• July 16, 2024
Aquino membela hukum kejahatan dunia maya

Aquino membela hukum kejahatan dunia maya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Persatuan Jurnalis Nasional Filipina mengkritik sikap presiden tersebut

MANILA, Filipina – Di tengah protes, Presiden Benigno Aquino III membela undang-undang kejahatan dunia maya yang baru di negaranya, dengan mengatakan bahwa ia ingin mempertahankan ketentuan kontroversial mengenai pencemaran nama baik secara online.

“Saya tidak setuju kita harus menghapus (ketentuan tentang pencemaran nama baik online). Jika Anda menulis sesuatu yang memfitnah, Anda bertanggung jawab. Jika Anda seorang penyiar dan pernah mengatakan sesuatu di radio atau TV, Anda juga memiliki tanggung jawab. Jika Anda mengatakan hal yang sama di internet, saya yakin itu juga merupakan pencemaran nama baik. Apapun formatnya, jika apa yang Anda katakan salah, saya yakin korban berhak mendapatkan koreksi,” kata Aquino kepada wartawan di Filipina.

(Saya tidak setuju kami akan menghapusnya…. Jika Anda menulis sesuatu, dan itu mencemarkan nama baik, Anda bertanggung jawab. Jika Anda seorang penyiar dan Anda mengatakan sesuatu di radio atau TV, Anda juga bertanggung jawab. Kalau yang disampaikan sama-sama fitnah, buka internet, mungkin masih fitnah. Apapun formatnya, jika apa yang Anda katakan benar-benar salah, pihak yang tertindas mungkin perlu mempunyai hak untuk mendapatkan ganti rugi.)

Undang-undang tersebut meningkatkan hukuman pencemaran nama baik menjadi maksimal 12 tahun penjara.

Presiden mengatakan dia terbuka untuk menurunkan denda bagi pencemaran nama baik secara online, namun bersikeras bahwa undang-undang tersebut harus segera diterapkan.

Aquino mengatakan undang-undang baru itu harus dilihat secara keseluruhan. Dia mencatat bahwa undang-undang tersebut juga mengatasi kesenjangan dalam undang-undang yang mencakup kejahatan seperti “penipuan komputer, pencurian identitas, pemalsuan terkait komputer.”

Elemen kontroversial lainnya dalam undang-undang tersebut, yang mulai berlaku pada Rabu, 3 Oktober, mengizinkan pemerintah memantau aktivitas online, seperti email, obrolan video, dan pesan instan, tanpa surat perintah.

Pemerintah kini juga dapat menutup situs-situs yang dianggap terlibat dalam aktivitas kriminal tanpa surat perintah.

Kelompok hak asasi manusia, organisasi media dan netizen telah menyatakan kemarahannya terhadap undang-undang tersebut, dan beberapa mengatakan bahwa undang-undang tersebut mencerminkan pembatasan kebebasan yang diberlakukan oleh diktator Filipina Ferdinand Marcos pada tahun 1970an.

Sejauh ini sepuluh petisi telah diajukan ke Mahkamah Agung yang mempertanyakan undang-undang tersebut karena inkonstitusional dan menyerukan agar undang-undang tersebut segera dibatalkan.

Media sosial Filipina diramaikan dengan protes minggu ini, sementara peretas menyerang situs web pemerintah dan 10 petisi telah diajukan ke Mahkamah Agung yang meminta Mahkamah Agung membatalkan undang-undang tersebut.

Aquino, yang ibunya memimpin revolusi “kekuatan rakyat” yang menggulingkan Marcos pada tahun 1986, mengatakan ia tetap berkomitmen terhadap kebebasan berpendapat.

Namun dia mengatakan kebebasan itu tidak terbatas.

“Tujuan dari undang-undang ini adalah untuk mengatasi kekurangan sistem kami sehingga kami dapat memiliki Internet yang bersih,” katanya.

Freedom House yang didanai pemerintah AS termasuk di antara pengawas hak asasi manusia internasional yang mengkritik undang-undang tersebut minggu ini.

Melawan dan menentang

“Siapapun yang membagikan konten yang menyinggung bisa berakhir di balik jeruji besi, bahkan jika dia tidak menulisnya. Sekadar ‘Suka’ di Facebook dapat ditafsirkan sebagai pencemaran nama baik,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Tindakan ini merupakan tindakan berlebihan yang sangat membahayakan status Filipina sebagai negara dengan internet gratis.”

Persatuan Jurnalis Nasional Filipina (NUJP) mengkritik sikap presiden dan menyerukan “perlawanan dan perlawanan”.

“Satu-satunya tanggapan terhadap hal itu dan seorang presiden yang, seperti yang telah berulang kali dikatakan oleh faktotumnya, menandatanganinya dengan persetujuan penuh, hanyalah perlawanan dan perlawanan,” kata Sekretaris Jenderal NUJP Rowena Paraan dalam sebuah pernyataan.

“Kami menyerukan kepada semua jurnalis dan organisasi berita Filipina untuk menentang upaya beraninya yang merampas hak dan kebebasan kami,” tambahnya. – dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

Lebih lanjut mengenai hukum kejahatan dunia maya:

Sdy pools