• May 29, 2024
Aquino memantau Sabah di provinsi Arroyo

Aquino memantau Sabah di provinsi Arroyo

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Aquino tidak segera berpidato di depan massa di Pampanga karena kejadian di Sabah

PAMPANGA, Filipina – Presiden Benigno Aquino III tiba di Kota San Fernando di provinsi ini pada Jumat sore, 1 Maret, dengan jaminan musuh politiknya, mantan presiden, kini Rep. Pampanga Gloria Arroyo, untuk memperjuangkan calon senatornya.

Tim PNoy mendeklarasikan provinsi kaya suara itu sebagai “negara Aquino” karena mewakili Presiden Aquino pada pemilu 2010. Calon presiden Arroyo, mantan kepala pertahanan Gilbert Teodoro, dikalahkan di sini.

Namun Aquino tidak bisa langsung tampil untuk menyampaikan pidato di Pampangeños. Dia tiba pada pukul 14.00, tetapi dia baru bisa menghadapi kerumunan sekitar pukul 15.00.

Aquino meminta maaf kepada massa. “Maaf jika aku naik turun panggung tadi. Anda tahu ada sesuatu yang sedang terjadi di Sabah. Tampaknya kejadian itu sudah berakhir. (Maafkan saya. Anda tahu ada sesuatu yang terjadi di Sabah. Sepertinya kejadian itu sudah berakhir),” dia memulai pidatonya.

Aquino tidak mengetahui rincian lengkap mengenai baku tembak di Sabah ketika dia berbicara di depan keluarga Pampañgenos. Ia mengatakan ingin segera kembali ke Malacañang untuk mengatasi masalah ini.

Detailnya masih belum lengkap. Kami kembali sedikit terburu-buru karena kami berharap sesampainya di kantor informasi lengkap sudah siap. Kami sudah tahu pasti apa yang terjadi dan segala sesuatu yang perlu diurus sudah diurus. (Saya tidak punya rincian lengkapnya. Saya berharap ketika saya kembali ke Manila saya akan mendapatkan rincian lengkap tentang apa yang terjadi di Sabah dan kami akan memperbaiki hal-hal yang perlu diperbaiki.)

Juru bicara Sultan Sulu mengadakan konferensi pers pada hari Jumat mengatakan bahwa 10 warga Filipina tewas dalam baku tembak di Sabah. Malacañang awalnya membantah adanya baku tembak, namun Departemen Luar Negeri kemudian membenarkannya.

Meskipun kemunculan Aquino tertunda, kampanye Tim PNoy terus berlanjut.

Senator Alan Cayetano dari Tim PNoy mengatakan dia mendukung posisi Presiden Aquino. Presiden mengimbau warga Filipina di Sabah untuk kembali pulang. Pemerintah mengirimkan kapal, tetapi mereka menolak menerimanya.

“Saya mendukung presiden dalam mencoba menyelesaikan masalah ini secara damai dengan meminimalkan korban jiwa,” kata Cayetano.

Ia mendesak sultan, kerabat dan pendukungnya untuk “memikirkan cara untuk menyelamatkan nyawa karena kami tahu pemerintah Malaysia tidak akan mundur dan begitu pula para pengikut sultan.”

Apakah menurutnya posisi pemerintah lebih berpihak pada Malaysia dibandingkan Sultan Sulu? Cayetao mengatakan presiden sedang mencoba untuk “memisahkan permintaan tersebut… dari situasi perdamaian dan ketertiban.”

Senator Aquilino “Koko” Pimentel III menambahkan: “Saya pikir kita harus lebih memperkuat hubungan diplomatik kita dengan Malaysia.” – dengan laporan dari Natashya Gutierrez/RAPPLER

Result HK