• May 22, 2024
Aquino menjadi emosional tentang Sabah

Aquino menjadi emosional tentang Sabah

Ini adalah ringkasan buatan AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteks, selalu merujuk ke artikel lengkap.

Presiden Aquino mengunjungi Mindanao saat konflik berlanjut di Sabah, di mana dia menjadi emosional saat berbicara tentang serangan yang menewaskan 12 warga Filipina

GENERAL SANTOS CITY, Filipina – Presiden Benigno Aquino III mengunjungi Mindanao saat konflik berlanjut di Sabah, di mana dia menjadi emosional saat berbicara tentang serangan yang menewaskan 12 orang Filipina.

Pada Rabu 6 Maret, Aquino bergabung dengan tim koalisinya PNoy dalam kampanye. Dalam pidatonya, Aquino mau tidak mau menjelaskan dan membela sudut pandangnya tentang situasi di Sabah.

“Yang terjadi adalah perang propaganda. Saya sudah beberapa kali berbicara dengan mereka (pengikut Sultan Jamalul Kiram III) bahwa jika mereka bisa pergi, kita bisa membicarakan masalah ini secara damai,” katanya dalam bahasa Filipina. “Apakah itu salah? Apakah yang mereka lakukan benar, bahwa kita harus mendukung mereka saat mereka membawa senjata? Kapan ada pembunuhan?”

Pada hari Jumat, 1 Maret, terjadi baku tembak di Sabah antara pengikut salah satu pewaris Sultan Sulu, Jamalul Kiram III, dan polisi Malaysia di pulau yang disengketakan, setelah kebuntuan selama 17 hari.

Aquino juga menyatakan penyesalan atas apa yang terjadi, menambahkan bahwa mereka membahayakan hubungan negara dengan Malaysia.

“Dalam perjuangan mereka, mereka mengikutsertakan kita semua,” katanya.

“Hubungan kami dengan Malaysia menjadi semakin baik ketika ini tiba-tiba terjadi. Malaysia pasti bertanya-tanya: ‘Apakah hubungan kita akan selalu seperti ini? Akankah kita selalu memperebutkan Sabah? Sayang (Sayang sekali).”

Dia mendesak massa untuk memahami posisinya dan untuk “mendukung apa yang benar”. Aquino juga meminta maaf karena sempat emosi di tengah pidatonya.

Dia mengingat pengalaman mendekati kematian dari masa mudanya untuk menekankan beratnya kehilangan nyawa.

“Saya minta maaf jika ada sedikit emosi yang terlibat,” katanya. “Saya disergap pada tahun 1987… yang saya hargai karena telah menyelamatkan hidup saya… dia tidak pernah melihat putranya yang akan segera lahir. Dua orang lainnya yang bersama kami akan menikah (tetapi meninggal).

Dia menambahkan: “Kita semua berjuang untuk sesuatu… tetapi itu harus untuk tujuan yang benar. Itu tidak dimulai dari kemarahan terhadap orang lain, tetapi untuk hak orang lain.”

Aquino dikritik karena diduga salah menangani situasi dan berpihak pada orang Malaysia daripada pengikut Kiram. Aquino berulang kali meminta Kiram untuk mundur dari Sabah, tetapi mereka menolak pergi.

Malaysia mengancam akan memusnahkan para pengikutnya yang masih tersisa di pulau itu. – Rappler.com


Cerita Terkait:

HK Pool