• April 13, 2024
Ketua Hakim ideal saya

Ketua Hakim ideal saya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Calon hakim agung masa depan tidak hanya harus punya passion terhadap pekerjaan. Ia juga harus memiliki jiwa inovatif yang terbuka dalam mengeksplorasi segala kemungkinan untuk meningkatkan manajemen dan pola pikir bisnis.

Saya dapat menyebutkan satu hakim yang bisa menjadi calon hakim agung terbaik. Dia bisa saja menjadi Ketua Hakim perempuan pertama di Mahkamah Agung Filipina dan di dunia, seandainya nasibnya tidak buruk. Sayangnya, dia sudah lama pensiun dan saya hanya bisa menyesal karena dia tidak bisa lagi ikut balapan.

Yang saya maksud adalah Hakim Ameurfina Melencio Herrera, ketua emeritus Akademi Yudisial Filipina.

Saya memulai karir saya sebagai pengacara di Mahkamah Agung pada tahun 1989, setelah lulus dari sekolah hukum dan sebulan setelah lulus Pengacara. Sebagai Kepala Staf Kehakiman Hakim Herrera, saya mendapat kehormatan untuk menyaksikan dan menjadi bagian dari operasional sehari-hari pengadilan tertinggi di negara tersebut. Pengadilan tersebut dipimpin oleh Ketua Hakim Marcelo Fernan yang terdiri dari Hakim Narvasa, Padilla, Paras, Gutierrez, Feliciano, Grino-Aquino, Cortes, Sarmiento, Regalado, Bidin, Medialdea, Gancayco, dan hakim paling junior saat itu adalah Hilario Davide. yang nantinya akan menjadi hakim agung.

Ini adalah masa ketika Mahkamah Agung dianggap sebagai “permata” Presiden Cory Aquino, masa ketika Mahkamah Agung berada dalam kondisi paling kredibel dengan independensinya yang lebih dikagumi daripada dikritik.

Setelah menjadi juru tulis untuk seseorang seperti Hakim Herrera, mau tidak mau saya mendasarkan kriteria saya untuk posisi Ketua Mahkamah Agung dengan dia sebagai tolak ukur saya. Ia lulus dari UP College of Law sebagai pembaca pidato perpisahan, cum laude Kelas ’47. Dia lulus ujian pengacara pada tahun yang sama.

Penghargaan harus diberikan pada kinerja seseorang di sekolah hukum dan ujian pengacara. Meskipun hal ini tidak menjamin kinerja seseorang sebagai Hakim Agung, kepemilikan kualifikasi akademis yang luar biasa tentu saja menempatkan kandidat tersebut di atas yang lain. Kualifikasi ini dapat berfungsi sebagai ukuran pengetahuan seseorang tentang hukum serta kepemilikan keterampilan dasar yang diperlukan dalam komunikasi lisan dan tertulis.

Hakim Herrera berpraktek hukum selama bertahun-tahun sebelum dia diangkat sebagai Hakim Pengadilan Negeri dan kemudian sebagai Hakim Pengadilan Banding. Kandidat yang pernah berpraktek hukum atau pernah menjabat sebagai hakim akan lebih baik keadaannya dibandingkan seseorang yang tidak berpraktek hukum sama sekali. Kandidat yang memiliki kriteria ini tentu mempunyai wawasan yang lebih luas dalam memahami proses hukum dan berbagai persoalan administratif yang menimpa lembaga peradilan.

Reputasi yang tidak bercacat

Kriteria yang paling penting – jika ada sesuatu yang membedakan Hakim Herrera dari manusia biasa seperti kita – adalah reputasinya yang tidak ternoda sebagai lambang industri dan integritas. Seorang hakim Mahkamah Agung harus hati-hati melihat bahwa pekerjaan telah dilakukan. Ia harus memiliki semangat kerja dan tekad untuk melaksanakan tugas secara efektif dan cepat. Pasti ada hasilnya.

Saya selalu ingat dengan geli dan kagum bagaimana Hakim Herrera terus membaca dokumen dan berbagai surat kabar bahkan ketika dia sedang dalam perjalanan. Ada nampan lipat yang disimpan secara permanen di mobilnya, beserta sekotak pensil dan spidol.

Setiap kali kami berkendara bersama, kami berdua membahas konsepnya. Dia menulis setiap keputusan yang dikaitkan dengan namanya. Meskipun kami sebagai stafnya akan menyiapkan draf, namun hal tersebut hanya sebagai garis besar fakta dan hukum yang berlaku. Drafnya akan dikembalikan kepada kami dengan semua revisinya dalam tulisan tangannya sendiri. Dia akan memeriksa setiap volume SCRA untuk memeriksa kebenaran kutipan kami.

Pada saat komputer baru saja muncul, dia cukup berpikiran terbuka untuk mengeksplorasi kemampuannya hanya untuk melengkapi keinginannya dalam menyelesaikan pekerjaan. Saya ingat kami harus memasukkan semua kasusnya ke dalam database dengan FoxBASE sehingga kami dapat memantau kemajuan penyelesaian kasusnya. Dia bergegas belajar cara menggunakan komputer sehingga dia bisa mengetik sendiri keputusannya.

Calon hakim agung masa depan tidak hanya harus punya passion terhadap pekerjaan. Ia juga harus memiliki jiwa inovatif yang terbuka dalam mengeksplorasi segala kemungkinan untuk meningkatkan manajemen dan pola pikir bisnis.

Uji integritas

Lalu tentu saja integritas. Saya yakin ini adalah hal yang paling sulit untuk dijabarkan. Bagaimana cara mengetahui secara absolut apakah seorang kandidat memilikinya? Ini adalah sesuatu yang tidak Anda tulis di bio data Anda. Siapa pun yang melakukan hal ini akan membuat pembaca curiga bahwa hal ini tidak benar.

Integritas adalah “apa yang dilakukan seseorang ketika tidak ada orang yang melihat”. Di sinilah persepsi masyarakat berperan. Reputasi kejujuran dan integritas seseorang merupakan penilaian yang dibuat orang lain berdasarkan tindakan tertentu. Prototipe saya, Hakim Herrera, dikenal luas memiliki sifat baik ini seperti yang diceritakan dalam sejarah.

Dia memiliki reputasi sebagai orang yang sangat ketat. Dia pemalu terhadap media dan tidak bersedia memberikan wawancara. Tetap saja, dia dicintai oleh pegawai Pengadilan. Mereka tahu bahwa dia adalah seorang pengacara yang tidak berbasa basi, namun dia adalah seorang pengacara yang bisa mereka dekati ketika timbul masalah. Meski bersikap tegas, beliau mampu menginspirasi kita semua yang bekerja di Mahkamah. Semua orang merasa bahwa merupakan suatu kehormatan untuk bekerja dengannya.

Ini adalah kualitas kepemimpinan yang menurut saya harus dimiliki oleh seorang hakim agung di masa depan. Kemampuan untuk menginspirasi orang lain – khususnya pegawai Pengadilan dan rekan-rekannya – untuk menjadi yang terbaik yang mereka bisa. Ia harus bisa menyatukan semua orang untuk bekerja demi kebaikan bersama, tidak hanya demi kebaikan Mahkamah, tapi juga negara.

Sebenarnya, kita tidak akan pernah bisa mengetahui rahasia hati manusia. Paling-paling, memilih hakim agung adalah sebuah lompatan keyakinan.

Apakah dia akan menjadi hakim agung yang baik hanya bisa menjadi sebuah kemungkinan pada awalnya. Hanya setelah ujian datang, atau ketika pertarungan menang atau kalah, barulah muncul hakim ketua yang baik atau buruk. – Rappler.com

(Penulis adalah presiden dari UP Women Lawyers Circle. Ini adalah kutipan dari pidato yang disampaikannya pada tanggal 16 Juli 2012 di hadapan forum Pengacara Terpadu Filipina, “Pencarian CJ Berikutnya: Mendefinisikan Kandidat Terbaik untuk Pekerjaan, ” .)

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Sdy siang ini