• June 16, 2024
Aquino memuji tim ekonomi yang ‘proaktif’

Aquino memuji tim ekonomi yang ‘proaktif’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Semua orang melakukan tugasnya, proaktif dan tidak perlu dipaksa setiap hari,” kata Presiden Aquino tentang tim ekonominya

MANILA, Filipina – Presiden Aquino memuji tim ekonominya karena bersikap proaktif dan memberikan fakta yang jujur.

“Semua orang melakukan tugasnya, proaktif dan tidak perlu dipaksa setiap hari,” katanya dalam wawancara yang disiarkan pada 18 Juli, beberapa hari sebelum dia menyampaikan pidato kenegaraannya yang ketiga.

Ketika berulang kali ditanya tentang pemimpin de facto tim ekonomi, Cesar Purisima, Aquino mengatakan menteri keuangan tidak memberinya banyak dokumen yang menyembunyikan fakta. Saya diberi fakta yang menjadi dasar keputusan saya.”

Ia juga menyampaikan kepercayaannya kepada Menteri Anggaran Florencio Abad. “Saya dapat mengandalkan (dia) untuk memastikan bahwa peso dibelanjakan dengan benar. Dia memiliki kepercayaan dan keyakinan penuh dari saya.”

“Dan (Abad) juga punya sense politik,” imbuhnya.

Menteri Anggaran adalah teman lama dan penasihat politik yang mendidik Aquino ketika ia masih pemula dalam dunia politik.

Dalam laporan Rappler, Abad dianggap sebagai “ideolog politik” di antara kelompok inti Aquino di Istana, sementara Menteri Transportasi Manuel “Mar” Roxas juga dapat diandalkan untuk isu-isu yang berkaitan dengan politik dan keuangan.

Perekonomian di bawah Aquino

Di bawah pemerintahan Aquino, perekonomian Filipina mengalami perubahan besar. Pertumbuhan ekonomi pada tahun 2011, yang merupakan tahun pertama pemerintahannya, turun menjadi 3,7% dari 7,6% pada tahun sebelumnya, terutama disebabkan oleh dua faktor: dampak dari krisis ekonomi global yang mengurangi permintaan terhadap produk-produk buatan Filipina, dan tertundanya peluncuran produk-produk tersebut. proyek-proyek infrastruktur utama di bawah program Kemitraan Pemerintah dan Swasta (KPS), yang sebelumnya dirancang untuk membantu merangsang kegiatan ekonomi.

Sebagian besar penawaran proyek KPS yang tertunda berada di bawah departemen transportasi. Roxas, yang mendorong program KPS, mengambil alih portofolio transportasi setahun yang lalu dan melakukan peninjauan terhadap proyek-proyek dalam rangkaian KPS.

Yang mengejutkan, perekonomian negara ini mencatat pertumbuhan sebesar 6,4% pada kuartal pertama tahun 2012, menjadikannya negara dengan kinerja ekonomi terbaik kedua di Asia. Pemerintahan Aquino menargetkan pertumbuhan sebesar 8% per tahun untuk menjadikannya negara yang berkelanjutan dan inklusif.

Pemerintahan Aquino juga mendapat manfaat dari kecenderungan dana dan sentimen keuangan global yang mengarah ke timur. Lembaga pemeringkat internasional telah meningkatkan peringkat kredit negara tersebut dan sejumlah dana asing telah masuk ke pasar saham lokal, yang merupakan salah satu pasar saham dengan kinerja terbaik di Asia.

Aquino mengaitkan kemajuan ini dengan kebijakan transparansi dan tata pemerintahan yang baik di pemerintahannya.

“Baru-baru ini, yang dibicarakan adalah mereka (sektor bisnis) senang… Sektor bisnis telah bertanya tentang bagaimana melanjutkan reformasi dan program (ekonomi) setelah tahun 2016. Ada beberapa yang diistimewakan sebelumnya. Sekarang ada persaingan yang lebih seimbang. (Tetapi) bagaimana kita melanjutkan apa yang terjadi (adalah pertanyaan yang saya terima dari kelompok bisnis).

Pujian untuk Almendras

Namun, faktor kunci dalam mempertahankan dan menarik investasi adalah pasokan listrik dan harga – yang merupakan urusan Menteri Energi Jose Rene Almendras.

Presiden Aquino kembali membela teman sekelasnya di Universitas Ateneo de Manila yang menjadi korban kenaikan tarif listrik dan masalah pasokan listrik, khususnya di Mindanao.

“Sekretaris Almendras, seperti yang Anda lihat, saya kira diperlakukan tidak adil. Harga di Timur Tengah yang disebabkan oleh kondisi – baik Arab Spring atau ketegangan dengan Iran atau apa pun – tidak boleh disalahkan pada Menteri Energi Filipina yang tidak memiliki kekuatan untuk mempengaruhi peristiwa tersebut,” tegasnya.

Aquino, yang merupakan pendukung setia Almendras, mengatakan Menteri Energi sebenarnya kurang dihargai.

“Apakah dia cukup dipuji atas hal-hal yang telah dia lakukan? Akhir tahun lalu – September, kalau tidak salah – mereka menunjukkan bahwa dalam hal elektrifikasi, kita membutuhkan hampir 36.000 sitios (pelanggaran) untuk bisa dialiri listrik. Perkiraannya adalah P1 juta per (sitio) agar mereka terhubung ke jaringan, dan mereka meminta P1,3 miliar tahun lalu, yang kami berikan kepada mereka, sehingga mereka menghasilkan 1.520 sitio dan biayanya P814 juta. Jadi mereka menyalurkan listrik lebih dari yang mereka janjikan, dengan lebih sedikit dari yang mereka minta,” tegas Aquino.

Almendras dikabarkan terikat dengan Malacanang. – Rappler.com

Anda mungkin ingin: