong kelompok di Lahad Datu untuk pulang dan memulai dialog mengenai masalah tersebut.

“Yang jelas penyelesaian masalah ini secara damai adalah demi kepentingan semua orang. Bahkan jika kita menerima, demi argumen, bahwa ada keluhan yang sah, kehadiran kelompok bersenjata di Lahad Datu hanya akan semakin menjauhkan kita dari penyelesaian masalah ini,” ujarnya.

“Jalan dialog damai dan terbuka masih tersedia bagi kita. Jadi marilah kita duduk sebagai saudara untuk mengatasi keluhan Anda dengan cara yang damai dan tenang sesuai dengan hukum kita dan sesuai dengan proses yang benar ketika orang-orang Anda tiba di rumah,” kata Aquino.

Pernyataan itu muncul dua hari setelah pemerintah mengirimkan kapal ke Sabah untuk membawa pulang. Filipina adalah bagian dari kelompok yang terjebak di negara kepulauan itu sejak 12 Februari.

Ahli waris sultan Sulu, yang dipimpin oleh saudara laki-laki Kiram, Rajah Mudah Agbimuddin dan antara 180 hingga 400 pengikutnya, berlayar ke Sabah pada tanggal 12 Februari untuk mengajukan klaim mereka atas negara yang kaya sumber daya tersebut, dengan mengatakan bahwa mereka merasa tersisih dari perundingan damai antara Sulu dan Sulu. pemerintah dan MILF.

Pada hari Senin, 25 Februari, pasukan keamanan Malaysia menangkap sepupu pertama Kiram III, Sahid Asaral Aswad, dan menahannya di Tanduao, Lahud Datu, tempat kelompok tersebut berkemah.

Presiden mengatakan perjuangan ini akan berdampak lebih dari sekedar pihak-pihak yang terlibat langsung.

“Tindakan orang-orang yang berpura-pura menjadi pengikut Anda ini tidak hanya membahayakan nyawa mereka sendiri. Mereka juga membahayakan warga negara kita yang hidup damai di Sabah,” katanya.

“Ini adalah situasi yang tidak bisa dilanjutkan.”

Aquino juga mengingatkan kelompok di Sabah tentang kemungkinan pelanggaran Konstitusi Filipina.

“Sebagai presiden dan kepala penegak hukum kita, saya telah memerintahkan penyelidikan terhadap kemungkinan pelanggaran hukum yang dilakukan Anda, pengikut Anda, dan rekan Anda yang terlibat dalam kebodohan ini,” katanya.

Berikut pernyataan lengkap Presiden:

“Saya berbicara kepada Anda hari ini mengenai peristiwa yang sekarang terjadi di Sabah, yang diduga dipimpin oleh Pangeran Rajah Mudah Agbimuddin Kiram. Hubungan kita dengan Malaysia selalu diwarnai oleh isu Sabah – isu yang sudah berlangsung lebih dari setengah abad. Persoalan ini rumit: mulai dari dasar klaim kami, hingga pertanyaan tentang ahli waris yang sah, dan bahkan penerjemahan dokumen-dokumen dari zaman ketika kakek dan nenek kami belum lahir.

Insiden ini melibatkan sekitar 180 orang, dua puluh hingga tiga puluh di antaranya bersenjata. Memiliki kelompok bersenjata di Lahad Datu menghadirkan tantangan yang tidak dapat diabaikan oleh pihak berwenang Malaysia. Sejak awal kejadian ini, pertimbangan utama kami adalah melindungi semua makhluk hidup. Menteri Del Rosario telah mencapai kesepakatan dengan Menteri Luar Negeri Malaysia Anifah bahwa masalah ini harus diselesaikan secara damai.

Angkatan bersenjata dan polisi kami secara aktif berkomunikasi dengan rekan-rekan mereka di Malaysia untuk menyelesaikan situasi ini secara damai. Instansi pemerintah lainnya juga ditugaskan untuk mempersiapkan segala kemungkinan yang mungkin berdampak pada warga negara kita. Misalnya, angkatan laut Filipina dan Malaysia bekerja sama untuk mencegah kelompok lain memasuki Lahad Datu. Dari tiga kali perpanjangan tenggat waktu yang diberikan oleh Malaysia, hingga koordinasi yang terus-menerus seiring dengan berlangsungnya peristiwa, upaya kami tidak berhenti.

Selain itu, kami juga mengirimkan sejumlah utusan ke keluarga Kiram untuk meminta mereka meyakinkan kelompok di Lahad Datu agar pulang dengan damai. Faktanya, ada sebuah kapal kemanusiaan yang membawa pekerja sosial dan petugas medis di dekatnya untuk memfasilitasi keberangkatan damai mereka yang berada di Lahad Datu.

Yang jelas penyelesaian masalah ini secara damai adalah demi kepentingan semua orang. Sekalipun kita menerima, demi argumen, bahwa ada keluhan yang beralasan, kehadiran kelompok bersenjata di Lahad Datu hanya akan semakin menjauhkan kita dari penyelesaian permasalahan ini.

Izinkan saya mengatakan kepada Sultan Jamalul Kiram III: Saya baru saja mengetahui bahwa sebuah surat dikirimkan kepada saya, dari Anda, oleh OPAPP pada minggu-minggu pertama masa jabatan saya, ketika kita mengorganisir pemerintahan. Sayangnya, surat tersebut hilang dalam labirin birokrasi. Izinkan saya menjelaskan bahwa tidak ada niat untuk mengabaikan surat Anda. Mengetahui hal ini sekarang, akankah Anda membiarkan keyakinan salah Anda menentukan tindakan Anda?

Jalan dialog yang damai dan terbuka masih tersedia bagi kita. Jadi izinkan kami sebagai saudara untuk mengatasi keluhan Anda dengan cara yang damai dan tenang sesuai dengan hukum kami dan sesuai dengan proses yang benar ketika orang-orang Anda tiba di rumah.

Oleh karena itu, inilah seruan saya kepada Anda: Ini adalah orang-orang Anda, dan Anda perlu memanggil mereka kembali. Harus jelas bagi Anda bahwa sekelompok kecil orang ini tidak akan berhasil mengatasi keluhan Anda, dan kekerasan tidak mungkin dapat mencapai tujuan Anda.

Anda adalah pemimpin suku Anda, dan setiap pemimpin mengupayakan kesejahteraan konstituennya. Saat-saat seperti ini menuntut Anda untuk menggunakan pengaruh Anda untuk membujuk warga negara kita agar menghentikan tujuan yang tidak ada harapan ini.

Tindakan orang-orang yang berpura-pura menjadi pengikut Anda ini tidak hanya membahayakan nyawa mereka sendiri. Mereka juga membahayakan warga negara kita yang hidup damai di Sabah. Itu berarti ratusan ribu orang. Keluarga mereka, yang bergantung pada gaji mereka, juga mengalami penderitaan yang sama. Warga Filipina yang tinggal di Basilan, Sulu dan Tawi-Tawi yang berdagang dengan Sabah mengalami gangguan perdagangan. Kebanyakan dari orang-orang ini adalah sesama Muslim Anda. Ini adalah situasi yang tidak bisa dilanjutkan. Jika Anda benar-benar pemimpin rakyat Anda, Anda harus bersatu dengan kami untuk memerintahkan pengikut Anda pulang dengan damai. Sebagai presiden dan kepala penegak hukum kita, saya telah memerintahkan penyelidikan terhadap kemungkinan pelanggaran hukum yang dilakukan oleh Anda, pengikut Anda, dan rekan Anda yang terlibat dalam kebodohan ini. Izinkan saya juga mengingatkan Anda bahwa sebagai warga negara Republik Anda terikat oleh konstitusi dan undang-undangnya. Di antara kemungkinan pelanggaran Anda adalah Pasal II Ayat 2 Konstitusi, yang menyatakan bahwa Filipina meninggalkan perang sebagai instrumen kebijakan nasional, undang-undang yang memungkinkannya adalah Pasal 118 dari Revisi KUHP, yang menghukum mereka yang “memprovokasi atau memberikan alasan. untuk” berperang … atau membuat warga Filipina melakukan pembalasan terhadap orang atau harta benda mereka.” Dengan cara ini, Anda sekarang sadar sepenuhnya akan konsekuensi tindakan Anda.

Kita belum mencapai titik dimana kita tidak bisa kembali lagi, namun kita sedang mendekati titik tersebut.

Tugas saya sangat jelas: melindungi kepentingan seluruh rakyat, dan jika hal itu tidak memungkinkan, maka lakukan apa yang melebihi kepentingan mayoritas. Inilah saatnya menunjukkan bahwa Anda adalah pemimpin sejati, baik secara nama maupun perbuatan. Hal yang benar untuk dilakukan sekarang adalah memerintahkan pengikut Anda untuk kembali ke rumah secepat mungkin. Pilihan dan konsekuensi ada di tangan Anda. Jika Anda memilih untuk tidak bekerja sama, kekuatan penuh hukum negara akan digunakan untuk mewujudkan keadilan bagi semua orang yang telah dikompromikan.” –dengan laporan dari KD Suarez/Rappler.com

Angka Keluar Hk