• May 24, 2024
Aquino memveto Magna Carta yang berpihak pada masyarakat miskin

Aquino memveto Magna Carta yang berpihak pada masyarakat miskin

Anggota parlemen menyebutnya ‘elitis’

MANILA, Filipina – Presiden Benigno Aquino III pada Senin, 25 Maret, mengaku menolak menandatangani rancangan undang-undang yang bertujuan melindungi hak-hak masyarakat miskin dengan memberi mereka akses yang sama terhadap hak-hak dasar dan layanan pemerintah.

Presiden mengatakan kepada wartawan bahwa dia menemukan beberapa ketentuan dalam undang-undang yang diusulkan tidak realistis. Ia secara spesifik menyebutkan hak atas tempat tinggal, yang menurutnya akan merugikan pemerintah setidaknya sebesar P2,32 miliar.

Untuk tahun 2013, pemerintah mempunyai anggaran yang disetujui Kongres hanya sebesar P2,006 miliar.

Sekarang, anggaran kita satu-satunya yang bisa diprogram dari P2 triliun (untuk perumahan) adalah sekitar P600 miliar. Tidak ada hak atas pangan, tidak ada hak atas pekerjaan, tidak ada hak atas kesehatan, tidak hak atas pendidikan,” kata Aquino. (Mengingat anggaran kami saat ini, jumlah yang diperbolehkan untuk dibelanjakan untuk perumahan hanya P600 miliar, tidak termasuk ketentuan untuk hak atas pangan, pekerjaan, kesehatan dan bahkan mungkin pendidikan.)

Aquino juga mengatakan dia tidak setuju dengan ketentuan yang memungkinkan mereka yang tercakup dalam undang-undang yang diusulkan untuk menuntut Otoritas Perumahan Nasional (NHA) jika gagal menyediakan unit rumah.

Jadi, dengan kata lain, saya bisa menjadi manis. Saya bisa menandatangani undang-undang ini, ayo pergi, tapi saya tahu pemerintah tidak akan bertemu. Agaknya pimpinan NHA akan digugat: ‘kenapa saya tidak punya rumah?’” kata Aquino. (Saya bisa saja menandatanganinya untuk mendapatkan poin brownies, tetapi saya tidak melakukannya karena saya tahu kami tidak akan mampu memenuhi kewajiban kami.)

Anggota parlemen mengecam presiden atas veto tersebut.

Perwakilan Zambales Mitos Magsaysay, seorang pengkritik keras pemerintahan Aquino, mengatakan tindakan Aquino untuk memveto Magna Carta untuk Masyarakat Miskin “hanya menunjukkan bahwa ia tidak mempunyai rasa cinta dan kepedulian terhadap saudara-saudara kita yang kurang beruntung”.

“Latar belakangnya terlihat elitis,” kata Magsaysay, penulis versi DPR.

Perwakilan daftar partai Gabriela, Luzviminda Ilagan, mengatakan keputusan Aquino “tragis”.

“Mungkin presiden yang berasal dari keluarga elit tidak bisa memahami keprihatinan masyarakat miskin di negara kita. Bukankah kita mengatakan bahwa mereka yang memiliki lebih sedikit dalam hidup harus memiliki lebih banyak hukum? Namun dengan adanya hak veto dari Presiden, undang-undang pun tidak bisa memberikan bantuan bagi masyarakat miskin,” tambah Ilagan.

Senator Francis Pangilinan, yang mensponsori RUU versi Senat, sebelumnya mengatakan Magna Carta for the Poor berupaya menjamin perlindungan 5 hak dasar setiap warga Filipina, yaitu hak atas pangan, pekerjaan, pendidikan berkualitas, tempat tinggal, dan kesehatan dasar. jasa dan obat-obatan.

Presiden Aquino mengunjungi warga negara kita di lokasi pemukiman kembali.  Biro Foto Malacañang/Jay Morales

Tidak cukup waktu

Presiden mengatakan dia telah mengarahkan lembaga yang tepat untuk merancang tindakan pengganti yang akan segera diserahkan ke Kongres.

Pernyataan istana mengatakan pihaknya telah menginstruksikan Klaster Kabinet Sosial (Pembangunan Manusia dan Pengentasan Kemiskinan) untuk merancang “tindakan pengganti” untuk diserahkan kepada Kongres yang dapat digunakan sebagai referensi untuk menyusun Magna Carta baru untuk Masyarakat Miskin.

Pembicara Feliciano Belmonte Jr. namun, ada keraguan bahwa Kongres ke-15 saat ini akan dapat segera mempertimbangkan tindakan penggantian tersebut, karena mereka hanya memiliki dua hari sidang pada bulan Juni sebelum Kongres ditunda tanpa ada kematian.

“Kami tidak bisa lagi menerima hal ini di Kongres ke-15. Tapi yang pasti, ini akan menjadi prioritas di Kongres berikutnya dan kami bisa meloloskannya dalam dua bulan pertama sidang pertama,” kata Belmonte melalui pesan singkat.

Berdasarkan Kovenan Internasional tentang Hak-Hak Ekonomi, Sosial dan Budaya, sebuah perjanjian multilateral yang diadopsi oleh Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tanggal 16 Desember 1966, Filipina, sebagai salah satu penandatangan, bergabung dengan 160 negara lain dalam mengupayakan pemberian hak ekonomi, sosial dan budaya. hak individu, termasuk hak buruh dan hak atas kesehatan, hak atas pendidikan dan hak atas standar hidup yang layak, menurut pernyataan Istana. – Rappler.com

Keluaran HK