• May 23, 2024
Gilas Diaries: Anak Besar

Gilas Diaries: Anak Besar

MANILA, Filipina – Marcus Douthit dan June Mar Fajardo yang terus berkembang adalah prospek teratas untuk mengamankan tempat bagi Gilas Pilipinas di Kejuaraan FIBA ​​​​Asia Manila 2013, namun ada orang lain yang harus kita perhatikan. Dia berjiwa besar – dengan penekanan pada yang BESAR – namun jauh di lubuk hatinya, mantan Blue Eagle ini, belum lagi juara UAAP dua kali, adalah seorang pejuang.

Ia lahir di Ohio dan dibesarkan di Virginia, namun ia juga seorang pejuang untuk 7.107 pulau yang kini ia sebut sebagai rumahnya.

Greg Slaughter yang memiliki tinggi badan tujuh kaki adalah pemain tertinggi, mungkin yang paling mengesankan, dalam daftar pemain Gilas Pilipinas. Di atas kertas, ia berdiri sekitar 2 inci lebih tinggi dari Douthit, Fajardo, dan Japeth Aguilar yang terbang tinggi. Diukur melawan kandidat terdepan lainnya seperti Sonny Thoss, Marc Pingris, Ranidel De Ocampo dan Kelly Williams, tinggi badan Slaughter menjadi lebih terlihat.

Jangan pertimbangkan untuk mendudukkannya bersama Jimmy Alapag dan LA Tenorio, oke? #itu hanya kejam

Namun, terlepas dari ukuran tubuhnya dan prestasinya di tingkat perguruan tinggi dan semipro, tidak sedikit pengamat yang menyebut Greg sebagai orang yang “lunak”. Beberapa orang takut dia mungkin hanya EJ Feihl atau Samigue Eman yang lain — dua pria yang diberkahi dengan banyak tinggi badan, tetapi bukan keterampilan atau kecerdasan pengadilan yang biasa.

Namun, yang dimiliki Greg adalah pengalaman bermain di ring FIBA ​​​​Asia.

Ketika Greg pertama kali datang ke Filipina untuk bermain bola, dia tidak menghadiri salah satu program besar di Manila. Sebaliknya, ia memilih bermain di Universitas Visayas. Dia sudah menjadi bintang atraksi. Penampilannya akhirnya menarik perhatian para pawang Smart-Gilas Pilipinas pada tahun 2009. Dia segera pindah ke ibu kota dan fokus pada tugasnya bersama tim nasional dan akhirnya Ateneo Blue Eagles.

Penampilan terbaik Greg untuk Gilas cukup mudah di Asian Games Guangzhou 2010. Sehari setelah kalah dari Korea Selatan di perempat final, Gilas berhadapan dengan Korea Utara di braket hiburan. Mereka harus memenangkan pertandingan ini untuk menyelamatkan harga diri dan memperebutkan posisi ke-5 di hari terakhir. Greg mencetak 18 poin dan 13 rebound dalam tampilan kekuatan yang tidak menyenangkan saat Gilas menang atas NoKor 96-69.

Saya ragu dia akan mencetak double-double seperti itu di turnamen 2013, tapi siapa tahu, dia mungkin akan memunculkan sedikit keajaiban di sana-sini. Tentu saja, ada beberapa hal yang bertentangan dengan tinggi 7 kaki tersebut. Pertama, dia belum pernah bermain untuk Gilas sejak 2010. Bahkan, terakhir kali ia mencicipi laga internasional adalah bersama skuad Sinag Pilipinas di SEA Games 2011 yang tak terlalu memberikan perlawanan keras. Kali ini, Greg mungkin akan melawan pemain seperti Hamed Haddadi, Yi Jianlian, Kosuke Takeuchi dan Tseng Wen-Ting – hanya beberapa dari atlet terhebat di benua ini.

Itu tentu saja JIKA dia masuk tim. Douthit jelas merupakan pilihan yang tepat, tetapi Fajardo, Thoss, dan mungkin Pingris-lah yang harus diperjuangkan Greg mungkin hanya untuk satu atau dua posisi bek tengah. Thoss dan Pingris adalah PBA berpengalaman yang terkenal dengan posisi terendahnya. Mereka dapat bertahan melawan lawan yang lebih besar dan melawan dengan yang terbaik dari mereka. Fajardo, sementara itu, telah melihat peningkatan selama bertahun-tahun dalam masa jabatan mudanya di PBA. Dia dan Greg mungkin berada pada level yang sama tahun lalu, tapi sekarang jelas, setidaknya dalam beberapa latihan terakhir, bahwa Greg perlu sedikit mengejar ketertinggalan.

Berbicara tentang mengejar ketinggalan, saya bertemu dengan pria besar itu pada hari latihan keenam Gilas Pilipinas Senin lalu, dan kami melakukan percakapan berikut:

Rapper: Jadi bagaimana perasaan Anda tentang praktik yang dilakukan sejauh ini? Kalian sudah berlatih selama beberapa minggu, bukan?

Pembantaian Greg: Saya tidak tahu sudah berapa lama, tapi latihannya berjalan dengan sangat baik. Semua orang sangat sibuk, jadi kami tidak akan bekerja terlalu keras, terutama karena jadwal PBA padat dan sepanjang tahun.

R: Anda juga akan segera menjadi bagian dari PBA, bukan?

GS: Lihat saja. Saat ini, saya berencana untuk mengikuti Draf PBA pada bulan November, tetapi belum ada kepastian.

R: Seberapa besar keinginan Anda untuk bergabung dengan tim Gilas yang akan bermain di FIBA ​​​​Asia 2013, apalagi Anda juga pernah menjadi bagian dari tim Gilas di Asian Games 2010 bersama pelatih Rajko?

GS: Ya, saya telah menjadi bagian dari program ini sejak hari pertama. Itu akan sangat berarti bagi saya, terutama karena kami akan bermain di hadapan rekan senegaranya. Tidak ada yang lebih baik daripada bermain untuk negara Anda, terlebih lagi sekarang kami menawarkannya. Saya melewatkan Piala Champions* sebelumnya jadi saya sangat ingin masuk tim ini.

R: Mengingat bagaimana Anda bermain melawan beberapa pemain besar FIBA ​​​​Asia di masa lalu Anda bersama Gilas, kontribusi apa yang dapat Anda berikan kepada tim ini jika Anda terpilih?

GS: Ya, saya tahu saya pemain terlama di sini, tapi jalan saya masih panjang. Saya perlu mengubah tubuh saya karena sebagian besar pemain profesional ini sudah memiliki tubuh yang berkembang dengan baik. Saya rasa saya belum sampai di sana, jadi itulah yang benar-benar ingin saya kerjakan.

*Piala Champions FIBAAsia 2011 diadakan di PhilSports Arena.

Saya akan memberikannya kepada orang besar – dia cukup jujur ​​untuk mengakui bahwa dia masih memiliki banyak hal untuk ditingkatkan untuk menjadi kontributor besar bagi tim.

Kerendahan hati dan kejujuran itulah yang membuatnya menjadi “raksasa yang lembut”, namun juga melalui kerendahan hati dan kejujurannya (dan tentu saja dengan banyak latihan) maka ia bisa menjadi pemain lokal dengan tinggi badan 7 kaki yang paling dominan di ring Filipina. adegan punya. pernah melihat

Semoga beruntung, anak besar. Sudah waktunya untuk tumbuh dewasa.

#parasabayan – Rappler.com

Data HK