• May 23, 2024
Kecurigaan di Sabah

Kecurigaan di Sabah

Apakah keadaan tidak berubah meskipun hubungan antara Filipina dan Malaysia membaik pada tahun-tahun pasca-Marcos?

Selama interogasi dan penahanan kru Al Jazeera yang meliput pertempuran pekan lalu antara pria bersenjata yang mengaku anggota Tentara Kerajaan Sulu dan polisi Malaysia, ada satu hal yang menonjol. Jamela Alindogan, produser film tersebut, berkewarganegaraan Filipina dan tinggal di Manila, telah beberapa kali dituduh oleh pihak berwenang Malaysia bekerja untuk militer Kesultanan. Hal ini terjadi, meskipun ID Alindogan “dengan jelas mengidentifikasi dia sebagai anggota Al Jazeera English Network,” menurut pernyataan resmi dari Al Jazeera.

Alindogan bergabung dengan Steve Chao, koresponden senior Asia, dan juru kamera Mark Giddens. Mereka berada di perahu dekat kota pesisir di Sabah ketika polisi Malaysia memerintahkan mereka untuk berhenti dan membawa mereka ke kantor polisi setempat.

Pada satu titik, para interogator – “yang tidak berseragam dan menolak memberikan nama lengkap atau pangkat mereka, namun “selalu sopan” – meminta telepon seluler Alindogan. Dia menolak untuk menyerahkannya.

Setelah sekitar 6 jam, kru dibebaskan tanpa tuduhan.

Saya terkejut dengan cara pihak berwenang Malaysia memperlakukan Alindogan karena lebih dari satu dekade yang lalu, saya dan seorang teman menerima perlakuan serupa dari petugas imigrasi Malaysia, namun dengan lebih baik.

Mungkinkah meskipun hubungan Filipina-Malaysia membaik pasca-Marcos, keadaan masih belum berubah?

Sabah tidak lagi menjadi surga dan tempat pelatihan bagi pemberontak yang tergabung dalam Front Pembebasan Nasional Moro. Presiden Fidel Ramos sangat menyukai EAGA atau Kawasan Pertumbuhan Asia Timur, yang menyatukan wilayah Malaysia, Indonesia, Brunei, dan Mindanao untuk mempromosikan perdagangan dan pariwisata.

Di bawah Presiden Gloria Arroyo, Kuala Lumpur mulai menjadi perantara pembicaraan antara pemerintah dan Front Pembebasan Islam Moro. PNoy melanjutkan dengan ini.

Perahu ke Sandakan

Pada akhir tahun 1990-an, ketika Criselda Yabes dan saya sedang melakukan penelitian untuk buku kami tentang EAGA, kami mengambil sebuah kapal dari Zamboanga, yang sebenarnya merupakan kapal awak Rusia yang telah diperbaharui, dan kapal itu perlahan-lahan berlayar melintasi Laut Sulu, memakan waktu hampir 20 jam bagi kami untuk sampai ke sana. mencapai Sandakan di pantai timur Sabah, kota terbesar kedua di pulau itu.

Transportasi dari Zamboanga ke Sandakan menjadi lebih baik sejak saat itu. Suatu saat, sebuah kapal feri cepat menempuh rute tersebut selama 6 jam.

Meskipun kami memiliki kenangan indah tentang perjalanan ini, yang mengejutkan kami adalah kecurigaan sebagian penduduk Sabah terhadap Filipina. Pada saat itu, ribuan warga Filipina yang tinggal di sana adalah imigran gelap, sebagian besar adalah mereka yang melarikan diri dari pemberontakan Muslim di Mindanao. Saat ini, jumlah pekerja tidak berdokumen telah menurun setelah serangkaian deportasi yang dilakukan Malaysia.

Saat itu, sudah menjadi hal yang lumrah untuk membaca berita utama surat kabar di Sabah tentang warga Filipina yang dipenjara karena masuk secara ilegal dan ditangkap dengan kartu identitas atau kartu identitas palsu.

Berikut adalah laporan Yabes dari buku kami, Jalan-Jalan: Perjalanan Melalui EAGA: “…surat kepada editor menggambarkan masyarakat Filipina sebagai ras tercela yang menyelundupkan barang-barang ilegal dan menghancurkan karang mereka menggunakan metode penangkapan ikan ilegal, dan pada dasarnya mengabaikan hukum. Seorang warga negara yang tidak disebutkan namanya menulis komentar pedas: ‘…perasaan ini sangat kuat—saya sangat membenci kehadiran imigran gelap di Sabah. Mereka adalah ancaman bagi masyarakat.’”

Saat kami tiba, kami merasakan adanya diskriminasi, terutama karena kami bepergian dengan perahu. Pejabat imigrasi Malaysia sangat tegas dan kasar. Mereka merogoh saku kami dan mengamati botol tablet vitamin saya seolah-olah itu adalah benda dari luar angkasa. Setelah ini kami menjalani pemeriksaan lagi di gerbang saat kami meninggalkan dermaga.

Saat itu visa masih diperlukan dan kami mendapat visa 2 minggu.

Tujuan wisata

Maju cepat. Beberapa tahun lalu, saya kembali ke Sabah untuk melakukan R&R, kali ini dengan pesawat, mendarat di Kota Kinabalu atau KK, ibu kotanya. Pengalaman kami dengan imigrasi tidak merepotkan. Itu pertanda, kataku pada diri sendiri, bahwa hubungan antara tetangga dan kami sudah menjadi normal.

Saat ini, Sabah menjadi tujuan wisata karena KK mudah diakses melalui penerbangan hemat dari Manila. Pulau ini terkenal di dunia ekowisata. Mereka sangat peduli terhadap konservasi: mereka menyediakan surga bagi telur penyu, orangutan, dan satwa liar lainnya yang terancam punah.

Di sana Anda dapat berinteraksi dengan alam di Taman Kinabalu, menyusuri jalan setapak, dan menghabiskan malam yang damai di salah satu pondok. Taman ini terletak di kaki Gunung Kinabalu yang merupakan harta karun kehidupan hijau. Ini menampung lebih dari separuh tanaman berbunga di dunia.

Saya menikmati KK dan sekitarnya.

Namun sepertinya perubahan yang saya alami hanya di permukaan saja. Kecurigaan dan ketidakpercayaan terhadap masyarakat Filipina masih ada sampai batas tertentu. – Rappler.com


Klik tautan di bawah untuk mendapatkan lebih banyak opini di Pemimpin Pemikiran:

HK Malam Ini